Minyak Turun Sedikit Sebelum Pertemuan OPEC

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Harga minyak turun sedikit pada hari Jumat karena mereka diperdagangkan dalam kisaran sempit menjelang pertemuan negara-negara konsumen untuk membahas rilis baru cadangan minyak darurat di samping rilis besar yang direncanakan oleh Amerika Serikat.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 40 sen menjadi $99.89 per barel kemarin setelah sempat diperdagangkan setinggi $101.75. Kontrak merosot 7% ​​pada hari Kamis.

Minyak mentah berjangka Brent turun 8 sen menjadi $104.63 per barel setelah turun 5.6% pada hari Kamis. Kontrak Mei berakhir pada hari Kamis di $ 107.91.

Rilis AS yang direncanakan menyebabkan penurunan pada hari Kamis. Pada hari Jumat, dua kontrak acuan masing-masing menuju kerugian mingguan sekitar 13% terbesar dalam dua tahun.

Negara-negara anggota Badan Energi Internasional (IEA) akan bertemu pada pukul pada hari Jumat untuk membahas pelepasan minyak darurat lebih lanjut yang akan mengikuti pakta 1 Maret mereka untuk melepaskan sekitar 60 juta barel.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pada hari Kamis, Presiden AS Joe Biden mengumumkan pelepasan 1 juta barel per hari selama enam bulan, mulai Mei. Itu akan menjadi rilis terbesar yang pernah ada dari Cadangan Minyak Strategis (SPR) AS.

Tujuannya adalah untuk menebus pasokan minyak yang terganggu dari Rusia, yang terkena sanksi setelah invasinya ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai "operasi militer khusus" untuk melucuti senjata tetangga baratnya.

Harga minyak bisa berbalik arah jika besaran rilis-nya diperkecil atau ditunda atau jika volume yang dikirim kurang dari yang ada di pengumuman Gedung Putih, konsultan Eurasia Group mengatakan dalam sebuah catatan.

Pedagang sedang menunggu untuk melihat berapa banyak minyak yang disetujui negara-negara IEA untuk dirilis tetapi tidak mengharapkannya memiliki banyak efek jangka panjang di pasar.

"Rilis sebelumnya dari SPR membutuhkan waktu untuk mencapai pasar dan berdampak kecil pada harga," kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

Sementara Biden meminta produsen AS untuk meningkatkan produksi, analis ANZ mengatakan rilis SPR besar-besaran sebenarnya dapat menjadi bumerang dan mencegah produsen mengebor lebih banyak.

"Skala rilis yang diusulkan cukup besar untuk sebagian besar atau bahkan sepenuhnya, mengisi defisit pasokan di pasar minyak mentah untuk suatu periode," kata analis komoditas Commonwealth Bank Tobin Gorey.

"Tindakan tersebut kemungkinan akan membatasi harga untuk periode itu, setelah itu pasar akan bergantung pada OPEC+ untuk meningkatkan produksi."

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia yang bersama-sama disebut OPEC+ tetap pada rencana untuk menambah pasokan 432,000 barel per hari pada bulan Mei, meskipun ada tekanan barat pada Arab Saudi dan Uni Emirat Arab untuk menggunakan kapasitas cadangan mereka untuk meningkatkan keluaran lebih lanjut.

Lebih lanjut membebani minyak berjangka, pusat komersial China di Shanghai pada Kamis malam memperpanjang penguncian yang ada di distrik timurnya, sementara bagian barat ditutup sesuai jadwal. Hal itu memicu kekhawatiran akan berlanjutnya permintaan bahan bakar yang lemah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA