Euro Terjun Sementara Invasi Rusia Membebani Pertumbuhan

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Euro terjepit di dekat level terendah 22-bulan pada hari Selasa karena perang di Ukraina telah menggelapkan prospek ekonomi Eropa, sementara mata uang komoditas mengambil nafas dalam reli selama berminggu-minggu.

Euro mengalami yang terbaik untuk memantul setelah enam sesi penjualan berturut-turut tetapi sempat menyentuh 1.08043 terendah pada perdagangan Senin.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa sudah turun sekitar 4% terhadap dollar sejak Rusia meluncurkan apa yang disebutnya 'operasi militer khusus' di Ukraina di mana pertempuran tidak menunjukkan tanda-tanda mereda. Hal ini menggoda level paritas pada franc Swiss pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak tujuh tahun lalu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perundingan Perdamaian Rusia-Ukraina telah membuat sedikit kemajuan dan meskipun penentangan Jerman terhadap larangan impor energi Rusia menjatuhkan harga minyak dari puncak 14 tahun Senin, para analis memperkirakan kejutan pasokan akan mengganggu pertumbuhan Eropa secara keseluruhan.

"Pasar dapat terus memperhitungkan risiko gangguan pada ekspor energi Rusia dan menurunkan prospek pertumbuhan Eropa," kata ahli strategi Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) Carol Kong.

"Dengan demikian, kami memperkirakan euro akan tetap berada di bawah tekanan. Ada peluang masuk akal euro/dollar menguji titik terendah pandemi di $1.0688 bulan ini."

Bank Sentral Eropa bertemu pada hari Kamis dengan momok stagflasi yang mendorong para ekonom untuk memperkirakan bahwa pembuat kebijakan mungkin menunda kenaikan suku bunga sampai akhir tahun.

Selain reli parabola komoditas, konflik dan sanksi selanjutnya telah menghancurkan aset Rusia, dengan rubel merosot ke rekor terendah 160 terhadap dollar dalam perdagangan offshore yang tidak menentu pada hari Senin.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

Di tempat lain, dollar AS menguat di tengah kegelisahan perang dan konsekuensi ekonominya dapat menyebar.

Lonjakan biaya impor minyak telah mendorong Jepang ke defisit neraca mata uang terbesar sejak 2014, mengetuk beberapa kilau dari yen sebagai tempat berlindung yang aman.

Yen jatuh semalam dan masih sedikit lebih rendah di 115.48 per dollar pada hari Selasa.

Dollar Australia dan Selandia Baru masing-masing naik sekitar 0.4% pada awal perdagangan, tetapi berada di bawah tertinggi empat bulan yang dibuat dengan melonjaknya harga minyak pada hari Senin. Aussie terakhir di $0.7343, sekitar satu sen di bawah puncak Senin.

Kiwi dibeli $0.6847. Ini naik 4.5% hanya dalam waktu sebulan karena siklus pendakian Reserve Bank of New Zealand semakin cepat.

Analis ANZ Bank mengatakan pada hari Selasa bahwa tekanan harga energi dapat mendorong kenaikan 50 basis poin berturut-turut pada bulan April dan Mei.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA