Dollar Masih Tetap di Bawah Tekanan

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar AS sedikit lebih rendah pada hari Kamis. Dengan penurunan 1% pada hari sebelumnya ketika data menunjukkan inflasi AS tidak sepanas yang diantisipasi pada bulan Juli. Hal ini mendorong para pedagang untuk memutar kembali ekspektasi kenaikan suku bunga di masa depan oleh Federal Reserve.

Investor memangkas taruhan pada kemungkinan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut untuk membantu menjinakkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade ketika bertemu pada bulan September setelah sebuah laporan pada hari Rabu menunjukkan harga konsumen AS tidak berubah pada bulan Juli.

Dollar mencatat penurunan terbesar dalam lima bulan setelah laporan tersebut karena para pedagang menyesuaikan kembali perkiraan mereka untuk memperhitungkan kemungkinan bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya.

Pedagang berjangka dana Fed sekarang memperkirakan peluang 58% dari kenaikan 50bp pada September dan peluang 42% untuk kenaikan 75bp.

Pelemahan greenback berlanjut hingga Kamis, jatuh sebanyak 0.57% di awal sesi, Namun kemudian memulihkan sebagian besar kerugian tersebut. Indeks dolar sempat turun 0.114% pada 105.1 jauh dari puncak dua dekade di 109.29 pada 14 Juli.

"Kita mungkin telah melihat puncaknya, tetapi saya akan berhati-hati dalam memperkirakan pelemahan dollar yang signifikan dari sini," kata ahli strategi UBS FX Vassili Serebriakov.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penurunan mata uang mungkin telah ditopang oleh pejabat Fed yang berusaha untuk meredam ekspektasi kebijakan yang secara signifikan lebih longgar, dengan Neel Kashkari mengatakan pada konferensi pada hari Rabu bahwa bank sentral jauh, jauh dari menyatakan kemenangan pada inflasi.

Data pada hari Kamis menunjukkan bahwa harga produsen AS secara tak terduga turun pada bulan Juli. Penurunan di tengah penurunan biaya untuk produk energi dan inflasi produsen yang mendasari tampaknya berada dalam tren menurun. Sementara klaim pengangguran naik untuk minggu kedua berturut-turut di pasar tenaga kerja yang tetap ketat.

Data inflasi positif membantu pasar ekuitas melonjak pada Rabu dan Kamis. Tetapi reli gagal karena investor mempertanyakan langkah Fed selanjutnya.

"Melonggarnya kondisi keuangan yang terjadi di seluruh sistem keuangan global tidak sejalan dengan di mana pejabat Fed ingin mengambil kebijakan sehingga kenyataan bagi pedagang FX adalah bahwa mungkin ada cakrawala pendek pada pergerakan pasar saat ini," kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar dari Corpay.

Euro dan yen Jepang termasuk di antara mata uang yang mendapat keuntungan dari pelemahan dollar pada hari Rabu.

Euro terakhir naik 0.23% pada $ 1.0322. Sementara yen merosot 0.06% menjadi 132/95 yen setelah naik lebih dari 1% pada hari Rabu.

Sterling turun 0.18% versus dolar menjadi $ 1.2195 mengembalikan sebagian dari kenaikan lebih dari 1% pada hari sebelumnya.

Grafik: Dollar

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/mkt/movangqompa/Pasted%20image%201660205365612.png

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA