Hambatan Ekonomi China Menahan Untuk Membeli Rumah Baru

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Setelah dua tahun, Volar Yip telah menempatkan mimpinya untuk membeli rumah baru di kota Foshan di tenggara China. Dia cemas tentang komitmen keuangan besar di tengah perlambatan signifikan negara ekonomi terbesar kedua di dunia.

Pria berusia 32 tahun ini memiliki studio media dan banyak kliennya, termasuk departemen pemerintah, kini memangkas anggaran periklanan.

"Semakin saya membaca berita, semakin saya khawatir," kata Yip kepada Reuters. "Semua berita tentang China -- ekonomi, pasar properti dan pandemi. Tidak banyak yang positif."

Keputusannya untuk menahan pembelian rumah akan membuatnya lebih dekat dengan sekolah putrinya bahkan ketika bank telah memangkas suku bunga hipotek.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kehati-hatian yang berkembang di antara pembeli muda di pasar properti China yang babak belur dapat menyumbang seperempat produk domestik bruto. Dan menghadirkan tantangan besar bagi pembuat kebijakan di Beijing yang sekarang berebut untuk menghidupkan kembali aktivitas perumahan.

Kelemahan di sektor properti sudah terbebani oleh hutang besar sehingga menambah gangguan besar yang disebabkan oleh kebijakan nol-COVID China. Kondisi ini telah menjungkir-balikkan aktivitas pabrik dan ritel tahun ini dan mengaburkan ekonomi global dengan bisnis internasional semakin khawatir tentang prospek pertumbuhan.

Meskipun ada beberapa pelonggaran kebijakan baru-baru ini di sektor properti, penjualan turun 47% di bulan April dari tahun sebelumnya. Hal ini merupakan penurunan terbesar sejak Agustus 2006.

Bagi Yip, pemotongan suku bunga hipotek akan menghemat sekitar 400 yuan ($59.72) untuk cicilan setiap bulannya. Untuk apartemen residensial senilai 2 juta yuan ($298,583) yang dia cari.

"Itu sama sekali tidak berarti," katanya.

TIDAK ADA BOUNCE CEPAT

Pengembang properti berharap pasar turun di kuartal kedua yang dapat merevisi turun ekspektasi investor untuk penjualan setahun penuh setelah jatuh dalam lima bulan pertama. Namun tidak ada rebound permintaan yang terlihat dalam waktu dekat.

Pengekangan ketat COVID-19 China dikombinasikan dengan kekhawatiran tentang koreksi properti yang lebih dalam dan konstruksi yang terhenti mengaburkan target pertumbuhan ekonomi Beijing tahun 2022 sebesar 5.5%. Hal ini menambah risiko yang menggantung pada ekonomi global dari kenaikan inflasi dan suku bunga.

Tingkat pengangguran nasional naik menjadi 6.1% pada April, tertinggi sejak Februari 2020 dan jauh di atas target pemerintah 2022 di bawah 5.5%. Bahkan perusahaan internet dan teknologi dengan pertumbuhan tinggi pun memberhentikan stafnya.

China memangkas suku bunga untuk hipotek pada Bulan lalu. Bahkan setelah menurunkan tingkat suku bunga hipotek untuk pembeli rumah pertama kali. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan pembelian rumah,

Dengan suku bunga hipotek yang sudah berada di kisaran ujung bawah dan gangguan baru dari penguncian virus corona, akan membutuhkan waktu untuk persyaratan hipotek yang menguntungkan saja untuk menopang pertumbuhan pinjaman, Moody's (NYSE:MCO) mengatakan dalam sebuah laporan pekan lalu.

Data bank sentral menunjukkan pinjaman rumah tangga termasuk hipotek dapat mengalami kontraksi 217 miliar yuan pada April. Hal ini dapat dilihat pada peningkatan 528.3 miliar yuan pada periode yang sama tahun lalu.

"Gelombang Omicron dan penguncian yang kejam di sekitar 40 kota telah secara signifikan membatasi mobilitas, pekerjaan, pendapatan dan kepercayaan rumah tangga China," kata kepala ekonom China Nomura, Ting Lu.

SENTIMEN PEMBELI

"Mayoritas lulusan perguruan tinggi tahun ini mungkin tidak dapat menemukan pekerjaan karena perlambatan ekonomi yang tajam."

Data resmi menunjukkan tingkat pengangguran untuk usia 16 hingga 24 tahun mencapai rekor tertinggi di 18.2% pada bulan April.

Penjualan rumah yang lebih lemah berarti berkurangnya arus kas bagi pengembang. Hal ini banyak di antaranya berjuang untuk membayar pemasok, kreditur dan akan merugikan pendapatan pemerintah daerah dari transaksi tanah.

Krisis kredit di sektor properti yang dipicu oleh pembatasan hutang yang lebih ketat. Krisis ini telah mendorong beberapa perusahaan seperti China Evergrande Group. China Evergrande Group merupakan pengembang paling berhutang di dunia dengan kewajiban lebih dari $300 miliar yang dapat berisiko menuju default.

Sangat sedikit yang melihat adanya pemulihan dalam keuangan pengembang properti dalam waktu dekat.

Andy Lee CEO dari makelar Centaline China mengatakan sentimen pembeli saat ini lebih buruk dari pada akhir tahun lalu ketika kondisi kredit bahkan lebih ketat.

"Di beberapa kota, jalanan pada dasarnya kosong, beberapa toko terkenal di internet kehilangan 80-90% bisnisnya - bagaimana Anda meminta mereka membeli properti?" kata Lee.

Seorang eksekutif senior di pengembang yang berbasis di Shanghai mengatakan setelah bertahun-tahun pertumbuhan di pasar properti, investor China sekarang memilih untuk menunggu ketidakpastian makro.

Seorang berusia 30 tahun yang ingin membeli rumah di kota timur Hangzhou mengatakan dia akan menunggu ekonomi membaik bahkan jika itu berarti dia merindukan penurunan harga.

Prospek pekerjaannya adalah kekhawatiran terbesarnya.

"Bahkan perusahaan terkenal seperti Alibaba (NYSE:BABA) memberhentikan orang," katanya kepada Reuters dengan syarat anonim. "Saya khawatir saya tidak akan dapat menghasilkan cukup uang untuk membayar hipotek saya."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA