Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Para pemimpin Uni Eropa pada Senin menjelaskan bahwa mereka kemungkinan gagal menyepakati larangan impor minyak Rusia pada pertemuan puncak di Brussels, yang memicu kritik cepat dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy yang mengecam mereka karena terlalu lunak terhadap Moskow.

Uni Eropa telah meluncurkan lima paket sanksi sejak Rusia menginvasi Ukraina lebih dari tiga bulan lalu, menunjukkan kecepatan dan persatuan yang tidak seperti biasanya mengingat rumitnya tindakan tersebut.

Tetapi kurangnya kesepakatan pada paket keenam dan khususnya larangan minyak, memunculkan perjuangan untuk memperluas sanksi karena risiko ekonomi bagi Eropa tumbuh karena begitu banyak negara bergantung pada minyak mentah Rusia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Para pemimpin dari 27 negara Uni Eropa akan menyepakati pada pertemuan puncak dua hari pada prinsip embargo minyak akhirnya, draf kesimpulan KTT mereka menunjukkan.

Tapi mereka akan meninggalkan keputusan sulit berikutnya.

“Tidak ada kompromi untuk saat ini sama sekali,” Perdana Menteri Hungaria Viktor Orban, yang negaranya telah menjadi penentang utama untuk sebuah kesepakatan, mengatakan saat dia tiba untuk KTT.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, yang mengusulkan paket sanksi terbaru pada awal Mei setuju, “Kami belum sampai di sana.”

Ada kesepakatan luas pada sisa paket, termasuk memotong bank terbesar Rusia, Sberbank, dari sistem pesan SWIFT, melarang penyiar Rusia dari UE dan menambahkan orang ke daftar yang asetnya dibekukan.

Tapi Zelenskiy mencela kurangnya tekad dari Uni Eropa.

“Mengapa Anda bergantung pada Rusia, pada tekanan mereka, dan bukan sebaliknya? Rusia harus bergantung pada Anda. Mengapa Rusia masih dapat memperoleh hampir satu miliar euro per hari dengan menjual energi?” Zelenskiy bertanya kepada para pemimpin Uni Eropa.

“Mengapa bank teroris masih bekerja dengan Eropa dan sistem keuangan global? Pertanyaan serius,” katanya.

PERMINTAAN HUNGARIA

Perdana Menteri Estonia Kaja Kallas mengatakan lebih realistis untuk mengharapkan kesepakatan tentang embargo minyak dalam beberapa minggu, mudah-mudahan pada KTT Uni Eropa berikutnya pada 23-24 Juni.

Beberapa mengeluh keras atas kurangnya kesepakatan.

“Kita melupakan gambaran besarnya,” kata Perdana Menteri Latvia Krisjanis Karins. “Ini hanya uang. Orang Ukraina membayar dengan nyawa mereka.”

Draf teks yang dilihat oleh Reuters – yang mungkin masih direvisi lagi – akan mengkonfirmasi bahwa paket sanksi keenam akan mencakup larangan impor minyak melalui laut, dengan minyak pipa yang dipasok ke Hungaria, Slovakia, dan Republik Ceko yang terkurung daratan akan dikenai sanksi beberapa waktu kemudian.

Namun, para pemimpin akan menugaskan diplomat dan menteri untuk menyetujui cara kerjanya, termasuk dengan memastikan persaingan yang adil antara mereka yang masih mendapatkan minyak Rusia dan mereka yang terputus.

Orban mengatakan “Hongaria akan siap untuk mendukung kesepakatan jika ada solusi untuk keamanan pasokan energi Hongaria, kita belum mendapatkannya sekarang”.

Hongaria menerima minyak Rusia melalui pipa yang mengalir melalui Ukraina. Setelah awalnya meminta pengecualian untuk jaringan pipa, itu telah menambahkan tuntutan baru dan sekarang mencari jaminan pasokan.

“Setiap kali ada masalah di atas meja dan solusi teknis untuk menyelesaikannya ditawarkan, tuntutan baru diajukan … itu adalah target yang bergerak, tidak mungkin untuk mencapai kesepakatan seperti itu,” kata seorang diplomat UE.

Salah satu hasil nyata dari KTT tersebut adalah kesepakatan tentang paket pinjaman Uni Eropa senilai 9 miliar euro ($9.7 miliar), dengan komponen kecil hibah untuk menutupi sebagian bunga agar Ukraina dapat mempertahankan pemerintahannya dan membayar upah sekitar dua bulan.

Para pemimpin juga akan mendukung pembentukan dana internasional untuk membangun kembali Ukraina setelah perang dengan rincian yang akan diputuskan kemudian.

Para pemimpin juga akan berjanji untuk mempercepat pekerjaan untuk membantu Ukraina memindahkan biji-bijiannya ke luar negeri ke pembeli global melalui kereta api dan truk karena angkatan laut Rusia memblokir rute laut yang biasa.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS melanjutkan penurunannya pada hari Senin karena sentimen risiko di seluruh pasar sementara menguat, didukung oleh data ekonomi yang menggembirakan dan taruhan bahwa Federal Reserve akan memperketat kebijakan pada kecepatan yang lebih lambat.

Indeks dollar yang melacak greenback terhadap enam rival utama berada di jalur penurunan bulanan pertama karena mata uang safe-haven kehilangan tenaga setelah awal yang sangat tajam untuk tahun ini.

Indeks dollar berada di jalur penurunan lebih dari 1.5% di bulan Mei meskipun tetap naik sekitar 6% pada tahun ini. Terakhir turun 0,3% terlihat kemarin di 101.440.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perdagangan akan ringan hingga Senin karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk libur umum Memorial Day.

Grafik: Index Dollar terendah lima minggu

Data pada hari Jumat menunjukkan bahwa belanja konsumen AS naik lebih dari yang diharapkan pada bulan April karena rumah tangga mendorong pembelian barang dan jasa dan kenaikan inflasi melambat.

Analis mengatakan data yang menggembirakan, ditambah dengan taruhan pada jalur pengetatan yang lebih hati-hati oleh The Fed, melemahkan dollar.

Pasar saham dunia naik pada hari Senin karena pelonggaran pembatasan COVID-19 dan stimulus baru di China membantu mempertahankan rebound minggu lalu.

Yuan China yang diperdagangkan di luar negeri menguat sebanyak 1% terhadap dollar pada berita pembukaan kembali dan terakhir naik 0.7% pada 6.6771 yuan per dollar.

“Bagaimana konsumen AS bermain dari sini dan dari perspektif global bagaimana kinerja ekonomi China akan menjadi penentu penting bagi selera risiko investor yang lebih luas,” kata analis mata uang dari MUFG dalam sebuah catatan.

Grafik: Yuan di perdagangan luar negeri

Sejumlah data ekonomi lebih lanjut akan dirilis minggu ini yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global termasuk data pekerjaan AS dan data Indeks Manajer Pembelian China.

Data inflasi dari Jerman dan Spanyol pada hari Senin menunjukkan kenaikan harga dipercepat pada bulan Mei, didorong oleh melonjaknya harga energi, menjelang data inflasi zona euro pada hari Selasa.

Data inflasi membantu membatasi kenaikan euro, dengan mata uang tunggal bertahan naik 0.3% pada $ 1.07700 setelah sebelumnya mencapai tertinggi bulanan $ 1.07810.

Safe haven yen turun kembali 0.5% menjadi 127.715 yen per dollar.

Sterling naik tipis 0.1% menjadi $ 1.26405.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar menahan kerugian mingguan pada hari Senin dan menuju penurunan bulanan pertama dalam lima bulan karena investor telah mengurangi taruhan bahwa kenaikan suku bunga AS akan memacu kenaikan lebih lanjut dan karena kekhawatiran resesi global telah sedikit surut.

Minggu depan penuh dengan data yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek pertumbuhan global, suku bunga AS dan dollar dengan data Indeks Manajer Pembelian China, data pekerjaan AS dan data pertumbuhan di sumber daya terkemuka Australia.

Perdagangan kemungkinan akan berkurang hingga Senin karena pasar saham dan obligasi AS tutup untuk liburan umum Memorial Day.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di awal sesi Asia, dollar melemah sedikit terhadap euro pada $ 1.0728, di atas level terendah lima minggu setelah turun sekitar 1.5% pada mata uang bersama minggu lalu.

Dollar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko menguat setelah reli Jumat lalu, sementara yen melemah sedikit di 127.28 per dollar.

Aussie melayang di dekat level tertinggi tiga minggu di $0.7161, begitu pula kiwi di $0.6536.

“Dollar bisa jatuh lebih jauh minggu ini. Kalau bukan karena penguncian China, prospek global akan lebih cerah dan dollar lebih rendah,” kata Joe Capurso, kepala ekonomi internasional dari Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY) di Sydney.

Indeks dollar yang mencapai tertinggi dua dekade di 105.010 pada awal Mei, stabil di 101.660 pada Senin. Sterling menahan kenaikan minggu lalu di $ 1.2628.

Yuan China bertahan stabil di 6.7210 per dollar dalam perdagangan luar negeri, didukung oleh kemajuan dari lockdown covid.

Shanghai mengatakan pada hari Minggu pembatasan tidak masuk akal pada bisnis akan dihapus mulai 1 Juni, sementara Beijing membuka kembali sebagian transportasi umum serta beberapa mal.

Sebagian besar analis waspada untuk menyebut kekuatan dollar baru-baru ini diakhiri.

Tetapi data konsumen AS yang positif dan pelonggaran penguncian di China membantu menyalakan harapan tentang pertumbuhan global, yang cenderung mendukung mata uang eksportir dengan mengorbankan dollar.

Investor juga menangkap petunjuk bahwa Federal Reserve setelah menaikkan secara agresif selama dua bulan ke depan, mungkin akan mengambil nafas sejenak.

“The Fed telah berhenti memvalidasi seruan untuk pengetatan lebih lanjut, yang mengarah ke dataran tinggi dalam ekspektasi ke depan,” kata kepala strategi desk global NatWest Markets, John Briggs.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bukti inflasi AS yang mendingin tidak akan menggerakkan pembuat kebijakan Federal Reserve dari kenaikan suku bunga setengah poin yang direncanakan untuk pertemuan mendatang pada bulan Juni dan Juli tetapi dapat mendorong pergeseran ke kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada September jika tren berlanjut.

Sebuah laporan Departemen Perdagangan AS pada hari Jumat menunjukkan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 6.3% pada April dari tahun sebelumnya.

Itu masih lebih dari tiga kali target Fed 2%.

Grafik: Lonjakan inflasi COVID

Sementara harga masih naik, laju kenaikan telah melambat dibandingkan bulan sebelumnya. Pembacaan PCE April menandai perlambatan pertama dalam ukuran sejak November 2020.

Indeks PCE inti, yang menghapus harga makanan dan energi untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang tekanan harga yang lebih persisten, naik 4.9% – lagi-lagi, terlalu tinggi untuk kenyamanan tetapi menandai moderasi bulan kedua berturut-turut dari apa yang mungkin menjadi puncaknya pada bulan Februari sebesar 5.3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penurunan inflasi inti merupakan kabar baik bagi bank sentral, bersama dengan bukti baru bahwa pengeluaran rumah tangga terus tumbuh meskipun harga masih naik dengan cepat. Laporan Jumat menunjukkan belanja konsumen naik 0.9% bulan lalu.

“Sementara tingkat inflasi di kisaran 4% masih terlalu tinggi untuk The Fed, kami melihat pergerakan ke arah yang benar,” tulis Ekonom Nasional Dan Hadden dalam sebuah catatan. Selama inflasi terus stabil atau moderat, “kemungkinan akan memberi (Fed) lebih banyak fleksibilitas akhir tahun ini.”

The Fed telah menaikkan suku bunga tiga perempat poin persentase sepanjang tahun ini dan sebagian besar pembuat kebijakan berharap untuk memberikan beberapa kenaikan suku bunga setengah persen lagi, komentar publik baru-baru ini dan catatan acara pertemuan Mei mereka.

Itu akan membawa biaya pinjaman bank-ke-bank semalam ke kisaran 1.75%-2% pada akhir Juli. Antisipasi kenaikan suku bunga tersebut tampaknya telah mengurangi permintaan di pasar perumahan, di mana harga telah melonjak tetapi kenaikan tajam dalam suku bunga hipotek membantu menekan penjualan rumah selama enam bulan berturut-turut di bulan April.

Pelunakan itu menunjukkan kenaikan harga juga akan moderat dalam beberapa bulan ke depan dan, kata Bill Adams dari Comerica (NYSE:CMA), akan mulai muncul dalam pembacaan inflasi yang lebih lambat akhir tahun ini atau di awal 2023.

Sudah pada pertemuan Fed Mei, sejumlah pembuat kebijakan berpikir data bulanan mungkin menunjukkan bahwa tekanan harga keseluruhan mungkin tidak lagi memburuk.

Harapan luas di The Fed adalah untuk melewati era kejutan harga dan ketidakpastian ini dengan, paling buruk, perlambatan laju pertumbuhan daripada resesi yang terus-menerus yang menyebabkan peningkatan dramatis dalam pengangguran.

“Di tengah meningkatnya pesimisme tentang keadaan konsumen AS, laporan hari ini memberikan beberapa kepastian bahwa pilar utama ekonomi masih berdiri kokoh dalam menghadapi inflasi historis dan meningkatnya biaya pinjaman,” tulis Lydia Boussour dari Oxford Economics pada hari Jumat.

Pasar ekuitas AS, yang telah jatuh dengan cepat dalam beberapa pekan terakhir karena investor memperhitungkan bagaimana pergeseran moneter Fed dapat memperlambat ekonomi, naik pada hari Jumat menyusul data inflasi dan harapan bahwa upaya The Fed untuk pendaratan lunak mungkin masih dalam jangkauan.

Pedagang kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan Fed terus bertaruh bahwa bank sentral akan turun ke kenaikan suku bunga seperempat poin pada bulan September.

Untuk itu, seluruh dunia perlu bekerja sama.

Dampak perang Ukraina pada harga komoditas dunia dan penguncian virus corona yang sedang berlangsung di China adalah dua risiko utama yang sepenuhnya di luar kendali The Fed.

Pembuat kebijakan Fed juga mengatakan mereka mengamati ekspektasi inflasi dengan cermat untuk tanda-tanda bahwa inflasi tinggi saat ini semakin mengakar ke dalam rumah tangga dan psikologi bisnis Amerika. Data terbaru menunjukkan bahwa risiko tersebut juga setidaknya tidak bertambah buruk.

Grafik: indeks ekspektasi inflasi ICE (NYSE:ICE) Indeks ekspektasi inflasi ICE

Fed terus mencermati inflasi utama PCE moderat menjadi 4.3% pada akhir tahun dan menjadi 2.5% pada akhir tahun depan karena pengetatan kondisi keuangan besar secara historis dirasakan di seluruh perekonomian, risalah pertemuan Fed minggu ini menunjukkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Laba di perusahaan industri China menyusut bulan lalu untuk pertama kalinya dalam dua tahun karena pandemi covid-19 dan lockdown yang mengganggu produksi pabrik, logistik transportasi dan penjualan.

Laba industri turun 8.5% pada April dari tahun sebelumnya, data dari Biro Statistik Nasional menunjukkan Jumat. Ini merupakan kinerja terburuk sejak April 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pabrik-pabrik telah berjuang selama wabah terbaru sebagian besar karena lockdown yang diperpanjang di Shanghai, sebuah kota pelabuhan penting yang juga berada di jantung wilayah Delta Sungai Yangtze, pusat ekonomi utama. Awal bulan ini, pemerintah melaporkan bahwa produksi secara tak terduga turun di bulan April. Penurunan 2.9% dalam output adalah yang terbesar selama satu bulan sejak 1990, sebuah tanda betapa melumpuhkan pembatasan covid untuk aktivitas.

“Keuntungan berada di bawah tekanan jangka pendek yang jelas pada bulan April,” kata ahli statistik senior NBS Zhu Hong dalam sebuah pernyataan yang menyertai data Jumat. Badan tersebut mengaitkan penurunan tersebut dengan pandemi covid yang sering dan sporadis, yang berdampak pada produksi dan operasi pabrik.

Penurunan laba itu tajam dibandingkan dengan data Maret ketika laba meningkat sekitar 14% pada Maret, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data Biro Statistik Nasional. Selama empat bulan pertama tahun ini, laba tumbuh 3.5% lebih lambat dari kenaikan 8.5% pada kuartal pertama.

Perusahaan industri asing yang beroperasi di China mengalami penurunan laba yang lebih besar sebesar 16.2% selama periode Januari-April. Laba di perusahaan swasta turun 0.6%. Sementara laba di perusahaan milik negara naik 13.9% selama jangka waktu tersebut.

Pabrikan di dan sekitar Shanghai telah melaporkan kesulitan dalam menjaga pabrik tetap beroperasi bahkan saat menggunakan ‘sistem loop tertutup’ di mana pekerja tinggal di lokasi dan sering melakukan pengujian. Logistik juga hampir lumpuh di beberapa daerah, menciptakan kemacetan yang membebani transportasi dan rantai pasokan.

Apa Kata Bloomberg Economics…

“Semakin lama tekanan berlangsung, semakin besar dampaknya terhadap lapangan kerja dan investasi. Pemerintah telah meluncurkan sejumlah langkah dukungan. Kuncinya adalah berapa lama penguncian tetap dilakukan. Tanpa pembatasan yang lebih longgar, ekonomi tidak mungkin merespon banyak stimulus tambahan,” pendapat David Qu, ekonom.

Ketika Shanghai mengambil langkah-langkah menuju pembukaan kembali secara bertahap, operasi harian di pelabuhan kota hampir sepenuhnya pulih dari efek penguncian kota akibat covid-19. Namun, backlog dari gangguan ke pelabuhan dan pabrik-pabrik di dekatnya kemungkinan akan terus menyebabkan kemacetan pengiriman hingga tahun ini, terus mengganggu aktivitas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – China dan Rusia pada Kamis memveto dorongan pimpinan AS untuk memberlakukan lebih banyak sanksi PBB terhadap Korea Utara atas peluncuran rudal balistiknya yang baru, yang secara terbuka memecah Dewan Keamanan PBB untuk pertama kalinya sejak mulai menghukum Pyongyang pada 2006.

13 anggota dewan yang tersisa semuanya memberikan suara mendukung rancangan resolusi AS yang mengusulkan pelarangan ekspor tembakau dan minyak ke Korea Utara, yang pemimpinnya Kim Jong Un adalah perokok berat. Itu juga akan memasukkan kelompok peretas Lazarus ke daftar hitam, yang menurut Amerika Serikat terkait dengan Korea Utara.

Pemungutan suara dilakukan sehari setelah Korea Utara menembakkan tiga rudal, termasuk satu yang dianggap sebagai rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesarnya, menyusul perjalanan Presiden AS Joe Biden ke Asia. Itu adalah yang terbaru dalam serangkaian peluncuran rudal balistik tahun ini, yang dilarang oleh Dewan Keamanan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden dan Kim Jong Un.png

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield menggambarkan pemungutan suara itu sebagai hari yang mengecewakan bagi dewan.

“Dunia menghadapi bahaya yang nyata dan sekarang dari DPRK (Korea Utara),” katanya kepada dewan. “Pengendalian dan keheningan dewan belum menghilangkan atau bahkan mengurangi ancaman. Jika ada, DPRK telah berani.”

Dia mengatakan Washington telah menilai bahwa Korea Utara telah melakukan enam peluncuran ICBM tahun ini dan secara aktif bersiap untuk melakukan uji coba nuklir.

Selama 16 tahun terakhir, Dewan Keamanan dengan mantap dan dengan suara bulat, meningkatkan sanksi untuk memotong dana bagi program senjata nuklir dan rudal balistik Pyongyang. Ini terakhir memperketat sanksi terhadap Pyongyang pada 2017.

Sejak itu China dan Rusia telah mendorong pelonggaran sanksi atas dasar kemanusiaan. Sementara mereka telah menunda beberapa tindakan di balik pintu tertutup di komite sanksi Dewan Keamanan Korea Utara, pemungutan suara pada resolusi pada hari Kamis adalah pertama kalinya mereka secara terbuka melanggar kebulatan suara.

“Pemberlakuan sanksi baru terhadap DPRK (Korea Utara) adalah jalan menuju jalan buntu,” kata Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia kepada dewan. “Kami telah menekankan ketidak-efektifan dan ketidak-manusiawian untuk lebih memperkuat tekanan sanksi terhadap Pyongyang.”

Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan bahwa sanksi tambahan terhadap Korea Utara tidak akan membantu dan hanya akan menyebabkan lebih banyak efek negatif dan eskalasi konfrontasi.

“Situasi di Semenanjung telah berkembang menjadi seperti sekarang ini terutama berkat kebijakan AS yang gagal dan kegagalan untuk menegakkan hasil dialog sebelumnya,” katanya kepada dewan.

China telah mendesak Amerika Serikat untuk mengambil tindakan termasuk mencabut beberapa sanksi sepihak untuk membujuk Pyongyang melanjutkan pembicaraan yang terhenti sejak 2019 setelah tiga pertemuan puncak yang gagal antara Kim dan Presiden AS saat itu Donald Trump. Amerika Serikat mengatakan Pyongyang seharusnya tidak diberi penghargaan.

Majelis Umum PBB sekarang akan membahas Korea Utara dalam dua minggu ke depan di bawah aturan baru yang mengharuskan badan 193 anggota untuk bertemu setiap kali hak veto diberikan di Dewan Keamanan oleh salah satu dari lima anggota tetap, seperti: Rusia, China, Amerika Serikat, Perancis dan Inggris.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS terlihat melemah pada hari Kamis karena pasar mempertimbangkan apakah Federal Reserve akan memperlambat atau bahkan menghentikan siklus pengetatannya pada paruh kedua tahun ini, yang akan melemahkan daya pikat mata uang sebagai aset safe-haven.

Mata uang mulai melemah setelah risalah dari pertemuan Fed Mei (FOMC), yang dirilis Kamis dini hari WIB menunjukkan bahwa sebagian besar peserta FOMC menilai kenaikan 50 basis poin kemungkinan akan sesuai pada pertemuan kebijakan Juni dan Juli untuk memerangi inflasi yang mereka sepakati telah menjadi ancaman utama bagi kinerja perekonomian.

Banyak peserta FOMC percaya bahwa mendapatkan kenaikan suku bunga dalam pembukuan dengan cepat akan membuat bank sentral berada pada posisi yang baik pada akhir tahun ini untuk menilai dampak dari pengetatan kebijakan, risalah menunjukkan.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Pasar menjadi sedikit lebih optimis bahwa The Fed tidak akan terlalu agresif dengan pengetatan dan bahwa beberapa aksi jual yang telah kita lihat dengan aset berisiko, khususnya ekuitas, mungkin telah berlebihan,” kata Ed Moya, analis pasar senior dari Oanda.

“Itu mendorong sedikit reli di sini untuk aset berisiko, yang sangat bagus untuk perdagangan berisiko, yang pada dasarnya buruk bagi dollar,” katanya.

Indeks dollar mencapai puncak hampir dua dekade di atas 105 awal bulan ini tetapi tanda-tanda bahwa tindakan agresif Fed mungkin sudah memperlambat pertumbuhan ekonomi telah mendorong para pedagang untuk mengurangi taruhan pengetatan, dengan hasil Treasury juga turun dari tertinggi multi-tahun.

“Meskipun itu bukan pandangan kasus dasar dari tim Ekonomi kami … kami pikir Fed mungkin membuat kasus bahwa mencapai 1.75%-2% memberikan normalisasi kebijakan yang kemudian menawarkan kesempatan untuk berhenti sejenak dan menilai dampaknya pada pekerjaan dan inflasi,” kata ahli strategi dari JP Morgan dalam catatan klien.

“Hasil tersirat pada kontrak berjangka euro-dollar Juni 2023 — pada dasarnya di mana pasar melihat suku bunga berada pada titik itu — turun sekitar 80 basis poin bulan ini.”

“Dollar pada titik ini terikat pada kisaran,” kata Boris Schlossberg, direktur pelaksana strategi FX dari BK Asset Management.

Data pada hari Kamis mengkonfirmasi ekonomi AS mengalami kontraksi pada kuartal pertama di bawah beban rekor defisit perdagangan dan laju akumulasi persediaan yang sedikit lebih lambat dibandingkan dengan kuartal keempat.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun pekan lalu, menandakan berlanjutnya pengetatan di pasar tenaga kerja.

Di tempat lain, euro naik 0.37% menjadi $ 1.0719, sementara dollar turun tipis 0.011% terhadap yen Jepang menjadi 127.155 yen.

Mata uang yang berkorelasi risiko beragam, dengan dollar Australia naik 0.08% pada $0.7093 dan dollar Selandia Baru turun 0.08% pada $0.6473.

Sterling sempat naik ke level tertinggi tiga minggu di $1.26165 menjelang pengumuman yang diperkirakan dari Menkeu Inggris Rishi Sunak tentang paket tindakan untuk membantu konsumen mengatasi biaya energi yang meningkat.

Pound terakhir terlihat naik 0.1% pada $ 1.2596.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Rubel Rusia merosot sekitar 10% terhadap dollar dalam perdagangan yang bergejolak ke level terendah dua minggu pada hari Kamis lalu karena bank sentral Rusia (BOR) memangkas suku bunga menjadi 11% dan menyarankan lebih banyak pemotongan akan menyusul karena risiko inflasi mereda.

Bank sentral memangkas suku bunga utamanya sebesar 300 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut, melunakkan biaya pinjaman lagi setelah kenaikan suku bunga darurat menjadi 20% pada akhir Februari beberapa hari setelah Rusia mengirim pasukan ke Ukraina.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur BOR Elvira Nabiullina

Pada konferensi perbankan di Moskow, Gubernur BOR Elvira Nabiullina mengatakan bank sentral telah mencegah spiral inflasi dan akan menurunkan perkiraan inflasi 2022 dari 18-23%, mengulangi sinyal bank bahwa bank sentral dapat menurunkan suku bunga lebih lanjut pada pertemuan berikutnya pada 10 Juni.

Pada 14:20 GMT, rubel sekitar 10% lebih lemah terhadap dolar pada 65.70 terlemah sejak 12 Mei dan jatuh dari 55.80 level terkuat sejak Februari 2018 yang dicapai pada hari Rabu.

Itu telah kehilangan 14% untuk diperdagangkan pada 69.50 versus euro, juga terendah dua minggu, setelah menyentuh tertinggi tujuh tahun di 57.10 di sesi sebelumnya.

Rubel mulai jatuh dari tertinggi multi-tahun pada hari Rabu karena pasar mengantisipasi keputusan bank. Ini memperpanjang kerugian karena Nabiullina menyampaikan pesan dovish bank pada hari Kamis dan terus turun dengan mantap sepanjang sesi.

Imbal hasil obligasi pemerintah OFZ 10-tahun, yang bergerak terbalik dengan harga mereka, turun menjadi 9.41% terendah sejak 10 Februari, sebelum menetap di 9.57%.

RALLY RUBEL BERAKHIR?

Ditopang oleh kontrol modal, rubel telah meningkat secara artifisial menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di dunia sepanjang tahun ini. Persyaratan pembayaran gas baru yang membutuhkan konversi mata uang asing menjadi rubel dan penurunan impor juga membantu.

Tetapi sekarang telah kehilangan dukungan dari periode pajak akhir bulan yang biasanya melihat perusahaan yang berfokus pada ekspor mengubah mata uang asing menjadi rubel untuk membayar kewajiban lokal.

“Pemotongan suku bunga utama hari ini, ditambah dengan putaran pelonggaran kebijakan lainnya yang diharapkan pada 10 Juni, akan memberikan tekanan yang lebih nyata pada nilai tukar rubel,” kata analis Veles Capital dalam sebuah catatan.

Kekuatan mata uang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak negatif pada pendapatan anggaran Rusia dari ekspor. Pada hari Senin, Rusia memotong proporsi pendapatan mata uang asing yang harus dikonversi oleh eksportir menjadi rubel menjadi 50% dari 80%.

Rusia secara bertahap mencabut pembatasan, Menteri Ekonomi Maxim Reshetnikov seperti dikutip oleh TASS, karena rubel yang kuat membuat barang Rusia tidak kompetitif di luar negeri.

Dia juga memperkirakan akan melihat pengurangan lebih lanjut dalam penjualan valas wajib oleh perusahaan yang berfokus pada ekspor.

Aset Rusia juga mungkin menghadapi tekanan turun karena kemungkinan default negara semakin dekat, meskipun pejabat Rusia mengatakan negara memiliki cukup uang untuk memenuhi kewajibannya.

Presiden Vladimir Putin pada Rabu memerintahkan kenaikan 10% dalam pensiun dan upah minimum untuk melindungi Rusia dari inflasi tetapi membantah masalah ekonomi negara itu semua terkait dengan krisis di Ukraina.

Indeks saham Rusia beragam.

Indeks RTS dalam denominasi dollar turun 7.5% menjadi 1,155.1 poin. Indeks MOEX Rusia berbasis rubel naik 1.1% menjadi 2,360.0 poin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Melelehnya dollar telah berhenti baru-baru ini karena kemungkinan Federal Reserve menempatkan misi kenaikan suku bunganya di akhir tahun ini semakin cepat.

Indeks dollar AS yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0.30% menjadi 101.79

“Ketika datang ke AS, gagasan jeda Fed di musim panas mendapatkan sedikit daya tarik,” kata ING dalam sebuah catatan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Anggota Fed termasuk Ketua Jerome Powell baru-baru ini menggelar karpet merah untuk dua kenaikan suku bunga 50 basis poin pada dua pertemuan berikutnya yang akan memberi bank sentral ruang bernapas untuk menilai kembali ancaman inflasi yang semakin mengakar.

Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic adalah anggota Fed terbaru yang mendukung gagasan ‘jeda’ Fed akhir tahun ini.

“Saya memiliki pandangan dasar di mana bagi saya pikir jeda pada bulan September mungkin masuk akal,” kata Bostic kepada wartawan Senin setelah berpidato di Rotary Club of Atlanta.

Pernyataan itu muncul setelah Presiden Fed Kansas Esther George, mantan arch-hawk, yang pada hari Senin “tampaknya mendukung pandangan bahwa Fed harus menilai kembali situasi setelah kenaikan 50bp pada Juni dan Juli,” kata ING dalam catatannya.

Ekspektasi yang mendingin untuk kenaikan suku bunga Fed yang agresif telah merusak imbal hasil Treasury 2-tahun, yang sensitif terhadap kenaikan suku bunga Fed, memaksa dollar untuk mengerem kenaikannya.

Sementara stabilitas di pasar suku bunga AS bisa mulai melihat tingkat volatilitas sementara sedikit lebih rendah, ING dengan cepat memperingatkan bahwa putaran balik yang berkepanjangan atau koreksi, dalam greenback tidak mungkin terjadi.

“Kami mendukung stabilitas daripada koreksi tajam yang lebih rendah untuk tren dollar secara luas – sebagian besar karena The Fed memiliki penyebab terbesar dari pengetatan suku bunga secara tajam,” kata ING, mencatat bahwa ekspektasi kenaikan suku bunga Fed dapat berubah setelah pertemuan bank sentral bulan Juni.

“Ini semua bisa berubah pada pertemuan FOMC berikutnya pada 15 Juni jika Dot Plot menunjukkan tingkat 3%+ untuk akhir -23. Tapi pertemuan FOMC itu tiga minggu lagi.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – “Indonesia tidak berencana menurunkan persentase minyak sawit dalam biodiesel di bawah level saat ini 30% untuk menjamin pasokan energi,” kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Airlangga Hartarto kepada Reuters, Senin.

“Dengan sawit kita kurangi ketergantungan kita pada minyak. Dan kalau sekarang kita bandingkan harga sawit dengan harga energi, harus (subsidi) lebih banyak ke energi. Jadi persoalannya adalah ketahanan energi,” kata Hartarto dalam wawancara.

GAMBAR BROKER ONLINE

“(Persentase) pencampuran tidak akan berkurang karena keamanan energi adalah prioritas utama,” tambahnya di sela-sela Forum Ekonomi Dunia (WEF) di resor Pegunungan Alpen Swiss di Davos.

Hartarto mengatakan “Indonesia yang merupakan sumber 60% minyak sawit dunia telah memberlakukan biofuel dengan kadar 30% untuk mengurangi ketergantungan negara terhadap minyak mentah”.

“Jika Anda bergantung pada minyak, hari ini Anda berada dalam situasi bencana dengan harga minyak mendekati $ 110 (per barel),” kata Hartarto, seraya menambahkan bahwa harga yang dianggarkan Indonesia telah dinaikkan menjadi $ 100 dari $ 60.

Indonesia menghentikan ekspor minyak sawit mentah dan beberapa produk turunannya pada bulan April dalam upaya untuk menurunkan melonjaknya harga minyak goreng lokal. Larangan itu mengguncang pasar minyak nabati global pada saat kekurangan pasokan akibat perang di Ukraina.

“Di Indonesia, harga energi tidak menular ke masyarakat. Jadi pemerintah membayar delta (selisih) antara harga energi dan harga terjangkau,” kata Hartarto.

Baca juga: DPR Minta Pemerintah Untuk Meninjau Larangan Ekspor Minyak Sawit

Baca juga: Indonesia Larang Ekspor Palm Oil

Kementerian Perdagangan Indonesia pada hari Senin mengeluarkan aturan yang menyatakan bahwa perusahaan harus mendapatkan izin ekspor yang hanya akan diberikan kepada mereka yang mampu memenuhi apa yang disebut Kewajiban Pasar Domestik (DMO). Peraturan tersebut tidak merinci apa yang akan terjadi pada DMO itu tetapi izin akan berlaku selama enam bulan.

Kebijakan DMO, di mana produsen diharuskan untuk menjual sebagian produk mereka secara lokal pada tingkat harga tertentu, digunakan sebelum larangan terbaru sebagai sarana untuk mencoba memastikan pasokan lokal tetapi gagal menjinakkan harga minyak goreng.

Ditanya berapa porsi minyak sawit yang harus dijual di dalam negeri dengan DMO, Hartarto mengatakan targetnya adalah 20%.

“Saat ini (DMO) sudah 30%, tapi akan turun menjadi 20% jika harga minyak turun,” katanya.

Hartarto mengatakan prospek pertumbuhan Indonesia telah menjadi salah satu yang terkuat di kawasan dengan 5% selama dua kuartal terakhir dan sebanding dengan Vietnam.

“Kami (masih) optimistis pertumbuhannya bisa 5% tapi tergantung harga energi,” ujarnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA