Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Perekonomian China menunjukkan tanda-tanda pemulihan pada Mei setelah merosot pada bulan sebelumnya karena produksi industri naik. Kenaikan yang secara tak terduga tetapi konsumsi masih lemah. Hal ini menggarisbawahi tantangan bagi pembuat kebijakan di tengah hambatan terus-menerus dari pembatasan ketat COVID.

Namun data tersebut memberikan jalan untuk merevitalisasi pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Setelah bisnis dan konsumen terpukul keras. Hal ini karena penguncian penuh atau sebagian di puluhan kota pada Maret dan April. Termasuk penutupan yang berlarut-larut di pusat komersial Shanghai.

Output industri tumbuh 0.7% pada Mei dari tahun sebelumnya setelah jatuh 2.9% pada April. Sumber data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan pada hari Rabu. Bandingkan dengan penurunan 0.7% yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Kenaikan di sektor industri karena pelonggaran lockdown COVID dan permintaan global yang kuat. Ekspor China tumbuh pada kecepatan dua digit di bulan Mei, menghancurkan ekspektasi karena pabrik memulai kembali dan hambatan logistik mereda.

Sektor pertambangan memimpin dengan output tahunan naik 7.0% di bulan Mei. Sementara di industri manufaktur naik sedikit 0.1% sebagian besar dorongan karena produksi kendaraan energi baru yang melonjak 108.3% tahun-ke-tahun.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Data aktivitas melukiskan gambaran pemulihan ekonomi di bulan Mei tetapi hanya lambat,” kata Iris Pang, Kepala Ekonom China dari ING.

“Pemerintah kemungkinan akan merespons kelemahan ekonomi ini dengan memberikan lebih banyak stimulus fiskal,” kata Pang.

Saham China naik setelah rilisan data dengan blue-chip China daratan naik 1.8% dan saham Hong Kong 1.4% lebih tinggi. Namun berbeda dengan sesi yang sebagian besar tenang untuk sebagian besar pasar saham Asia lainnya.

Fu Linghui, juru bicara dari NBS mengatakan pada konferensi pers bahwa dia memperkirakan pemulihan dapat meningkat lebih lanjut pada Juni. Pemulihan dapat meningkat karena dukungan kebijakan.

“Namun, lingkungan internasional masih kompleks dan parah,” katanya, menyoroti risiko terhadap prospek.

“Pemulihan domestik kami masih pada tahap awal dengan pertumbuhan indikator utama pada level rendah,” kata Fu.

KONSUMSI LEMAH

Kehati-hatian itu dalam data konsumsi, yang tetap lemah karena pembeli terkurung dalam rumah mereka di Shanghai dan kota-kota lain. Penjualan ritel turun lagi 6.7% di bulan Mei dari tahun sebelumnya, di atas kontraksi 11.1% bulan sebelumnya.

Mereka sedikit lebih baik dari perkiraan penurunan 7.1%. Sedikit lebih baik karena peningkatan pengeluaran untuk barang-barang dasar, seperti biji-bijian, minyak nabati dan makanan dan minuman.

“Kita tidak boleh terlalu optimis tentang konsumsi karena pemulihannya cukup lambat. Wabah COVID yang berulang kali timbul, pertumbuhan pendapatan yang lebih lambat. Pandangan yang hati-hati tentang ekspektasi masa depan. Tidak akan ada belanja balas dendam, seperti yang orang perkirakan,” kata Wang Jun, kepala ekonom dari Zhongyuan Bank.

Penjualan di industri katering, sektor yang sangat sensitif terhadap pembatasan COVID. Dampaknya mengalami kontraksi sebesar 21.1% pada Mei, bandingkan dengan penurunan 22.7% pada April.

Investasi aset tetap, pendorong pertumbuhan akan menopang perekonomian. Telah naik 6.2% dalam lima bulan pertama, mengalahkan perkiraan kenaikan 6.0%. Tetapi melambat dari kenaikan 6.8% dalam empat bulan pertama.

Penjualan properti China turun pada kecepatan yang lebih lambat di bulan Mei. Hal ini menunjukkan sentimen pembeli yang membaik. Membaik karena adanya serangkaian langkah kebijakan pelonggaran oleh kota-kota di seluruh negeri untuk meningkatkan permintaan. Data tersebut membuat saham pengembang China melonjak.

Namun pekerjaan tetap menjadi perhatian besar. Tingkat pengangguran berbasis survei nasional turun menjadi 5.9% pada Mei dari 6.1% pada April. Namun masih di atas target pemerintah 2022 di bawah 5.5%.

Secara khusus, survey tingkat pengangguran di 31 kota besar naik menjadi 6.9%, rekor tertinggi. Beberapa ekonom memperkirakan pekerjaan memburuk sebelum menjadi lebih baik, dengan rekor jumlah lulusan yang memasuki dunia kerja di musim panas.

PBOC pada hari Rabu mempertahankan suku bunga kebijakan jangka menengah tidak berubah untuk bulan kelima berturut-turut, sesuai dengan ekspektasi pasar.

KETAKUTAN LOCKDOWN

Kabinet China baru-baru ini mengumumkan paket langkah-langkah dukungan ekonomi yang luas. Meskipun analis mengatakan target PDB resmi sekitar 5.5% untuk tahun ini akan sulit tercapai tanpa menghilangkan strategi nol-COVID.

Kekhawatiran akan penguncian baru juga tampak besar di bawah kebijakan COVID yang ketat. Pihak berwenang di Beijing memperingatkan pada hari Selasa. Peringatan untuk kota berpenduduk 22 juta itu berada dalam berpacu dengan waktu. Tujuannya mengatasi wabah paling serius sejak pandemi mulai ketika kasus-kasus yang terkait dengan bar 24 jam tumbuh.

Shanghai masih bergulat dengan kasus COVID yang masih ada setelah muncul dari lockdown selama dua bulan.

Penguncian lebih lanjut dan risiko gangguan rantai pasokan di tengah wabah COVID. Di masa depan dapat membatasi rebound ekonomi, kata para analis.

“Tren pemulihan jangka pendek pada Juni menjadi jelas. Tetapi ekonomi masih agak jauh dari operasi normal,” kata Wang dari Zhongyuan Bank.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Saham AS berakhir lebih rendah karena pelaku pasar menunggu akhir FOMC dua hari. Federal Reserve akan mengungkapkan keputusannya tentang suku bunga dan memberikan gambaran tentang apa yang mungkin terjadi musim panas ini.

Fed mengisyaratkan kenaikan setengah poin tetapi dalam beberapa hari terakhir ekspektasi telah meningkat. Fed akan bertindak lebih agresif dan menaikkan suku bunga acuannya tiga perempat poin saat mencoba untuk menjinakkan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

FOMC

Pasar saham telah tertekan oleh peningkatan pengumuman suku bunga hari Rabu tetapi tampaknya investor semakin mempertimbangkan kenaikan suku bunga yang lebirieh tinggi dengan ekspektasi untuk lebih banyak lagi yang akan datang meskipun mungkin tidak pada jumlah yang sama.

Apa yang mendorong The Fed untuk bertindak adalah tekanan inflasi yang lebih tinggi dan berlangsung lebih lama dari sebelumnya? Konsumen menghadapi kenaikan harga makanan dan bahan bakar — harga bensin di atas $5 per galon secara nasional — dan telah mengubah kebiasaan belanja mereka, memaksa beberapa pengecer memangkas harga untuk memindahkan persediaan.

Data penjualan ritel untuk Mei juga akan keluar pada hari Rabu, memberikan lebih banyak informasi bagi investor untuk mengukur berapa lama perubahan perilaku ini akan berlangsung.

Tanda-tanda pelambatan sudah terlihat di pasar perumahan, di mana penjualan rumah yang ada diproyeksikan turun tahun ini karena kenaikan suku bunga hipotek dan melonjaknya harga rumah yang telah membuat beberapa calon pembeli rumah terpinggirkan sampai pasar mendingin.

Berikut adalah tiga hal yang dapat mempengaruhi pasar Kamis dini hari WIB:

Keputusan Fed

Setelah keputusan FOMC akan keluar pada Kamis dini WIB selanjutnya adalah konferensi pers oleh Ketua Fed Jerome Powell. Dia kemungkinan akan menghadapi pertanyaan tentang laju kenaikan suku bunga di masa depan, dengan asumsi Fed melakukan seperti sebelumnya dan menaikkan suku setidaknya setengah poin. Analis akan mencermati data rilisan The Fed yang menunjukkan pembuat kebijakan lain akan melakukan dalam hal laju pengetatan tahun ini.

Penjualan eceran

Data penjualan ritel untuk bulan Mei akan keluar pada pukul 19:30 Rabu ini. Analis memperkirakan kenaikan bulanan 0.1% dari April bila membandingkan dengan kenaikan April 0.9%.

Indeks perumahan

Indeks Pasar Perumahan NAHB, yang menunjukkan tingkat penjualan rumah saat ini dan masa depan, akan keluar pada 21:00 WIB. Angka yang keluar untuk bulan Juni adalah 67 turun sedikit dari 69 di bulan Mei.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar mencapai level tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang pada hari Selasa. Karenanya para pedagang bersiap untuk kenaikan suku bunga agresif dari Federal Reserve AS minggu ini untuk mencoba mengekang inflasi.

Investor telah gelisah minggu ini dengan meningkatnya ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga lebih dari perkiraan. Dampaknya mengirim S&P 500 jatuh untuk mengkonfirmasi pasar bearish dan meningkatkan kekhawatiran atas prospek ekonomi.

Ada ekspektasi hampir 90% untuk kenaikan 75 bp pada akhir FOMC dua hari pada hari Rabu, menurut Alat Fedwatch Refinitiv.

“Akan sangat sulit bagi The Fed untuk mengungguli pasar pada saat ini, mengingat tingkat ekspektasi yang akan terjadi besok,” kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar dari perusahaan pembayaran bisnis Corpay.

GAMBAR BROKER ONLINE

inflasi

Indeks Mata Uang Dollar AS, yang melacak kinerjanya terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0.3% pada 105.42. Sebelumnya sempat naik setinggi 105.46 yang terkuat sejak Desember 2002.

Inflasi dan kekhawatiran terkait pertumbuhan yang mengganggu ekonomi di seluruh dunia, menguntungkan greenback sebagai aset safe-haven. Terlihat dalam beberapa minggu dan bulan terakhir pergerakan greenback.

“Dollar AS tetap yang terbaik dari kelompok buruk di area FX.” kata Michael Brown, kepala intelijen pasar dari perusahaan pembayaran Caxton di London.

“Perdagangan hari ini adalah ketenangan pra-Fed yang cukup klasik meskipun saya ragu itu akan bertahan. Dengan Fed yang hawkish kemungkinan akan memberikan katalis yang diperlukan untuk langkah lebih tinggi (untuk dollar).” kata Brown.

Harga produsen AS meningkat secara solid di bulan Mei karena biaya bensin melonjak. Tanda lain dari inflasi yang sangat tinggi yang dapat memaksa The Fed untuk menaikkan suku secara secara agresif.

Dengan selera risiko yang lemah, Aussie melemah 0.81% terhadap greenback, sementara kiwi turun 0.80%.

Terhadap yen, dollar hampir datar di 134.97 yen.

Kelemahan mata uang Jepang – jatuh ke level terendah sejak 1998 terhadap dollar pada hari Senin. Penurunan ini telah mendorong komentar juru bicara pemerintah Jepang. Bahwa Tokyo khawatir tentang penurunan tajam dan siap untuk merespons dengan tepat jika perlu.

“Intervensi tetap sangat tidak mungkin, mengingat itu akan bersifat sepihak. … Itu tidak serta merta membendung gelombang dalam hal kemana yen akan pergi pada akhirnya,” kata Schamotta dari Corpay.

Sterling turun 1.29% menjadi $ 1.1978 penurunan pertama di bawah level $ 1.20 sejak Maret 2020. Turun paska Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan akan membagikan rincian tentang rencana referendum kemerdekaan baru. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Partai Konservatifnya, yang merupakan partai oposisi di Skotlandia, sangat menentang referendum tersebut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Swiss National Bank (SNB) akan mempertahankan suku bunga kebijakan negatifnya tidak berubah pada hari Kamis. SNB tidak akan menaikkannya menjadi nol sampai awal tahun depan, menurut mayoritas ekonom yang disurvei oleh Reuters meskipun inflasi tertinggi dalam 14 tahun.

Itu akan membuat SNB sebagai satu-satunya bank sentral di dunia dengan suku bunga kebijakan negatif mulai akhir September atau mungkin lebih cepat karena bank (ECB) telah mengumumkan kenaikan suku bunga selama dua pertemuan mendatang.

Sebagian besar bank sentral utama bergegas untuk memperketat kebijakan. Dengan ekspektasi yang lebih agresif seperti Fed dalam memberikan kenaikan 50 bp berturut-turut. Dampaknya mengirim pasar keuangan ke dalam kejatuhan minggu ini.

Dua puluh empat dari 26 ekonom memperkirakan SNB akan mempertahankan suku bunga kebijakannya stabil di -0.75% terendah di dunia. Dan tingkat yang masih berlaku sejak 2015 pada penilaian kebijakan moneter pada hari Kamis.

Dua responden mengharapkan kenaikan suku bunga 25 basis poin dari SNB yang terakhir menaikkan suku bunga 15 tahun lalu.

Lebih lanjut 19 dari 26 ekonom memperkirakan tingkat kebijakan SNB mencapai -0.50% di mana tingkat ECB sekarang atau lebih tinggi pada pertemuan September. Empat dari mereka memperkirakan suku bunga di -0.25% saat itu. Hal ini menyiratkan kenaikan suku bunga dua perempat poin atau satu setengah poin.

GAMBAR BROKER ONLINE

franc Swiss

“SNB mungkin tidak mau menunggu terlalu lama untuk mulai menormalkan sikap kebijakan moneternya,” kata Andreas Rees, ekonom dari UniCredit. Rees memperkirakan kenaikan September.

“Bagaimanapun, peluang untuk melakukannya dapat berhenti di tengah risiko geopolitik dan ekonomi yang substansial. Seperti pendinginan lebih lanjut dari ekonomi global, yang akan merugikan ekonomi Swiss yang bergantung pada ekspor.”

Hanya 6 dari 26 yang memperkirakan tingkat suku bunga nol atau lebih tinggi pada akhir tahun. Mayoritas, 17 dari 23, mengatakan suku bunga akan menjadi nol atau lebih tinggi hanya pada akhir kuartal pertama tahun depan.

INFLASI SWISS CAPAI TERTINGGI

David Oxley, ekonom dari Capital Economics adalah satu-satunya responden jajak pendapat yang memperkirakan kenaikan suku bunga. Pada pertemuan yang tidak dijadwalkan tersebut karena merespon langkah ECB yang diperkirakan akan menaikan suku bunga bulan depan.

“SNB akan mencerminkan ECB dengan mempertahankan pengaturan kebijakannya tidak berubah sekali lagi pada pertemuan Juni. Dengan kenaikan suku bunga Juli oleh pembuat kebijakan zona euro sekarang terkunci. Demikian era stasis kebijakan di Swiss hampir berakhir dan kenaikan suku bunga yang tidak terjadwal oleh SNB … sekarang tampaknya merupakan hasil yang paling mungkin,” kata Oxley.

Inflasi Swiss mencapai 2.9% di bulan Mei, tertinggi dalam 14 tahun dan di atas kisaran target SNB 0-2%. Kemungkinan akan tetap tinggi untuk beberapa waktu. Di bawah tekanan ke atas yang sama seperti di. Sebagian besar ekonomi lainnya, sebagian karena harga energi dan pangan yang lebih tinggi.

Sejak mencapai level tertinggi sejak 2015, SNB ingin melemahkan franc Swiss terhadap euro hingga saat ini. Fransc terhadap euro sendiri telah tergelincir sekitar 4%.

Karsten Junius, seorang ekonom dari J.Safra Sarasin mengatakan franc Swiss tidak lagi dinilai terlalu tinggi. Dan mengatakan bahwa nilai tukar efektif riil turun di bawah rata-rata 10 tahun bulan lalu.

“Oleh karena itu, tidak ada alasan bagi Bank Nasional Swiss untuk menunggu lebih lama lagi,” tambahnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Suku Bunga Jangka Menengah akan tetap tidak berubah untuk bulan kelima berturut-turut, biaya pinjaman pada pinjaman kebijakan jangka menengah, survei Reuters terhadap 31 pedagang dan analis menunjukkan pada hari Rabu,

Harapan itu, sebagai acuan 30 responden atau hampir 97% muncul meskipun pembuat kebijakan berjanji untuk meningkatkan dukungan bagi ekonomi terbesar kedua di dunia itu, yang sedang alami gangguan pandemi COVID-19.

Investor percaya pengetatan moneter yang lebih hawkish oleh Fed AS dapat membatasi ruang lingkup manuver kebijakan Beijing, karena divergensi yang melebar dapat menekan mata uang yuan China dan meningkatkan risiko arus keluar modal.

GAMBAR BROKER ONLINE

PBOC

Tiga puluh dari 31 responden memperkirakan tidak ada perubahan suku bunga pada fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun ketika PBOC akan memperbarui pinjaman senilai 200 miliar yuan ($29.76 miliar).

Pandangan yang cepat berubah di pasar keuangan telah membuka pintu untuk kenaikan suku bunga. Dengan kenaikan suku bunga tiga perempat poin persentase yang lebih besar dari perkiraan pada pertemuan kebijakan Fed minggu ini.

“Pasar tampaknya memiliki sedikit ekspektasi penurunan suku bunga MLF. Tetapi lebih waspada terhadap dukungan likuiditas jangka panjang. Terutama mengingat operasi pasar terbuka yang netral,” kata Frances Cheung, ahli strategi suku bunga dari OCBC Bank.

Dari 30 responden bertaruh pada tingkat MLF yang stabil, 19 orang memperkirakan PBOC akan menyuntikkan uang tunai dalam jumlah sama. Sementara 11 orang percaya bank sentral akan meningkatkan likuiditas dengan menyuntikkan lebih banyak dana segar.

“Mengingat penerbitan obligasi khusus pemerintah daerah yang cukup besar. Kami pikir operasi MLF yang akan datang bisa lebih dari cukup untuk memperpanjang pinjaman bank sentral yang jatuh tempo,” kata analis Citi dalam sebuah catatan.

Provinsi-provinsi China berlomba untuk menerbitkan obligasi senilai $225 miliar pada bulan Juni. Hal ini mendorong investasi untuk menghidupkan kembali ekonomi yang terpukul oleh COVID-19.

Namun, satu-satunya responden yang menentang tren jajak pendapat memperkirakan bank sentral akan memangkas biaya pinjaman sebesar 5 basis poin.

China meluncurkan langkah-langkah untuk mendukung ekonomi bulan lalu. Dan PM Li Keqiang telah berjanji untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang positif pada kuartal kedua. Meskipun banyak ekonom sektor swasta telah memperkirakan kontraksi tersebut.

Tingkat MLF berfungsi sebagai panduan untuk suku bunga pinjaman acuan (LPR) China, yang diputuskan pada tanggal 20 setiap bulan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – BOJ meningkatkan pembelian obligasi pada hari Selasa karena batas imbal hasil berada di bawah tekanan baru. Dampak kenaikan suku bunga global dan menyoroti kesulitannya untuk tetap menjadi outlier dovish dalam gelombang pengetatan moneter global.

Tekad BOJ untuk menjaga imbal hasil tetap rendah telah membantu mendorong yen turun ke posisi terendah 24 tahun terhadap dollar. Kemudian investor telah fokus pada kesenjangan antara suku bunga ultra-rendah Jepang dan ekspektasi kenaikan agresif oleh Federal Reserve AS.

BOJ memperluas pembelian obligasi pada hari Selasa. Dan menawarkan untuk meningkatkan putaran pembelian di seluruh kurva pada hari Rabu. Tujuannya untuk menjatuhkan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun kembali ke batas 0.25%.

Langkah itu terjadi beberapa jam setelah Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengulangi kekhawatirannya tentang penurunan cepat yen baru-baru ini. Dan menyoroti dilema yang Tokyo hadapi karena mengejar dua tujuan yang saling bertentangan, yakni: mempertahankan suku bunga rendah tanpa melemahkan yen lebih lanjut.

“Pelemahan yen yang cepat telah terlihat di pasar valuta baru-baru ini dan saya khawatir,” kata Suzuki pada konferensi pers. “Kami akan hati-hati mengawasi pergerakan pasar mata uang dan dampaknya terhadap ekonomi dan harga dengan rasa yang lebih mendesak.”

GAMBAR BROKER ONLINE

BOJ

Bank sentral mengatakan dalam sebuah pernyataan “Kami akan membuat perubahan dalam jadwal lelang dan jumlah pembelian langsung JGB sesuai kebutuhan, dengan mempertimbangkan kondisi pasar.”

Yen terakhir diperdagangkan pada 134.58 per dolar pada hari Selasa, setelah mencapai level terendah 24 tahun di 135.22 pada hari Senin.

Kelemahan Yen telah menjadi sakit kepala bagi pembuat kebijakan Jepang, karena mendorong kenaikan harga bahan bakar dan bahan baku impor, yang mengarah ke biaya hidup yang lebih tinggi untuk rumah tangga.

Pemerintah dan bank sentral mengeluarkan pernyataan bersama yang langka pada hari Jumat yang mengungkapkan kekhawatiran tentang penurunan tajam yen. Itu adalah peringatan terkuat hingga saat ini bahwa Tokyo dapat melakukan intervensi untuk mendukung mata uang.

Namun pernyataan seperti itu tidak banyak berpengaruh dalam membalikkan tren dollar yang kuat dan luas.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah mengulangi tekad bank untuk mempertahankan suku bunga sangat rendah agar mendukung ekonomi yang belum sepenuhnya pulih dari kerusakan akibat pandemi.

“Tidak mungkin bank sentral akan menaikkan suku bunga untuk mendukung yen,” kata Noriatsu Tanji, kepala strategi obligasi di Mizuho Securities. “Dibandingkan dengan negara lain, Jepang memiliki inflasi yang masih terlalu rendah untuk dikhawatirkan.”

Analis memperkirakan BOJ akan mempertahankan suku bunga sangat rendah pada pertemuan kebijakan dua hari yang berakhir pada hari Jumat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS berada di level tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang pada hari Senin karena kekhawatiran perlambatan ekonomi global dan taruhan pada kenaikan suku bunga agrasif oleh Federal Reserve AS.

Pasar keuangan global terus bergerak dari data inflasi AS yang lebih panas pada hari Jumat yang menyebabkan kenaikan luas dalam penghindaran risiko dan memicu taruhan pada pengetatan kebijakan yang lebih agresif.

Pada hari Senin, obligasi pemerintah dan pasar saham di seluruh dunia terpukul.

GAMBAR BROKER ONLINE

“USD memperpanjang kenaikannya dari hari Jumat karena risiko terus berkurang secara keseluruhan.” kata Brad Bechtel, kepala global FX dari Jefferies dalam sebuah catatan.

Indeks Mata Uang Dollar AS yang melacak kinerjanya terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0.6% pada 105.04 sehingga mencapai level tertinggi sejak Desember 2002.

Pedagang memiliki banyak hal minggu ini, termasuk pertemuan kebijakan oleh The Fed, Bank of England dan Swiss National Bank.

Secara luas Federal Reserve AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga utamanya sebesar 50 basis poin pada hari Rabu. Namun Barclays (LON:BARC) dan Jefferies memperkirakan suku bunga Fed sebesar 75 basis poin.

“Pergerakan 75 bps (basis poin) pasti akan menjadi kejutan bagi beberapa orang yang menahan garis keras pada 50 bps,” kata Bechtel, menambahkan dia memperkirakan indeks dollar akan bergerak lebih tinggi pada pergerakan seperti itu.

MATA UANG BERJATUHAN

Yen Jepang yang babak belur di dekat posisi terendah terhadap dollar tidak terlihat sejak tahun 1998. Yen sebagai salah satu mata uang utama yang menguat terhadapnya pada hari Senin. Beberapa dukungan dari komentar juru bicara pemerintah Jepang memberikan dukungan pada Yen Jepang. Komentar juru bicara pemerintah Jepang bahwa Tokyo khawatir tentang penurunan tajam. Dan siap untuk merespon dengan tepat jika perlu.

“Nada semakin keras dari pembuat kebijakan menunjukkan bahwa mereka mungkin akan segera meningkat dari intervensi verbal,” Tom Learmouth, ekonom Jepang dari Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

“Kami tidak berpikir bahwa intervensi FX akan membawa apa pun selain jeda singkat karena biaya yang berpotensi tinggi.” tambah Learmouth.

Pada hari Senin, dollar melemah 0.1% menjadi 134.25 yen.

Dollar Australia, terpantau sebagai proksi likuid untuk selera risiko, turun 1.7%.

Sterling jatuh ke level terendah satu bulan terhadap dollar. Berada di bawah tekanan jual setelah data menunjukkan ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada bulan April. Ketegangan dengan Uni Eropa atas perdagangan pasca-Brexit dengan Irlandia Utara juga membebani sterling yang turun 1.4% menjadi $1.2146.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pejabat Federal Reserve AS yang sedang meredam inflasi yang tinggi yang sedang berlangsung dan di tengah gambaran pertumbuhan yang melemah akan menjelaskan pada Rabu bagaimana menurut mereka tujuan yang semakin sulit untuk mendinginkan ekonomi tanpa mengirimkannya ke dalam kekacauan mungkin akan terjadi dalam beberapa bulan mendatang.

Kesulitan sulit itu akan terlihat ketika pembuat kebijakan Fed bersama-sama dengan memberikan kenaikan suku bunga setengah poin persentase kedua berturut-turut, mengungkapkan proyeksi terbaru mereka hingga tahun 2024 dan seterusnya untuk pertumbuhan ekonomi, pengangguran dan inflasi. Secara kritis, mereka akan menandakan kecepatan dan skala kenaikan suku bunga oleh para pembuat kebijakan untuk menekan inflasi pada level tertinggi 40 tahun.

Yang pasti adalah perkiraan mereka kemungkinan akan sedikit mirip dengan yang pernah terjadi pada bulan Maret, yang menunjukkan inflasi turun tanpa pengangguran naik atau kebijakan menjadi sangat ketat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pertemuan itu terjadi dua minggu setelah Ketua Fed Jerome Powell dan Presiden AS Joe Biden bertemu di tengah meningkatnya kecemasan Gedung Putih bahwa gambaran pekerjaan yang berlimpah sedang tenggelam oleh melonjaknya biaya untuk segala hal mulai dari sewa dan makanan hingga bensin dan tiket pesawat.

Powell sebelumnya mengatakan bank sentral yang Maret menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, akan terus menaikkannya sampai kenaikan harga turun dengan cara yang ‘jelas dan meyakinkan’. Pembuat kebijakan telah memberi isyarat bahwa mereka berencana untuk menyamai perkiraan kenaikan minggu ini dengan kenaikan setengah poin lainnya pada pertemuan berikutnya di bulan Juli, membawa biaya pinjaman menjadi antara 1.75% dan 2.0% tepat di mana hanya tiga bulan yang lalu mereka pikir akan berada di akhir tahun.

Data inflasi yang lebih panas dari perkiraan Jumat lalu bahkan telah menimbulkan keraguan pada ekspektasi tersebut dengan para ekonom di Barclays (LON: BARC) menyerukan pergerakan tiga perempat poin baik minggu ini atau Juli.

“Ini akan menjadi pertemuan yang rumit dari segi pesan,” kata Julia Coronado, mantan ekonom Fed dan presiden MacroPolicy Perspectives. “Ini bukan pandangan yang cerah. Mereka tidak punya pilihan mudah untuk dibuat.”

PRAKIRAAN BARU, PERTANYAAN BARU

Pertumbuhan harga konsumen AS naik pada Mei menjadi 1.0% karena harga bensin mencapai rekor tertinggi dan biaya layanan naik. Sementara harga inti naik 0.6% dengan margin yang sama pada April, Departemen Tenaga Kerja melaporkan hari Jumat. Departemen Tenaga Kerja menggarisbawahi perlunya bagi The Fed untuk tetap menginjak rem. Dalam 12 bulan hingga Mei, inflasi headline meningkat 8.6%.

Proyeksi pembuat kebijakan baru mencerminkan laju kenaikan yang lebih cepat, pertumbuhan lebih lambat, inflasi dan tingkat pengangguran lebih tinggi. Kuncinya adalah berapa banyak untuk masing-masing kenaikan.

Pembuat kebijakan Fed setuju perlu menaikkan tingkat suku bunga ke netral dari tingkat yang menghambat pertumbuhan ekonomi pada akhir tahun. Tingkat itu terlihat kira-kira antara 2.4% dan 3%.

Titik median untuk akhir tahun 2022 dapat dengan mudah naik cukup. Memberi sinyal setidaknya setengah poin lagi pada bulan September mengingat data inflasi yang lebih buruk dari perkiraan pada hari Jumat. Seberapa jauh Fed harus menaikkan suku bunga secara keseluruhan naik sesuai dengan sebagian besar ekonom melihat akan tercapai antara 3-3.5%.

Untuk tingkat pengangguran selama dua tahun ke depan. Kuncinya ada pada apakah pembuat kebijakan menaikkannya hanya satu atau dua tingkat atau menunjukkan kenaikan material dalam PHK. Hal ini akan bertentangan dengan pendapat mereka bahwa inflasi dapat turun tanpa pengangguran yang berlebihan.

Gubernur Fed Christopher Waller baru-baru ini mengatakan jika Fed dapat menurunkan inflasi mendekati target 2% sambil mempertahankan tingkat pengangguran, saat ini di 3.6% dari naik di atas 4.25%, itu akan menjadi kinerja yang “ahli”.

“Saya tidak berpikir itu akan banyak berubah tetapi jika itu terjadi … itu pertanda mereka khawatir tentang kemungkinan pelambatan atau resesi yang serius,” kata Roberto Perli yang juga mantan ekonom Fed dan kepala kebijakan global dari Piper Sandler.

BERAPA SAKIT YANG AKAN FED ALAMI

Beberapa faktor yang membuat inflasi tetap tinggi. Khususnya guncangan pasokan di luar kendali The Fed akibat invasi Rusia ke Ukraina yang menyebabkan lonjakan harga pangan dan minyak. Namun tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda. Secara keseluruhan, bank sentral masih menghadapi ketidakpastian luar biasa tentang prospek itu dan gangguan rantai pasokan lainnya karena pandemi COVID-19.

Para pejabat belum mendapatkan banyak bantuan di sisi permintaan dengan keuangan yang sehat dari bank, perusahaan dan rumah tangga AS. Kemungkinan hambatan untuk mengekang inflasi karena menaikkan suku bunga dalam ekonomi yang sejauh ini mampu membayar harganya.

Semakin lama The Fed berjuang untuk menahan permintaan dan semakin lama inflasi berlanjut. Akan semakin besar kemungkinan tingkat kenaikan harga tertanam dan Fed perlu meningkatkan tindakan lebih.

Gubernur Fed yang baru Philip Jefferson dan Lisa Cook. Mereka berdua akan berada di tempat antara 18 badan pembuat kebijakan. Tidak mungkin menyimpang dari rencana rekan-rekan mereka untuk menurunkan inflasi.

“Sementara Cook dan Jefferson akan menjadi tambahan sikap dovish untuk The Fed. Karena itu tidak akan menjadi masalah besar bila inflasi 8%. Dan mereka akan mendorong kembali rencana pengetatan Fed dalam waktu dekat.” kata Andrew Hunter, senior ekonom AS dari Capital Economics.

Jika konsensus komite tidak sejalan dengan pandangan Powell tentang apa yang perlu. Dia telah menunjukkan melalui panduan antar-pertemuan baru-baru ini bahwa siap untuk memimpin dari depan memastikan inflasi benar-benar menurun.

David Wilcox, mantan direktur riset Fed sekarang direktur penelitian ekonomi AS dari Bloomberg Economics dan rekan senior dari Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional mengharapkan Powell mempertahankan fokus tajam pada sisi inflasi dari mandat Fed seperti Paul Volcker, kepala Fed yang menjulang tinggi dalam menjinakkan inflasi pada 1980-an.

“Powell memiliki niat untuk turun dalam sejarah, jika perlu, sebagai Paul Volcker versi 2.0,” kata Wilcox.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada April, data resmi menunjukkan pada Senin, menambah kekhawatiran perlambatan tiga hari sebelum Bank of England mengumumkan skala respons suku bunga terbaru terhadap lonjakan inflasi.

Produk domestik bruto turun 0.3% dari Maret. Ekonom yang disurvei oleh Reuters rata-rata memperkirakan produk domestik bruto (PDB) tumbuh sebesar 0.1% pada April dari Maret.

GAMBAR BROKER ONLINE

BOE

Ini adalah pertama kalinya sejak Januari tahun lalu bahwa semua sektor ekonomi utama telah memberikan kontribusi negatif terhadap PDB bulanan.

Namun PDB akan tumbuh sebesar 0.1% tidak termasuk dampak pengurangan program uji dan penelusuran virus corona dan vaksinasi pemerintah, kata Kantor Statistik Nasional.

Selama tiga bulan hingga April, PDB naik 0.2%, melambat tajam dari pertumbuhan 0.8% dalam tiga bulan hingga Maret. Jajak pendapat Reuters telah menunjukkan pertumbuhan 0.4% pada periode Februari-April.

“Banyak responden melaporkan bahwa kenaikan biaya produksi telah mempengaruhi bisnis mereka,” kata ONS.

Beberapa ekonom mengatakan sebelum data Senin mereka memperkirakan lonjakan tarif listrik domestik April dan peningkatan pajak yang dibayarkan oleh pekerja yang diperkenalkan selama bulan tersebut untuk berdampak pada data PDB bulanan hanya pada bulan Mei.

Menteri Keuangan Rishi Sunak mengatakan Inggris tidak sendirian dalam menghadapi pukulan dari lonjakan inflasi dan dampak dari invasi Rusia ke Ukraina.

“Negara-negara di seluruh dunia melihat pertumbuhan yang melambat dan Inggris tidak kebal dari tantangan ini,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Namun minggu lalu Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan mengatakan PDB Inggris akan tumbuh sebesar 3.6% tahun ini sebelum datar di 0.0% tahun depan. Perkiraan terlemah untuk 2023 di antara semua negara di Kelompok 20 dengan pengecualian dari Rusia.

Meskipun terjadi perlambatan, para pelaku pasar memperkirakan BOE akan menaikkan suku bunga untuk kelima kalinya sejak Desember pada hari Kamis.

Ia memperkirakan inflasi akan melebihi 10% pada kuartal terakhir tahun ini, lima kali lipat dari targetnya.

Sebagian besar investor dan ekonom memperkirakan kenaikan suku bunga seperempat poin lagi minggu ini.

Data perdagangan terpisah yang ONS terbitkan menunjukkan dampak sanksi terhadap Rusia. Yakni ekspor ke negara itu turun ke nilai bulanan terendah sejak Januari 1999 dan impor terendah sejak Maret 2004.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Keputusan mengenai siapa yang akan menjadi kepala BOJ berikutnya kemungkinan akan fokus pada dua bankir sentral. Namun kedua kandidat ini memiliki pendekatan kebijakan dan rekam jejaknya yang berbeda. Akibatnya dapat mempengaruhi waktu keluar dari akhir kebijakan moneter ultra-mudah.

Sebagai ketua dan wakil gubernur petahana, Hiroshi Nakaso dan Masayoshi Amamiya memiliki keahlian mendalam dalam urusan internal bank sentral. Selanjutnya dapat membuat keduanya menjadi pasangan yang aman dalam memandu jalan keluar di masa depan dari kebijakan ultra-rendah.

Telah lama sebagai yang terdepan dalam persaingan kepemimpinan BOJ. Tidak ada yang akan terburu-buru untuk memperketat kebijakan moneter mengingat ekonomi Jepang yang rapuh dan kebutuhan untuk menjaga biaya pendanaan hutang publik yang besar, kata lima mantan pembuat kebijakan dan pemegang jabatan yang telah bekerja dengan atau di bawah mereka.

Tetapi keduanya dapat berbeda tentang seberapa cepat BOJ harus memutar kembali kerangka kerja kebijakan yang kompleks yang menggabungkan pembelian aset besar-besaran dan suku bunga jangka pendek negatif serta batas imbal hasil 0% yang membuat Jepang menjadi outlier di tengah perebutan global untuk menaikkan suku bunga.

“Nakaso termasuk dalam kubu yang percaya bahwa bank sentral seharusnya tidak melakukan intervensi terlalu dalam di pasar. Sementara Amamiya tampak lebih fleksibel.” kata Nobuyasu Atago, mantan pejabat BOJ yang sekarang menjadi kepala ekonom di Ichiyoshi Securities.

“Perbedaan utama terletak pada pandangan mereka tentang seberapa jauh bank sentral harus meregangkan batas-batas kebijakan moneter.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Struktur BOJ yang Dovish dan Hawks

Pemilihan PM Fumio Kishida sebagai pengganti Haruhiko Kuroda, yang masa jabatannya berakhir pada April tahun depan. Kemungkinan akan meningkatkan pembicaraan setelah pemilihan majelis tinggi pada bulan Juli ini.

Kemenangan partai yang berkuasa, yang tampaknya hampir pasti karena oposisi yang lemah, akan memperkuat cengkeraman Kishida terhadap kekuasaan. Kishida memungkinkan untuk menggantikan kebijakannya dari stimulus ekonomi ‘Abenomics’ mantan perdana menteri Shinzo Abe.

Itu mungkin menguntungkan Nakaso, yang telah mengkritik Abenomics. Karena Abenomics terlalu bergantung pada kebijakan moneter dan berulang kali memperingatkan biaya pelonggaran yang berkepanjangan.

Dalam sebuah buku Nakaso memaparkan secara rinci bagaimana BOJ dapat mengakhiri kebijakan ultra-longgar dengan caranya. Pertama, menaikkan bunga atas kelebihan cadangan lembaga keuangan, berhenti menginvestasikan kembali uang dari obligasi saat jatuh tempo. Kedua, secara bertahap memangkas neraca bank ke tingkat yang lebih tinggi di mana fungsi pasar pulih.

“Jika publik menjadi lebih menerima harga yang lebih tinggi, suku bunga akan berada di bawah tekanan ke atas dan memungkinkan BOJ untuk menormalkan kebijakan moneter,” katanya kepada Reuters.

Nakaso saat ini adalah ketua Daiwa Institute of Research, sebuah think tank swasta.

Sebaliknya, Amamiya, sebagai tangan kanan Kuroda, secara konsisten mengajarkan perlunya mempertahankan suku bunga sangat rendah untuk menopang pertumbuhan bahkan jika itu berarti membebani margin lembaga keuangan dan menguras likuiditas pasar.

Tidak seperti Nakaso, yang karirnya berpusat pada urusan internasional dan pasar, Amamiya telah menghabiskan sebagian besar waktunya di BOJ untuk menyusun ide-ide kebijakan moneter.

Sedangkan Amamiya mendalangi banyak langkah pelonggaran moneter yang tidak konvensional yang membuatnya mendapat julukan ‘Mr. BOJ.’

KUDA HITAM

Yang pasti, Kishida dapat memilih kuda hitam tanpa latar belakang kebijakan moneter. Ketidakpastian atas prospek ekonomi dan inflasi dapat mempengaruhi arah kebijakan moneter, terlepas dari siapa yang mengambil alih kendali BOJ.

Beberapa analis juga berhati-hati agar tidak mencap Amamiya sebagai kebijakan yang langsung terjun bebas. Dalam pidato tahun 2017, Amamiya menunjuk ke banyak kritik dan suara keprihatinan atas risiko kebijakan batas imbal hasil BOJ dapat memaksanya untuk membiayai hutang pemerintah dan membuat jalan keluar di masa depan dari kebijakan ultra-longgar menjadi sulit.

Amamiya sebagai eksekutif senior BOJ memainkan peran kunci dalam menggeser target kebijakan BOJ pada 2016. Yakni ke tingkat suku bunga dari kecepatan pencetakan uang, membebaskan bank dari membeli obligasi pada kecepatan yang sebelumnya.

Dia juga sangat terlibat dalam tinjauan kebijakan tahun lalu ketika BOJ membatalkan janji untuk membeli aset berisiko secara agresif.

“Jika perlu, dapat dengan mudah beralih arah karena dia seorang pragmatis dari pada seseorang yang berpegang teguh pada keyakinan. Dalam hal ini tentang jalan apa yang BOJ lakukan.” kata salah satu sumber tentang Amamiya.

Satu hal yang pasti, siapa pun yang mendapatkan pekerjaan itu akan menghadapi tugas besar untuk mengurai stimulus Kuroda,” kata Atago dari Ichiyoshi Securities.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA