Greenback Naik, Aussie Jatuh Pasca Data China yang Lemah

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Mata uang safe-haven seperti dollar AS melambung pada Senin. Sementara mata uang sensitif komoditas termasuk dollar Australia jatuh setelah serangkaian data baru China yang mengecewakan mendorong kekhawatiran resesi global.

Output industri China, penjualan ritel, dan investasi aset tetap semuanya jauh dari perkiraan analis dalam data yang rilisan pada hari Senin karena pemulihan yang baru lahir dari lockdown COVID-19 yang kejam mulai goyah.

Komoditas termasuk bijih besi merosot di tengah kekhawatiran tentang berkurangnya permintaan dari China. Akan tetapi yang rugi adalah mata uang yang terkena imbas seperti dollar Australia.

"Kekhawatiran tentang permintaan China untuk komoditas … pada margin itu mungkin mendorong sikap risk-off," kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex di New York.

Indeks dollar AS naik 0.79% menjadi 106.52. Euro turun 0.97% terhadap dollar menjadi $ 1.0157.

Dollar Australia, yang juga dipandang sebagai proxy untuk pertumbuhan global, turun 1.43% menjadi $0.7021. Dollar Selandia Baru turun 1.45% menjadi $0.6363.

Yuan luar negeri mencapai 6.8197 terlemah sejak 16 Mei. Setelah bank sentral China memangkas suku bunga pinjaman utama dalam langkah mengejutkan untuk menghidupkan kembali permintaan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar telah jatuh dari level tertinggi 20-tahun di 109.29 pada 14 Juli. Harapan bahwa Federal Reserve akan memperlambat laju kenaikan suku bunga yang agresif dan bahwa kenaikan inflasi terburuk mungkin telah berlalu.

Kekhawatiran bahwa pengetatan Fed akan mengirim ekonomi ke dalam resesi juga telah mengirim imbal hasil Treasury AS lebih rendah.

Namun, pejabat Fed telah mempertahankan nada hawkish dan menekankan terlalu dini untuk menyatakan kemenangan atas inflasi.

"The Fed memberi tahu kami bahwa mereka ingin memperketat kondisi keuangan dan pasar telah melonggarkannya. Jadi The Fed harus mengarahkan poinnya dengan kenaikan suku bunga yang lebih besar," kata Chandler, seraya menambahkan dia memperkirakan bank sentral AS akan menaikkan suku bunga. suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuan September.

"Data minggu ini termasuk produksi industri pada hari Selasa dan penjualan ritel pada hari Rabu juga dapat membantu meredakan kekhawatiran bahwa AS berkontraksi lagi," kata Chandler. "Yang akan dapat mendorong greenback."

Keyakinan pembangun rumah keluarga tunggal AS dan aktivitas pabrik negara bagian New York turun pada Agustus ke level terendah jelang awal pandemi COVID-19 lalu, data pada hari Senin menunjukkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA