Broker Online | Trading Online | Bursa Efek | Forex

Broker online – Pergerakan harga emas berjuang mempertahankan kenaikan mingguan terbesar sejak awal November saat bergerak ke atas $1800 sempat menyentuh $1814.21 tertinggi mingguan, sudah naik sekitar 0.25% intraday sejak awal sesi Asia pada hari Senin ini.

Kenaikan harga emas di sesi perdagangan Jumat kemarin terjadi ketika Federal Reserve mengumumkan kekhawatirannya yang meningkat tentang inflasi AS, yang mana sebelumnya bank sentral tersebut memutuskan untuk mengakhiri stimulus era pandemi dan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak wabah covid-19 melanda di tahun lalu.

Sementara pelemahan dollar AS sendiri dan kebijakan bank sentral-lah yang mendorong para pelaku pasar menuju aset safe-haven tradisional seperti emas, tantangan baru terhadap selera risiko dan tampaknya membebani pergerakan harga logam kuning ini.

Broker Online Gambar

Di antara katalis utama yang merusak sentimen adalah kekecewaan atas paket bantuan multi-miliar dollar Presiden AS Joe Biden dan lonjakan ketakutan akan virus corona, terutama terkait dengan varian Afrika Selatan yang disebut Omicron, adalah yang terkini. Juga berkontribusi pada suasana risk-off bisa menjadi wacana baru tentang kenaikan suku bunga Fed.

Demokrat AS mengalami kegagalan untuk mendorong pemungutan suara pada rencana Build Back Better (BBB) ​​setelah Senator kunci menolak untuk mendukung stimulus. “Joe Manchin dari Virginia Barat tampaknya memberikan pukulan fatal terhadap RUU kebijakan domestik tanda tangan Presiden Joe Biden, yang dikenal sebagai Build Back Better, yang juga bertujuan untuk memperluas jaring pengaman sosial dan mengatasi perubahan iklim,” kata Reuters.

Sementara kekhawatiran COVID-19 juga meningkat, terutama di Barat ketika pasar mendekati musim liburan. New York Times memberitakan, “Dr. Anthony S. Fauci, pakar penyakit menular terkemuka di negara itu, memperingatkan pada hari Minggu bahwa varian Omicron yang sangat menular dari virus corona sedang mengamuk di seluruh dunia dan kemungkinan akan menyebabkan lonjakan besar lainnya di Amerika Serikat, terutama di antara yang tidak divaksinasi.”

Broker Online Video

Di wilayah lain, Belanda kembali melakukan lockdown, sementara Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid menolak untuk tindakan yang lebih kuat sebelum Natal.

Tidak hanya di AS tetapi kekhawatiran Omicron juga meningkat di Inggris dan Eropa. Baru-baru ini, Telegraph memberi isyarat bahwa PM Inggris Boris Johnson dapat mengumumkan pembatasan aktivitas lebih lanjut untuk Natal. Negara ini mencatat kasus covid tertinggi sepanjang masa, belum lagi lonjakan 52% dalam hitungan mingguan.

Di tempat lain, meningkatnya pergolakan antara AS dan China bergabung dengan seruan baru kenaikan suku bunga Federal Reserve (Fed) AS juga memberikan tekanan turun pada sentimen pasar. Pada hari Jumat, komentar dari anggota Dewan Gubernur Fed Christopher Waller mendorong dollar AS dengan mengatakan, yang dilansir dari Reuters, “Inti dari keputusan Fed untuk mempercepat laju penurunan QE adalah membuat pertemuan Fed Maret hidup untuk kenaikan tarif pertama.”

Mengingat kurangnya data/peristiwa utama, harga emas kemungkinan akan mengambil petunjuk dari katalis risiko dan suasana risk-off dapat menantang pergerakan naik.

Secara teknikal hari ini, pergerakan harga emas diperkirakan menguji garis tren line hariannya. Bila terjadi pull back atas atau kenaikan diperluka area konfirmasi di kisaran $1806/07 untuk membuka peluang menuju ke level resistance berikutnya. Sebaliknya bila terjadi break down atau penurunan dan mampu melampaui area kisaran $1791/92 untuk membuka peluang menuju ke level support hariannya.

About Post Author

image
admincyber

“ ”

Leave a Message

image

Your email address will not be published. Required fields are marked *