Greenback Mendapatkan Pijakan Kuat Di Awal Pekan

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Seiring kenaikan imbal hasil Treasury AS di tengah ekspektasi bahwa Federal Reserve (Fed) akan semakin memperketat kebijakan moneternya, nilai tukar dollar AS mendapat tekanan turun di sesi perdagagan Asia hari ini namun secara keseluruhan telah mendapat pijakan yang kuat di awal pekan ini. Sementara potensi larangan terhadap produk gas alam Rusia akan membuat mata uang bersama untuk kawasan euro tetap berada di kisaran terendahnya di tahun ini.

Mata uang tunggal euro terus mendapat beban dari kekhawatiran bahwa invasi Rusia ke Ukraina akan terus menimbulkan dampak terhadap pertumbuhan ekonomi di zona tersebut.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pada hari Minggu kemarin Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan bahwa Uni Eropa harus membahas larangan impor gas alam Rusia, yang kemungkinan besar akan menyeret laju pertumbuhan ekonomi dan Euro secara lebih lanjut.

Sebelumnya Ukraina telah telah melontarkan tuduhan bahwa pasuka Rusia telah melakukan pembantaian di kota Bucha dan terkait tuduhan ini pihak Kementerian Pertahanan Rusia telah membantah tuduhan tersebut.

Dalam sebuah catatan dari analis Commonwealth Bank of Australia, menyebutkan bahwa berita negatif tentang perang atau kenaikan lebih lanjut dalam harga energi dapat membuat EUR/USD menguji kisaran 1.0800 namun peningkatan sentimen yang menekan dollar lebih lemah pasca risalah Federal Reserve AS (FOMC) dinilai dapat memberikan dorongan bagi EUR/USD untuk melalui resisten di kisaran 1.1150 dimana risalah The Fed akan dirilis pada hari Kamis ini.

Kemungkinan sanksi baru bagi Rusia akan membuat investor tetap berhati-hati di awal perdagangan, dimana dollar juga mencatat sedikit kenaikan terhadap dollar Australia dan Selandia Baru yang lebih berisiko karena harga ekspor yang mendingin akan memberikan kemudahan bagi kenaikan untuk mata uang antipodean.

Data lebih lanjut menunjukkan bahwa indeks manajer pembelian manufaktur (PMI) dari Institute of Supply Management untuk bulan Maret berada di 57.1 sedangkan PMI manufaktur di 58.8 dan data tersebut cukup untuk memacu taruhan bahwa Federal Reserve AS akan terus memperketat kebijakan moneternya.

Sementara itu mata uang yen bergerak stabil selama pekan sebelumnya setelah mengalami tekanan selama bulan Maret lalu, akan tetapi ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi terhadap imbal hasil Jepang yang membuat mata uang yen turun kembali di bawah 122 per dollar.

Namun demikian ahli strategi senior dari Rabobank, Jane Foley mengatakan kepada Reuters bahwa yen masih belum pulih dan pertaruangan berkepanjangan lainnya dari tekanan jual yang parah terhadap yen dapat memberi tekanan terhadap Bank of Japan (BOJ) untuk memikirkan kembali kebijakan moneter mereka dan diperkirakan USD/JPY akan menuju ke level 125 di paruh kedua tahun ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA