Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada Kamis tidak memperkirakan ekonomi AS akan mengarah ke resesi tetapi pertumbuhan akan benar-benar melambat dan harga bensin tidak mungkin turun dalam waktu dekat.

“Saya tidak berpikir kita (akan) mengalami resesi. Belanja konsumen sangat kuat. Pengeluaran investasi solid,” katanya dalam acara New York Times Dealbook.

“Saya tahu orang-orang sangat kesal dan memang benar begitu tentang inflasi tetapi tidak ada yang menunjukkan bahwa … resesi sedang terjadi.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Yellen pada pekan lalu mengakui telah salah memprediksi inflasi akan bersifat sementara. Namun Yellen mengatakan pada acara tersebut tidak akan mengubah keputusan kebijakan AS jika dia bisa kembali ke masa lalu.

“Saya tidak akan melakukannya secara berbeda,” kata Yellen. Dia mengatakan Rencana Penyelamatan Amerika senilai $1.9 triliun yang ditandatangani Presiden Joe Biden masih diperlukan. Hal ini untuk mencegah satu generasi orang Amerika menderita dalam tingkat pengangguran yang tinggi.

“Hal-hal yang tidak terduga selalu bisa terjadi. Dunia sangat tidak pasti,” katanya.

Memerangi inflasi adalah prioritas utama Presiden Joe Biden, kata Yellen. Seraya menambahkan bahwa dia tidak memperkirakan harga bensin, yang baru mencapai $5 per galon, akan turun dalam waktu dekat.

Dia mengatakan rumah tangga Amerika jelas khawatir tentang melonjaknya harga pompa, yang memainkan peran kunci dalam membentuk ekspektasi konsumen tetapi menakjubkan betapa pesimisnya orang Amerika tentang ekonomi mengingat fakta bahwa Amerika Serikat sekarang memiliki pasar tenaga kerja terkuat sejak Dunia Perang Dua.

Biden telah melakukan ‘apa yang bisa dia lakukan’ untuk mengatasi harga bensin yang tinggi dengan mengarahkan penarikan bersejarah dari Cadangan Minyak Strategis, kata Yellen. Dia menambahkan bahwa para pejabat AS juga akan terus memperketat sanksi yang bertujuan menghukum Rusia dan menghentikan perang di Ukraina.

Ketika Fed memperketat kebijakan moneter untuk menahan permintaan dan menurunkan inflasi, Yellen mengatakan dia melihat jalan menuju soft landing yang akan menghindari resesi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar naik untuk hari kedua berturut-turut pada hari Kamis, menghapus penurunan awal. Sementara euro berbalik lebih rendah setelah pengumuman kebijakan terbaru oleh ECB yang mengisyaratkan bank akan mulai menaikkan suku bunga.

ECB mengakhiri program stimulus jangka panjang dan mengatakan akan memberikan kenaikan suku bunga pertama sejak 2011 bulan depan. Lalu diikuti oleh langkah yang berpotensi lebih besar pada bulan September untuk meredam kenaikan inflasi.

Tetapi kurangnya rincian untuk rencana tentang menangani kekhawatiran fragmentasi di zona tersebut membantu mengirim euro lebih rendah terhadap dollar. ECB mengatakan bahwa fragmentasi perbedaan antara biaya pinjaman untuk negara-negara Eropa yang berbeda, menghambat pelaksanaan kebijakan moneternya.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Kami tahu QE sedang bergulir tetapi mereka sendiri sudah mulai melontarkan gagasan tentang rencana darurat khusus untuk melawan risiko fragmentasi tetapi mereka belum memberi kami detail apa pun,” kata Huw Roberts, kepala analitik dari Quant Insight.

“Karena mereka telah berbicara tentang rencana darurat, pasar berharap untuk sedikit lebih banyak warna, sedikit lebih detail tentang apa yang akan mereka lakukan. Kurangnya detail adalah kekecewaan.”

Goldman Sachs (NYSE:GS) memperkirakan ECB akan menaikkan 25 basis poin pada Juli. Kemudian kenaikan suku bunga masing-masing 50 basis poin di September dan Oktober. Sebelum akhirnya kembali ke kenaikan 25 basis poin pada Desember.

Indeks dollar naik 0.682% menjadi 103.260, dengan euro turun 0.9% menjadi $ 1.0618. Dengan kenaikan mingguan lebih dari 1% greenback siap untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut dan kenaikan mingguan terbesar dalam tujuh kali.

Sebagian besar bank sentral di seluruh dunia telah mengambil tindakan untuk membendung gelombang kenaikan inflasi dengan menaikkan suku bunga. Investor akan melihat data inflasi AS terbaru pada hari Jumat dalam bentuk indeks harga konsumen (CPI) Mei. Perkiraan konsensus menyerukan kenaikan inflasi tahun-ke-tahun sebesar 8.3% tidak berubah dari April.

Sementara beberapa investor berharap bahwa inflasi mungkin telah mencapai puncaknya. Namun kenaikan harga minyak baru-baru ini ke level tertinggi 13-minggu telah merusak optimisme itu, meningkatkan daya tarik safe-haven seperti dollar.

Data AS pada hari Kamis menunjukkan pasar tenaga kerja tetap sangat ketat, dengan klaim pengangguran awal mingguan naik ke penyesuaian musiman 229,000 untuk pekan yang berakhir 4 Juni, tertinggi sejak pertengahan Januari dan di atas perkiraan 210,000.

Sebaliknya, Bank of Japan (BOJ) telah menjadi salah satu dari sedikit bank sentral yang tidak mengambil tindakan terhadap kenaikan harga, yang telah menyebabkan yen turun ke level terendah dua dekade terhadap dollar dan penurunan 7.5 tahun terendah terhadap euro. Gubernur Haruhiko Kuroda mengatakan pada hari Rabu bahwa pelemahan yen positif bagi perekonomian selama pergerakan stabil, sambil menambahkan bahwa kebijakan FX bukan wewenang BOJ.

Euro turun 0.86% terhadap yen di 142.610 namun masih di bawah tertinggi Januari 2015 di 144.25 yen.

Yen Jepang melemah 0.01% versus greenback di 134.28.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pemerintah Rusia menambahkan 551.4 miliar rubel ($9.5M) ke cadangan dana daruratnya pada Kamis ketika Kremlin meningkatkan paket stimulusnya. Paket stimulus ini dalam upaya untuk melindungi ekonomi dari dampak sanksi Barat karena tindakannya di Ukraina.

“Dana tersebut akan digunakan sebagian untuk melaksanakan langkah-langkah yang bertujuan memastikan stabilitas pembangunan ekonomi dalam kondisi kendala eksternal,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan suntikan dana.

Ekspor minyak dan gas menghasilkan ratusan juta dollar per hari ke anggaran meskipun ada sanksi Barat. Ekspor ini mendatangkan keuntungan ekstra bagi Rusia dalam meningkatkan cadangan dana darurat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Negara-negara Barat telah memukul Rusia dengan paket sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Antara lain: termasuk membekukan sekitar setengah atau $300 miliar dari emas bank sentral dan cadangan mata uang asing. Penyebabnya Moskow mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari dalam apa yang disebutnya sebagai operasi militer khusus.

Rusia sebelumnya mengarahkan keuntungan minyak dan gas ke dalam dana kekayaan negara senilai $198 miliar. Keuntungan minyak dan gas merupakan sebuah peti perang yang dimaksudkan untuk mendanai proyek-proyek investasi besar.

Tapi cadangan dana darurat adalah pot uang tunai yang lebih fleksibel. Seperti: pertama, memungkinkan pemerintah untuk menutup defisitnya sendiri. Kedua, mendukung pengeluaran sosial seperti kenaikan darurat baru-baru ini dalam pensiun dan bereaksi terhadap krisis ekonomi yang membayangi.

Pemerintah menambahkan 791.6 miliar rubel ($ 13.56 miliar) ke dana yang sama di bulan Mei.

Ekonomi Rusia bersiap untuk resesi terbesarnya dalam lebih dari dua dekade. Institut Keuangan Internasional menyebutkan sebagai disintegrasi penuh dari 30 tahun investasi yang dapat menghapus keuntungan ekonomi selama 15 tahun.

Kremlin telah mulai mengerahkan sumber dayanya untuk mendukung bisnis terbesar di negara itu dalam upaya untuk meringankan krisis ekonomi yang telah melihat inflasi naik ke level tertinggi dalam dua dekade dan akan melihat pendapatan rumah tangga jatuh dalam beberapa bulan mendatang.

Pada bulan Mei, pemerintah menyuntikkan $ 4 miliar ke Russian Railways, perusahaan terbesar di negara itu dan telah menjanjikan $ 1.75 miliar untuk maskapai milik negara Aeroflot.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan berusaha meyakinkan publik Inggris bahwa dia berpihak pada mereka dalam pidatonya pada hari Kamis, menurut pernyataan Downing Street.

Boris akan menjabarkan serangkaian langkah-langkah baru saat pidato di county Inggris Lancashire. Hal ini perlu dilakukan untuk mengubah perpolitikan setelah selamat dari mosi tidak percaya Anggota Parlemen awal pekan ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Dia akan mengungkap kebijakan yang bertujuan untuk membalikkan penurunan tingkat kepemilikan rumah. Salah satunya termasuk rencana untuk memperpanjang hak untuk membeli kepada penyewa asosiasi perumahan dan memperluas akses ke pembiayaan hipotek.

“Seiring kami terus menangani gempa susulan covid dan dampak inflasi dari perang di Ukraina, strategi kami jelas. Kami akan terus menggunakan kekuatan fiskal kami. Dengan kekuatan fiskal dapat membantu negara melalui masa-masa sulit. Dan memusatkan bantuan kami di tempat yang seharusnya pada mereka yang paling membutuhkannya,” kata Boris.

Pidato itu muncul setelah proyeksi ekonomi baru-baru ini memperingatkan pertumbuhan Inggris yang tersendat-sendat pada 2022. Kamar Dagang Inggris memangkas perkiraan pertumbuhan PDB tahunannya menjadi 3.5% dan kegiatan ekonomi masih akan melambat tahun ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kepada para senator pada hari Selasa bahwa dia memperkirakan inflasi akan tetap tinggi dan pemerintahan Biden kemungkinan akan meningkatkan perkiraan inflasi 4.7% untuk tahun ini dalam proposal anggarannya.

Selama sidang Komite Keuangan Senat, Yellen mengatakan AS sedang menghadapi tingkat inflasi yang tidak dapat diterima dan berharap kenaikan harga akan segera mulai mereda.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Inflasi Indeks Harga Konsumen AS telah melacak di atas 8% dalam beberapa bulan terakhir. Pembacaan tertinggi dalam lebih dari 40 tahun dan jauh di atas perkiraan pemerintahan Presiden Joe Biden untuk anggaran fiskal 2023.

Tetapi indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi inti tidak termasuk biaya makanan dan energi yang mudah menguap, telah mulai mendingin, turun menjadi 4.9% pada bulan April.

“Saya memperkirakan inflasi tetap tinggi meskipun saya sangat berharap itu akan turun sekarang,” katanya.

Yellen membantah pernyataan Partai Republik bahwa inflasi didorong oleh UU Pengeluaran COVID-19 dari Rencana Penyelamatan Amerika (ARP) Biden senilai $1.9 triliun tahun lalu.

“Kami melihat inflasi yang tinggi di hampir semua negara maju di seluruh dunia. Dan mereka memiliki kebijakan fiskal yang sangat berbeda,” kata Yellen. “Jadi tidak mungkin sebagian besar inflasi yang kita alami mencerminkan dampak ARP.”

Pemerintahan Biden masih mendorong versi yang lebih kecil dari agenda iklim dan belanja sosialnya yang macet. Pertama, menawarkan kredit pajak untuk teknologi energi bersih. Kedua, mereformasi harga obat resep. Kedua tersebut kebijakan yang menurut Yellen akan membantu menurunkan biaya bagi konsumen Amerika yang bosan dengan kenaikan harga.

Yellen mengulangi pandangannya bahwa inflasi didorong oleh energi tinggi dan harga pangan yang disebabkan oleh perang Rusia di Ukraina. Dan pergeseran pembelian barang selama pandemi dan oleh varian COVID-19 baru dan gangguan rantai pasokan yang terus-menerus.

KATA SALAH ‘TRANSITORI’

Yellen mendapat kecaman Partai Republik setelah mengakui salah tahun lalu bahwa inflasi akan bersifat sementara dan dengan cepat akan mereda. Dia akan menghadapi pertanyaan yang lebih sulit tentang masalah ini dalam sidang House Ways and Means Committee pada hari Rabu.

Yellen dan Ketua Fed Jerome Powell mungkin bisa menggunakan istilah yang lebih baik dari pada sementara. Hal ini bertujuan untuk menggambarkan inflasi yang mereka pikir akan memudar dengan cepat.

“Ketika saya mengatakan bahwa inflasi akan bersifat sementara. Apa yang tidak saya antisipasi adalah skenario di mana kita akhirnya akan menghadapi berbagai varian COVID yang akan mengacaukan. Kekacauan ini melibatkan ekonomi dan rantai pasokan global kita. Dan saya tidak membayangkan dampaknya pada makanan dan minuman. Demikian harga energi yang kita lihat dari invasi Rusia ke Ukraina,” kata Yellen.

Dia bersaksi ketika Bank Dunia hari Selasa memperingatkan peningkatan risiko stagflasi. Campuran pertumbuhan lemah tahun 1970-an dan inflasi tinggi karenanya Bank Dunia memangkas perkiraan pertumbuhan globalnya menjadi 2.9% untuk 2022.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak naik tipis pada hari Selasa di tengah perkiraan pemulihan permintaan di China. Karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu melonggarkan lockdown ketat COVID-19 seiring keraguan target produksi yang lebih tinggi dari OPEC+ akan mengurangi pasokan yang ketat.

Beijing dan pusat komersial Shanghai telah kembali normal dalam beberapa hari terakhir setelah dua bulan lockdown yang menyakitkan untuk membendung wabah varian covid. Larangan lalu lintas dicabut dan restoran dibuka untuk layanan makan di tempat pada Senin di sebagian besar wilayah Beijing.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Kami bisa melihat lonjakan permintaan bahan bakar dengan mobil kembali ke jalan di kota-kota besar dan pelabuhan secara bertahap kembali ke operasi normal di China,” kata Tina Teng, seorang analis dari CMC Markets.

Pengekspor minyak utama Arab Saudi menaikkan harga jual resmi (OSP) Juli untuk minyak mentah ringan Arab andalannya ke Asia sebesar $2.10 dari Juni menjadi premi $6.50 di atas harga Oman/Dubai, tidak jauh dari puncak sepanjang masa yang tercatat pada Mei ketika harga mencapai tertinggi karena kekhawatiran gangguan pasokan Rusia.

Pekan lalu, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya bersama-sama sebagai OPEC+ memutuskan untuk meningkatkan produksi Juli dan Agustus. Peningkatan sebesar 648,000 barel per hari atau 50% lebih banyak dari yang rencana sebelumnya.

Peningkatan target tersebut tersebar di seluruh anggota OPEC+. Namun banyak anggota memiliki sedikit ruang untuk meningkatkan produksi, termasuk Rusia, yang menghadapi sanksi Barat.

“Sementara peningkatan target bulanan baru terus karena kontribusi proporsional dari semua peserta (termasuk Rusia), tidak realistis. Kontribusi proporsional dari peningkatan yang mendekati angka utama,” kata Stephen Innes, Managing Partner dari SPI Asset Management, dalam sebuah catatan.

Di tempat lain, persediaan minyak mentah AS kemungkinan turun minggu lalu. Sementara stok bensin dan sulingan terlihat naik, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sterling Inggris melonjak pada hari Selasa sesi Amerika setelah mengatasi kesedihan di pagi hari kemarin tetapi kegaduhan politik dalam negeri yang telah mendominasi arah mata uang sudah berlebihan. Karena fokus kembali ke ekonomi dan Bank of England, risiko terhadap sterling dapat turun.

GBP/USD naik menyentuh $1.25993 tertinggi kemarin setelah jatuh ke level terendah $1.24297.

GAMBAR BROKER ONLINE

PM Boris Johnson

PM Boris Johnson pada hari Senin selamat dari mosi tidak percaya dalam kepemimpinannya dari Partai Konservatif dengan 211 banding 148.

“Sementara awan gelap ketidakpastian yang menggantung di masa depan Johnson sebagai perdana menteri tidak mungkin memudar … pasar menilai terlalu tinggi dampak kegaduhan politik baru-baru ini pada ekonomi Inggris,” kata ING dalam sebuah catatan.

“Kemenangan tipis Johnson tidak memberikan implikasi yang jelas untuk kebijakan ekonomi dan – dengan perluasan – untuk fundamental sterling,” tambah ING.

Ketika kegaduhan dari Westminster mengambil kursi belakang, sterling akan kembali ke ‘pola makan sebelumnya’, yang termasuk bantuan besar dari ekspektasi kebijakan Bank of England dan prospek ekonomi Inggris.

Tak satu pun dari faktor-faktor ini telah terbukti sangat mudah bagi sterling karena mata uang ini telah menyerahkan sekitar 11% terhadap dollar setelah penurunan yang diperkirakan dalam ekonomi bulan lalu yang memicu kekhawatiran resesi.

“Fokus berpotensi akan bergeser kembali ke pendorong lain seperti kebijakan Bank of England atau prospek ekonomi yang melambat,” tambah ING. “Dalam pandangan kami, risiko penurunan sterling tetap ada tetapi mereka tidak secara ketat terkait dengan perkembangan politik baru-baru ini.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Setelah dua tahun, Volar Yip telah menempatkan mimpinya untuk membeli rumah baru di kota Foshan di tenggara China. Dia cemas tentang komitmen keuangan besar di tengah perlambatan signifikan negara ekonomi terbesar kedua di dunia.

Pria berusia 32 tahun ini memiliki studio media dan banyak kliennya, termasuk departemen pemerintah, kini memangkas anggaran periklanan.

“Semakin saya membaca berita, semakin saya khawatir,” kata Yip kepada Reuters. “Semua berita tentang China — ekonomi, pasar properti dan pandemi. Tidak banyak yang positif.”

Keputusannya untuk menahan pembelian rumah akan membuatnya lebih dekat dengan sekolah putrinya bahkan ketika bank telah memangkas suku bunga hipotek.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kehati-hatian yang berkembang di antara pembeli muda di pasar properti China yang babak belur dapat menyumbang seperempat produk domestik bruto. Dan menghadirkan tantangan besar bagi pembuat kebijakan di Beijing yang sekarang berebut untuk menghidupkan kembali aktivitas perumahan.

Kelemahan di sektor properti sudah terbebani oleh hutang besar sehingga menambah gangguan besar yang disebabkan oleh kebijakan nol-COVID China. Kondisi ini telah menjungkir-balikkan aktivitas pabrik dan ritel tahun ini dan mengaburkan ekonomi global dengan bisnis internasional semakin khawatir tentang prospek pertumbuhan.

Meskipun ada beberapa pelonggaran kebijakan baru-baru ini di sektor properti, penjualan turun 47% di bulan April dari tahun sebelumnya. Hal ini merupakan penurunan terbesar sejak Agustus 2006.

Bagi Yip, pemotongan suku bunga hipotek akan menghemat sekitar 400 yuan ($59.72) untuk cicilan setiap bulannya. Untuk apartemen residensial senilai 2 juta yuan ($298,583) yang dia cari.

“Itu sama sekali tidak berarti,” katanya.

TIDAK ADA BOUNCE CEPAT

Pengembang properti berharap pasar turun di kuartal kedua yang dapat merevisi turun ekspektasi investor untuk penjualan setahun penuh setelah jatuh dalam lima bulan pertama. Namun tidak ada rebound permintaan yang terlihat dalam waktu dekat.

Pengekangan ketat COVID-19 China dikombinasikan dengan kekhawatiran tentang koreksi properti yang lebih dalam dan konstruksi yang terhenti mengaburkan target pertumbuhan ekonomi Beijing tahun 2022 sebesar 5.5%. Hal ini menambah risiko yang menggantung pada ekonomi global dari kenaikan inflasi dan suku bunga.

Tingkat pengangguran nasional naik menjadi 6.1% pada April, tertinggi sejak Februari 2020 dan jauh di atas target pemerintah 2022 di bawah 5.5%. Bahkan perusahaan internet dan teknologi dengan pertumbuhan tinggi pun memberhentikan stafnya.

China memangkas suku bunga untuk hipotek pada Bulan lalu. Bahkan setelah menurunkan tingkat suku bunga hipotek untuk pembeli rumah pertama kali. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan pembelian rumah,

Dengan suku bunga hipotek yang sudah berada di kisaran ujung bawah dan gangguan baru dari penguncian virus corona, akan membutuhkan waktu untuk persyaratan hipotek yang menguntungkan saja untuk menopang pertumbuhan pinjaman, Moody’s (NYSE:MCO) mengatakan dalam sebuah laporan pekan lalu.

Data bank sentral menunjukkan pinjaman rumah tangga termasuk hipotek dapat mengalami kontraksi 217 miliar yuan pada April. Hal ini dapat dilihat pada peningkatan 528.3 miliar yuan pada periode yang sama tahun lalu.

“Gelombang Omicron dan penguncian yang kejam di sekitar 40 kota telah secara signifikan membatasi mobilitas, pekerjaan, pendapatan dan kepercayaan rumah tangga China,” kata kepala ekonom China Nomura, Ting Lu.

SENTIMEN PEMBELI

“Mayoritas lulusan perguruan tinggi tahun ini mungkin tidak dapat menemukan pekerjaan karena perlambatan ekonomi yang tajam.”

Data resmi menunjukkan tingkat pengangguran untuk usia 16 hingga 24 tahun mencapai rekor tertinggi di 18.2% pada bulan April.

Penjualan rumah yang lebih lemah berarti berkurangnya arus kas bagi pengembang. Hal ini banyak di antaranya berjuang untuk membayar pemasok, kreditur dan akan merugikan pendapatan pemerintah daerah dari transaksi tanah.

Krisis kredit di sektor properti yang dipicu oleh pembatasan hutang yang lebih ketat. Krisis ini telah mendorong beberapa perusahaan seperti China Evergrande Group. China Evergrande Group merupakan pengembang paling berhutang di dunia dengan kewajiban lebih dari $300 miliar yang dapat berisiko menuju default.

Sangat sedikit yang melihat adanya pemulihan dalam keuangan pengembang properti dalam waktu dekat.

Andy Lee CEO dari makelar Centaline China mengatakan sentimen pembeli saat ini lebih buruk dari pada akhir tahun lalu ketika kondisi kredit bahkan lebih ketat.

“Di beberapa kota, jalanan pada dasarnya kosong, beberapa toko terkenal di internet kehilangan 80-90% bisnisnya – bagaimana Anda meminta mereka membeli properti?” kata Lee.

Seorang eksekutif senior di pengembang yang berbasis di Shanghai mengatakan setelah bertahun-tahun pertumbuhan di pasar properti, investor China sekarang memilih untuk menunggu ketidakpastian makro.

Seorang berusia 30 tahun yang ingin membeli rumah di kota timur Hangzhou mengatakan dia akan menunggu ekonomi membaik bahkan jika itu berarti dia merindukan penurunan harga.

Prospek pekerjaannya adalah kekhawatiran terbesarnya.

“Bahkan perusahaan terkenal seperti Alibaba (NYSE:BABA) memberhentikan orang,” katanya kepada Reuters dengan syarat anonim. “Saya khawatir saya tidak akan dapat menghasilkan cukup uang untuk membayar hipotek saya.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Reserve Bank of Australia (RBA) mengadakan pertemuan kebijakan moneter pada sesi perdagangan Asia Selasa, 7 Juni dan akan menaikkan suku bunga untuk bulan kedua berturut-turut. Pada bulan Mei, bank sentral memutuskan untuk mengangkat acuan utama sebesar 0.25% langkah pertama dalam lebih dari sepuluh tahun.

Para pelaku pasar terpecah pada apakah RBA akan menarik pelatuk sebesar 25 bp lagi atau apakah menaikkan ke 40 bp. Dalam pernyataan Mei, para pengambil kebijakan berpendapat keputusan terbaik adalah yang kedua dengan kenaikan seperempat poin pada saat ini. Bagaimanapun, RBA mengisyaratkan siap untuk bertindak tegas dalam menjinakkan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Inflasi tahunan di Australia mencapai 5.1% pada kuartal pertama tahun ini, setelah membukukan 3.4% pada kuartal terakhir tahun 2021. Data tersebut jauh di atas ekspektasi pasar, salah satu alasan RBA bertindak cepat.

Dalam pernyataan Mei, para pengambil kebijakan mengantisipasi Indeks Harga Konsumen dapat mencapai 6% pada akhir tahun. Sebelum turun menjadi 3% pada pertengahan 2024.

Selama periode yang sama, pertumbuhan upah naik 2.4% kurang dari setengah lonjakan inflasi. Meskipun perlahan membaik dari keruntuhan terkait pandemi dan data tertinggi sejak Kuartal 4 2008.

Namun demikian, pemilihan antara pertumbuhan upah dan inflasi telah menjadi beban yang tidak hanya untuk rumah tangga juga bagi RBA. Bank sentral akan menyeimbangkan antara menurunkan inflasi tanpa memprovokasi kemunduran ekonomi.

Skenario yang Mungkin bagi AUD/USD

Seperti yang dikatakan, kenaikan 25 bps sudah dibanderol. Jika RBA memutuskan untuk memperlambat dan menaikkan ke 0.10% atau 0.15%, AUD/USD bisa di bawah tekanan jual. Meskipun jika optimisme pasar saat ini berlanjut, penurunannya akan terbatasi.

Di sisi lain, kenaikan 40 bp menambah petunjuk terkait lebih banyak kenaikan suku bunga yang akan datang dapat mengakibatkan AUD/USD dapat melonjak ke level tertinggi baru bulanan.

Secara keseluruhan, sisi negatifnya tampaknya terbatas. Level support terdekat adalah 0.7140, retracement 38.2% dari penurunan yang disebutkan di atas. Penembusan di bawah level yang terakhir ini bisa menjadi awal dari pergerakan bearish yang dapat meluas menuju wilayah 0.7000/20.

Di sisi lain dan di luar 0.7245 pasangan mata uang ini kemungkinan akan bertemu resistance di zona harga 0.7260 di mana pasangan mata uang ini mencapai puncaknya minggu lalu. Kenaikan di luar area akan mengantisipasi arah penguatan untuk sesi mendatang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA