Pasar Mencari Signal Puncak Inflasi AS

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Setelah kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh Federal Reserve yang semakin hawkish, pasar telah berputar liar menjelang data ekonomi AS minggu ini, yang akan diuraikan secara cermat untuk tanda-tanda bahwa inflasi mencapai puncaknya.

Pertumbuhan harga telah melonjak ke level tertinggi sejak awal 1980-an karena tabrakan ledakan permintaan pasca pandemi dan rantai pasokan global yang macet dan telah memicu kekhawatiran bahwa upaya agresif The Fed untuk mengendalikannya dapat membawa ekonomi ke dalam resesi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Laporan pekerjaan Departemen Tenaga Kerja pada hari Jumat memberikan tanda potensial pertama dengan pertumbuhan upah bulanan melambat menjadi 0.3% dari 0.5% dan bertahan stabil di 5.5% tahun-ke-tahun.

Pada hari Rabu, analis memperkirakan indeks harga konsumen (CPI) menunjukkan kemunduran tajam dalam pertumbuhan bulanan, mendingin ke 0.2% pada April dari 1.2% pada Maret -- lompatan bulanan terbesar dalam lebih dari 16 tahun -- dan peningkatan tahunan sebesar 8.1% pada 0.4 poin persentase lebih rendah dari 8.5% sebelumnya, yang merupakan pembacaan terpanas sejak Desember 1981.

Harga energi dan makanan adalah biang keladinya, diperburuk oleh dampak dari perang Rusia-Ukraina.

"Invasi Rusia ke Ukraina telah memperbesar laju tekanan inflasi tahun ini dan The Fed tidak dapat berbuat banyak tentang itu," kata David Carter, direktur pelaksana dari Wealthspire Advisors di New York.

Harga energi mencatat lonjakan bulanan 11% di bulan Maret, dengan bensin melonjak sebesar 18.3%. Harga rata-rata di pompa mencapai rekor tertinggi di bulan Maret, menurut kelompok pengendara AAA.

Makanan yang dimakan di rumah naik 1.5% setiap bulan dan harga bahan makanan naik 10% tahun-ke-tahun, pertumbuhan tahunan tercepat dalam lebih dari empat dekade.

Menghapus harga makanan dan energi, yang disebut "inti" CPI diperkirakan naik tipis 0.4% bulan lalu, tetapi mendingin ke 6.0% dari 6.5% secara tahunan.

Setiap tanda perlambatan akan disambut oleh pasar.

"Jika inflasi sesuai ekspektasi, itu akan menjadi penurunan berarti pertama dalam tingkat inflasi tahunan sejak kedalaman resesi COVID," tulis Matt Weller, kepala penelitian global dari StoneX Financial.

Data harga produsen (PPI) hari Kamis, yang mencerminkan harga yang diterima perusahaan AS untuk barang dan jasa mereka di pintu pabrik kiasan, diperkirakan menceritakan kisah serupa.

Perkiraan konsensus memperkirakan perlambatan tajam dalam PPI utama, dan perlambatan yang lebih dangkal ketika item makanan dan energi dilucuti.

Data survei terbaru, terutama dari indeks manajer pembelian (PMI) Institute for Supply Management (ISM) mengungkapkan bahwa dua pendorong utama inflasi - kelangkaan pasokan dan kekeringan pekerja yang sedang berlangsung - tetap menjadi hambatan yang signifikan di bulan April.

Pada hari Selasa, sementara 32% peserta survei dalam survei Optimisme Bisnis Federasi Nasional Bisnis Independen (NFIB) menilai inflasi menjadi perhatian utama mereka - angka rekor tertinggi - lebih sedikit responden yang melaporkan menaikkan harga dan menaikkan upah.

GRAFIS: Kekhawatiran inflasi dan harga yang harus dibayar

https://graphics.reuters.com/USA-STOCKS/zgpomlgmypd/nfibism.png

Sejauh ini, banyak perusahaan telah mampu membebankan biaya input kepada pelanggan mereka. Faktanya, margin keuntungan 12 bulan ke depan S&P 500 meningkat.

Pada 6 Mei, angka itu 13.4%, lebih tinggi dari pembacaan awal Mei yang kembali setidaknya 12 tahun, menurut Refinitiv Datastream.

"Perusahaan telah mampu menanggung biaya yang lebih tinggi karena permintaan tetap kuat," tambah Carter. "Namun, jika suku bunga Fed meningkatkan permintaan mendingin, perusahaan tidak akan dapat meneruskan biaya yang lebih tinggi dan margin akan menyusut."

Bagaimana pasar akan bereaksi terhadap data?

S&P 500 tergelincir 0.3% pada 12 April, ketika laporan IHK Maret yang mengerikan - meskipun sebagian besar diharapkan - dirilis. Angka berapa pun pada atau di bawah konsensus pada hari Rabu kemungkinan akan disambut oleh investor.

"Di bawah pengamatan, terus ada tanda-tanda bahwa inflasi, ketatnya pasar tenaga kerja dan kesengsaraan rantai pasokan semuanya mungkin telah mencapai puncaknya," kata Yung-Yu Ma, kepala strategi investasi dari BMO Wealth Management. "Pasar sedang dalam mode buktikan, dan tanda-tanda awal itu masih jauh dari bukti yang cukup untuk menenangkan pasar."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA