Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – USD/JPY terbang melampaui level psikologis 120.0 untuk pertama kalinya sejak 2016 pada hari Selasa ini merespon pidato hawkish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang meningkatkan taruhan pada suku bunga AS yang lebih tinggi dan memperluas kesenjangan kebijakan pada Bank of Japan yang dovish.

Yen turun sekitar 0.4% menjadi sempat mencapai 120.08 per dollar di awal perdagangan sesi Asia. Ini turun sekitar 4% bulan ini karena lompatan hasil AS telah memikat arus dari Jepang.

“Divergensi kebijakan yang melebar terus mendorong yen ke level yang lebih rendah terhadap dolar AS,” kata analis mata uang MUFG Lee Hardman.

GAMBAR BROKER ONLINE

Forex candlestick pattern. Trading chart concept. Financial market chart. Acronym USD – United States Dollar. 3D rendering

Dollar secara luas lebih kuat di tempat lain dan mendorong euro turun 0.2% menjadi sekitar $ 1.0992.

Obligasi AS dan suku bunga mendapat pukulan lebih lanjut semalam setelah Powell mengatakan pembuat kebijakan perlu bergerak “secepatnya” dan menempatkan kemungkinan kenaikan suku bunga 50 basis poin (bps).

Dana Fed berjangka bergerak ke harga dalam peluang hampir 2/3 dari kenaikan 50 bp pada bulan Mei dan sekarang mengantisipasi suku bunga acuan – saat ini di bawah 0.5% – melebihi 2.5% pada tahun 2023.

Benchmark imbal hasil 10-tahun naik 14 bps dan, pada 2.0914% kesenjangan pada imbal hasil 10-tahun Jepang yang berlabuh adalah yang terluas dalam lebih dari 2-1/2 tahun.

Pergerakan tersebut memberikan kekuatan luas pada dollar di tempat lain karena kegelisahan tentang perang yang semakin intensif di Ukraina yang mengangkat harga minyak kembali ke level tertinggi awal bulan.

Dalam perdagangan luar negeri, yuan China berada di 6.3739 terhadap dollar, setelah mundur dari tertinggi baru-baru ini dan menetap di kisaran baru karena investor menunggu pelonggaran moneter yang dijanjikan.

“Meskipun bank sentral China membiarkan suku bunga pinjaman 1 tahun dan 5 tahun tidak berubah pada hari Senin kemarin, kami masih memperkirakan (Bank Rakyat China) untuk menurunkan persyaratan rasio cadangan sebesar 50 bp lagi, pada awal Q1 2022,” ahli strategi Scotiabank Qi Gao mengatakan. “Kami mempertahankan posisi short USD/CNH kami.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sentimen pasar yang masih mengedepankan sikap hawkish dari Federal Reserve terhadap kebijakan moneternya, telah membatasi kenaikan harga Emas berjangka yang masih mendapat dukungan dari permintaan safe-haven menyusul belum adanya tanda-tanda pertempuran di Ukraina akan mereda.

Salah seorang analis pasar senior di City Index, Matt Simpson mengatakan kepada Reuters bahwa masih sedikitnya aliran permintaan terhadap aset safe haven seperti emas lebih banyak disebabkan oleh pihak pemerintah Ukraina yang secara resmi menolak tenggat waktu dari pihak Rusia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Diberitakan bahwa Ukraina telah menolak seruan dari Rusia untuk menyerahkan kota Mariupo sehingga nampaknya konflik antar kedua negara yang diawali oleh invasi Rusia, belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir.

Sementara itu pada Jumat lalu dua orang pejabat pembuat kebijakan The Fed mengatakan bahwa bank sentral AS perlu mengambil langkah yang lebih agresif untuk memerangi inflasi, yang mana pernyataan dari Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari yang menginginkan kenaikan suku bunga menjadi 1.75% hingga 2% di tahun ini, telah menjadi hambatan bagi kenaikan emas secara lebih lanjut.

Lebih lanjut Simpson mengemukakan bahwa harga emas secara otomatis akan merespon semua katalis dari konflik Ukraina secara lebih baik karena setelah Ukraina menyampaikan penolakannya secara resmi kepada Rusia maka hal ini akan menempatkan pembicaraan damai semakin jauh di belakang dan tentunya akan membawa kekhawatiran lebih lanjut terhadap kendala pasokan untuk pulih yang pada akhirnya menghambat pemulihan ekonomi secara global.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Emas telah turun sekitar 2.8% sejauh pekan ini dengan investor awalnya memperkirakan kemungkinan kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve AS.

Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang memegang logam mulia yang tidak memberikan imbal hasil dan karenanya dapat membebani permintaan emas. Sementara itu, meskipun lingkungan inflasi saat ini, yang telah diperburuk dalam beberapa pekan terakhir oleh perkembangan geopolitik antara Ukraina dan Rusia, menjaga emas tetap ditopang di tengah permintaan perlindungan dari inflasi, itu mungkin terus mendorong The Fed ke arah yang lebih hawkish. Dua pembuat kebijakan The Fed yang paling hawkish, James Bullard dan Christopher Waller, pada hari Jumat menyerukan percepatan laju pengetatan tahun ini.

Dalam waktu dekat, geopolitik masih tetap menjadi faktor utama yang dipantau di tengah harapan perdamaian Rusia-Ukraina. Lebih banyak kemunculan pejabat The Fed nanti dengan Michelle Bowman, Charles Evans dan Thomas Barkin semuanya dijadwalkan untuk berbicara.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA