Dollar Turun, Yen dan Aussie Terus Turun Jelang Keputusan FOMC

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar turun pada Selasa pagi di Asia, di samping yen Jepang dan dollar Australia. Wabah COVID-19 terbaru di China menyebabkan penguncian di beberapa kota, tetapi fokus investor tegas pada keputusan kebijakan Federal Reserve AS bulan Maret nanti Kamis dini hari.

Indeks Dollar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya turun tipis 0.08% menjadi 98.948 kemarin sesi akhir AS.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD/JPY naik tipis 0.1% menjadi 118.31, dengan Bank of Japan (BOJ) menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Jumat.

AUD/USD turun tipis 0.08% menjadi 0.7181. Reserve bank of Australia merilis risalah dari pertemuan terakhirnya pada hari sebelumnya, dan NZD/USD turun tipis 0.01% menjadi 0.6744.

USD/CNY naik tipis 0.16% menjadi 6.3754. Data China yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa investasi aset tetap tumbuh 12.2% tahun-ke-tahun di bulan Februari. Produksi industri tumbuh 7.5% tahun-ke-tahun dan penjualan ritel tumbuh 6.7% tahun-ke-tahun, sementara tingkat pengangguran adalah 5.5%.

GBP/USD naik tipis 0.20% menjadi 1.3026 dengan Bank of England (BOE) akan menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak pandemi ketika menjatuhkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis dini hari WIB. Investor memperkirakan kenaikan 25 basis poin pada pertemuan ini, menurut alat Fedwatch CME. Namun, harga telah meningkat untuk menunjukkan peluang 70% dari kenaikan 50 basis poin yang lebih besar pada pertemuan Mei 2022, berkat meningkatnya kekhawatiran atas inflasi.

"Kami pikir pernyataan Fed dan konferensi pers Ketua Jerome Powell setelah pertemuan akan berpengaruh dalam hal harga pasar untuk kenaikan 50 basis poin pada Mei dan seterusnya, dan itu akan berdampak pada dollar AS," Commonwealth Bank of Australia (OTC):CMWAY) Ahli strategi FX Carol Kong mengatakan kepada Reuters.

Indeks dollar tidak jauh dari 99.415 yang disentuh seminggu lalu, level tertinggi sejak Mei 2020.

Yen mencatat penurunan tajam di sesi terakhir, karena perbedaan dalam kebijakan yang diadopsi oleh Fed dan BOJ menjadi lebih terlihat.

Harapan bahwa Ukraina dan Rusia akan mencapai akhir negosiasi perang yang dipicu oleh invasi Rusia pada 24 Februari juga menghilangkan sebagian daya tarik aset safe-haven seperti yen.

Kedua negara mengadakan pembicaraan putaran keempat pada hari Senin, tetapi tidak ada kemajuan baru yang dilaporkan dibuat. Pembicaraan akan dilanjutkan pada minggu ini.

Sementara itu, yuan China melemah ke level terendah satu bulan terhadap dolar pada hari Senin. Meningkatnya ekspektasi kebijakan moneter yang lebih longgar dan penguncian COVID-19 membebani mata uang China.

Yuan luar negeri melemah pada 6.398 per dollar, tetapi People's Bank of China (PBOC) mempertahankan fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun tidak berubah pada 2.85% dalam keputusan mengejutkan pada hari sebelumnya.

Situasi di China juga membebani dollar Australia, menurut Kong. Aussie melanjutkan tren penurunan, setelah jatuh 1.5% pada hari Senin karena harga komoditas mereda dari reli sebelumnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA