Penggunaan Listrik Texas Mencapai Rekor Tertinggi Pada Pertumbuhan Ekonomi karena Cuaca Panas

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Permintaan listrik di Texas akan memecahkan rekor sepanjang masa minggu ini, jauh menjelang hari-hari terpanas musim panas, pengujian ketahanan jaringan listrik negara bagian setelah masalah awal tahun ini dan pemadaman berhari-hari tahun lalu selama pembekuan yang dalam.

Dewan Keandalan Listrik Texas (ERCOT), yang mengoperasikan jaringan listrik untuk sebagian besar negara bagian, memperkirakan permintaan listrik akan melonjak ke rekor sepanjang masa pada Selasa - melampaui level yang dicapai pada Agustus 2019.

Penggunaan diperkirakan akan mencapai 75,195 megawatt (MW) pada tanggal 7 Juni karena panas tinggi yang diantisipasi yang melebihi tingkat biasanya untuk sepanjang tahun ini. ERCOT yang melayani lebih dari 26 juta pelanggan Texas yang mencakup sekitar 90% dari permintaan listrik negara bagian, mengatakan memiliki sumber daya yang cukup untuk memenuhi perkiraan permintaan.

"Beban yang disesuaikan dengan cuaca ERCOT telah meningkat pesat sejak pertengahan 2021," kata Morris Greenberg, manajer senior analisis daya Amerika Utara dari S&P Global (NYSE:SPGI) Commodity Insights.

GAMBAR BROKER ONLINE

Electric Reliability Council of Texas (ERCOT)

AccuWeather memperkirakan suhu tinggi di Houston minggu ini - ke atas 90-an Fahrenheit, lebih tinggi dari biasanya dan akan menyebabkan bisnis dan penduduk meningkatkan penggunaan daya saat mereka menghidupkan AC.

Cuaca ekstrem semakin menantang jaringan listrik di seluruh Amerika Serikat dan regulator sudah memperkirakan bahwa rekor panas dan kekeringan musim panas ini dapat menyebabkan pemadaman bergilir di beberapa wilayah negara itu.

Banyak perhatian difokuskan di Texas, di mana permintaan listrik meningkat seiring dengan peningkatan populasi dan setelah negara bagian itu mengalami beberapa hari tanpa listrik selama Winter Storm Uri pada Februari lalu. Texas adalah negara bagian dengan pertumbuhan tercepat ketiga berdasarkan populasi dalam dekade terakhir, menurut data Sensus AS, menambah ketegangan pada jaringan.

Jaringan mengatakan penambahan pembangkit listrik tenaga angin dan surya selama tahun lalu akan meningkatkan jumlah sumber daya listrik yang tersedia menjadi 91,392 MW.

Bahkan jika ERCOT memiliki sumber daya yang cukup untuk menyalakan lampu pada musim panas ini, saluran listrik jaringan mungkin tidak dapat memindahkan semua energi dari tempat yang dihasilkan ke tempat yang dikonsumsi.

Apa yang disebut kemacetan transmisi akan meningkatkan biaya bagi konsumen. Selama gelombang panas pada pertengahan Mei, ERCOT terpaksa mendesak pelanggan untuk menghemat energi setelah beberapa pembangkit listrik tiba-tiba tutup, menyebabkan harga real-time melonjak sebentar menjadi lebih dari $4,000 per megawatt hour (MWh).

"Kemacetan transmisi di pasar real-time naik 46% pada tahun 2021, dengan total $2.1 miliar," Potomac Economics, Independent Market Monitor ERCOT, mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan Mei, mencatat lebih dari $560 juta dari biaya kemacetan dihasilkan selama Badai Musim Dingin Uri.

Texas adalah negara produsen energi terbesar, tetapi juga konsumen energi terbesar di Amerika Serikat. Sektor industrinya menyumbang 23% dari penggunaan energi sektor industri secara nasional, yang diperkirakan akan tumbuh karena pengeboran, pemurnian dan penambangan mata uang kripto, yang dengan cepat menambah permintaan.

Satu megawatt dapat memberi daya pada sekitar 1,000 rumah di AS pada hari biasa tetapi hanya sekitar 200 rumah pada hari musim panas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA