Dollar AS Capai Tertinggi Dua Dekade di Tengah Kenaikan Suku Bunga, Perang Ukraina, Lockdown China

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS mencapai level tertinggi dua dekade pada hari Senin ini karena investor mencari keamanan dan hasil karena meningkatnya kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan kenaikan suku bunga.

Inflasi yang melonjak, perang di Ukraina dan lockdown yang lebih ketat terhadap COVID-19 di Beijing dan Shanghai, telah membuat investor tidak yakin dalam banyak hal tetapi mereka yakin bahwa suku bunga AS akan naik dan dolar akan mengiringi.

"Pergerakan suku bunga AS bukan satu-satunya dukungan dollar," kata ahli strategi dari NatWest Markets dalam sebuah catatan.

"Risiko penurunan terhadap pertumbuhan global yang berasal dari Ukraina dan China lebih menekan Eropa dan Asia dibandingkan dengan AS, menciptakan suasana luar biasa terhadap dollar seperti pada kondisi 2018."

Greenback mencapai level tertinggi 22-bulan pada dollar Selandia Baru yang sensitif terhadap pertumbuhan dan naik 1% ke level tertinggi tiga bulan terhadap dollar Australia karena pasar saham Asia jatuh. Ini naik 0.3% ke level tertinggi sejak 2019 di franc Swiss.

Euro turun 0.4% pada kisaran $ 1.0506 dan sedikit di atas palung baru-baru ini $ 1.0469. Yen mendekati posisi terendah dua dekade di 130.96 per dollar, sementara sterling berkubang di $ 1.2272 hampir di atas level terendah 22-bulan Jumat. Dollar Kanada mencapai level terendah sejak Desember.

Di China data perdagangan menunjukkan impor datar di bulan April dan ekspor naik 3.9% - sedikit lebih baik dari yang diharapkan dan cukup untuk menahan dollar Australia di $0.7006 dan turun dari terendah Januari di $0.6967.

Namun yuan terseret ke level terendah baru 18 bulan di 6.7110 per dollar karena penguncian di Shanghai diperketat. Pedagang melihat dampak dari hambatan yang tak terelakkan pada ekonomi China menyapu seluruh wilayah.

Kiwi turun 0.9% menjadi $0.6346 dan dollar AS mencapai tertinggi multi-tahun pada dollar Taiwan yang sensitif terhadap perdagangan, won Korea Selatan, dollar Singapura dan ringgit Malaysia.

Ini mencapai level tertinggi dalam sembilan bulan terhadap rupiah Indonesia juga demikian.

Mimpi Yang Terlupakan

Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun telah naik mengejutkan 163 basis poin tahun ini dan membawa dollar bersamanya.

Indeks dollar naik hampir 9% untuk tahun ini dan naik untuk minggu kelima berturut-turut minggu lalu. Ini menyamai level tertinggi 20 tahun pada hari Jumat di 104.070 selama sesi Asia yang gelisah.

Spekulasi bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin menyatakan perang terhadap Ukraina untuk memanggil cadangan selama pidatonya di perayaan Hari Kemenangan juga melukai sentimen pasar.

Putin sejauh ini mencirikan tindakan Rusia di Ukraina sebagai 'operasi militer khusus', bukan perang atau invasi.

Federal Reserve (Fed) AS menaikkan suku bunga acuannya 50 basis poin (bps) minggu lalu dan data pekerjaan yang kuat telah memperkuat taruhan pada kenaikan besar lebih lanjut, dengan angka inflasi yang akan dirilis pada hari Rabu menjadi fokus risiko kejutan kenaikan berikutnya.

Pasar berjangka menilai peluang 75% dari kenaikan suku bunga 75 bp pada pertemuan Fed berikutnya di bulan Juni dan pengetatan lebih dari 200 bps pada akhir tahun.

"Risiko di sekitar CPI AS terasa biner; moderasi dari 8.5% akan sedikit menenangkan, tetapi kenaikan pasti akan menghidupkan kembali ekspektasi untuk kenaikan Fed 75 bp dan mungkin memberi dollar dorongan," kata analis dari ANZ Bank.

"Gagasan bahwa pengetatan global yang disinkronkan dapat berjalan dengan lembut sekarang terasa seperti mimpi yang terlupakan."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA