Dollar AS Naik di Tengah Kekhawatiran COVID China dan Laju Kenaikan Suku Bunga Fed

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar AS naik ke sekitar tertinggi dua tahun terhadap euro dan tertinggi 18 bulan terhadap sterling karena kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari penguncian COVID-19 China dan langkah agresif kenaikan suku bunga AS membuat investor berebut untuk keamanan.

Yuan luar negeri China lebih stabil di awal perdagangan pada 6.5770 per dollar setelah People's Bank of China (PBOC) mengatakan pada Senin malam akan memotong jumlah bank devisa yang harus disimpan sebagai cadangan.

Itu membantu mata uang untuk pulih dari level terendah satu tahun di 6.609 per dollar pada hari Senin, tertekan oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi China.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar AS (DXY) yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama berada di 101.59 setelah melonjak 0.58% pada hari Senin dan mencapai puncak dua tahun di 101.86.

Ini telah naik 3.3% sejauh bulan ini, yang akan menjadi bulan kenaikan terbesar sejak November 2015.

"Kenaikan lebih lanjut (indeks dollar) tetap merupakan taruhan yang bagus. Risiko pertumbuhan China meningkat karena pihak berwenang mengejar kampanye COVID yang agresif, kondisi di sekitar Ukraina tetap bergejolak dan 'Fedspeak' tetap hawkish seperti sebelumnya," kata analis dari Westpac dalam sebuah catatan.

Pusat keuangan China di Shanghai kini telah dikunci ketat untuk memerangi penyebaran COVID selama sekitar satu bulan dan seorang pejabat Beijing mengatakan pada Senin malam bahwa kampanye pengujian massal di sana akan diperluas dari distrik terpadat di kota itu ke 10 distrik lain dan satu distrik ekonomi daerah pengembangan.

Komentar Hawkish oleh berbagai pembuat kebijakan pekan lalu juga meningkatkan risiko pengetatan kebijakan suku bunga yang agresif oleh bank sentral global. Yang paling signifikan dari ini datang dari Federal Reserve AS yang pasar mengharapkan untuk menaikkan suku setengah poin pada masing-masing dari dua pertemuan berikutnya.

Selain mendorong investor ke dollar, ketakutan ini telah menyebabkan pasar ekuitas banyak dijual dan imbal hasil Treasury AS turun.

Euro berada di $ 1.07295 sebagian kecil di atas terendah semalam di $ 1.06949 terlemah sejak Maret 2020, karena kegelisahan pasar mengalahkan optimisme dari pemilihan kembali Presiden Perancis Emmanuel Macron.

Sterling berada di $ 1.27474 setelah mencapai level terendah sejak September 2020 semalam. Data pasar berjangka AS menunjukkan bahwa dana telah mengumpulkan taruhan terbesar mereka terhadap sterling sejak Oktober 2019, taruhan sekarang bernilai hampir $5 miliar.

Setelah menjadi favorit pasar, dolar Australia berada di $0.72175 dan mencapai level terendah dua bulan semalam, menderita terutama karena lockdown China telah membebani pergerakan harga komoditas.

Dollar jatuh 0.4% terhadap yen menjadi 127.33 terendah intraday hari ini. Mata uang Jepang telah berhasil pemulihan yang sangat sedikit minggu ini dari terendah 20-tahun minggu lalu di 129.40.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA