Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – WaltDisney Co melampaui Netflix Inc (NASDAQ:NFLX) dengan total 221 juta pelanggan streaming dan mengumumkan akan menaikkan harga bagi pelanggan yang ingin menonton tanpa iklan.

Raksasa media tersebut akan menaikkan biaya bulanan tanpa iklan sebesar 38% menjadi $10.99 pada bulan Desember, ketika mulai menawarkan opsi baru yang mencakup iklan dengan harga saat ini.

Saham WaltDisney naik 6.9% dalam perdagangan jelang sesi akhir menjadi $ 120.15 pada hari Rabu.

WaltDisney pada tahun 2017 mempertaruhkan masa depannya untuk membangun layanan streaming untuk menyaingi Netflix. Kondisi ini terjadi saat pemirsa beralih ke menonton online dari televisi kabel dan siaran tradisional.

GAMBAR BROKER ONLINE

Sebagai catataan, lima tahun lalu, WaltDisney pernah melampaui Netflix dalam total pelanggan streaming. The Mouse House menambahkan 14.4 juta pelanggan. Mengalahkan konsensus 10 juta dari perkiraan survei analis oleh FactSet, saat merilis seri Star Wars Obi-Wan Kenobi dan Marvel Ms. Marvel.

Penggangbungan jumlah pelanggan Hulu dan ESPN+, WaltDisney mengatakan memiliki 221.1 juta pelanggan streaming pada akhir kuartal Juni. Netflix mengatakan memiliki 220.7 juta pelanggan streaming.

“WaltDisney mendapatkan pangsa pasar ketika Netflix berjuang untuk menambah lebih banyak pelanggan,” kata analis investing.com Haris Anwar. “WaltDisney masih memiliki lebih banyak ruang untuk tumbuh di pasar internasional di mana masih dapat meluncurkan layanannya dengan cepat dan menambah pelanggan baru.”

Untuk membantu menarik pelanggan baru, WaltDisney akan menawarkan versi yang yang beriklan mulai 8 Desember seharga $7.99 per bulan. Harga yang sama sekarang untuk versi tidak bebas iklan, kata perusahaan itu.

Harga untuk Hulu akan naik sebesar $1 hingga $2 per bulan pada bulan Desember tergantung pada rencana.

Perusahaan menurunkan perkiraan pelanggan jangka panjang untuk pelanggan Disney+ pada hari Rabu, Namun menyalahkan hilangnya hak kriket di India.

WaltDisney sekarang memproyeksikan antara 215 juta dan 245 juta total pelanggan pada akhir September 2024. Itu turun dari perkiraan WaltDisney dari 260 juta menjadi 230 juta .

pelanggan Disney+ Hotstar

Penyesuaian datang dari ekspektasi yang berkurang untuk India, di mana perusahaan kehilangan hak streaming untuk pertandingan kriket Liga Premier India.

Untuk pertama kalinya, WaltDisney mengeluarkan perkiraan untuk pelanggan di India dari WaltDisney lainnya.

Chief Financial Officer Christine McCarthy mengatakan WaltDisney memperkirakan akan menambah hingga 80 juta pelanggan pada September 2024, dan antara 135 juta hingga 165 juta lainnya.

Perusahaan masih mengharapkan unit TV streaming untuk menghasilkan keuntungan pada tahun fiskal 2024, kata McCarthy. Pada kuartal terakhir, divisi tersebut kehilangan $1.1 miliar.

Untuk kuartal ketiga fiskal yang berakhir 2 Juli, WaltDisney membukukan penyesuaian laba per saham sebesar $1.09 naik 36% dari tahun sebelumnya karena pengunjung memadati taman hiburannya. Survei analis oleh Refinitiv memperkirakan pendapatan 96 sen.

Pendapatan operasional meningkat lebih dari dua kali lipat di divisi taman, pengalaman, dan produk menjadi $3.6 miliar.

Kerugian streaming menghambat unit media dan hiburan, yang labanya turun 32% menjadi hampir $1.4 miliar.

Pendapatan keseluruhan naik 26% dari tahun sebelumnya menjadi $ 21,5 miliar, di depan konsensus analis $ 20,96 miliar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun sedikit pada hari Kamis. Tetapi masih mempertahankan sebagian besar kenaikan baru-baru ini karena data inflasi AS yang lebih rendah dari perkiraan. Hal ini mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih kecil oleh Federal Reserve.

Patokan AS WTI Futures turun 0.6% menjadi $91.37 per barel. Sementara perdagangan minyak berjangka Brent di Inggris turun 0.1% menjadi $96.91 per barel. Kontrak berjangka AS telah reli 1.1% pada hari Rabu. Sementara patokan Inggris bertambah 0.5%.

Harga rally dari posisi terendah mingguan pada hari Rabu setelah indeks harga konsumen AS menunjukkan bahwa tekanan inflasi mereda pada bulan Juli-akibat dari serangkaian kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve untuk menahan harga yang tidak terkendali.

GAMBAR BROKER ONLINE

Indeks dollar merosot setelah pembacaan karena investor mulai memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh Fed selama pertemuan September. Ekspektasi awal adalah kenaikan 75 basis poin.

Pengetatan kebijakan moneter yang lebih lambat, termasuk dengan penurunan inflasi mungkin akan mengurangi beberapa tekanan pada aktivitas ekonomi AS. Hal ini mungkin dapat memacu pemulihan permintaan minyak mentah.

Selain itu, kekhawatiran atas krisis pasokan di Eropa, yang berasal dari Ukraina menghentikan pipa minyak Druzhba dari Rusia, juga telah mendukung harga. Namun perkiraan ekspor ke Eropa akan segera mulai.

Tetapi dalam waktu dekat, minyak kemungkinan menghadapi kelebihan pasokan di tengah berkurangnya permintaan di negara-negara ekonomi utama. Data pemerintah AS pada hari Rabu mengkonfirmasi bahwa perkiraan persediaan minyak mentah tumbuh lebih secara substansial dalam seminggu terakhir, menunjukkan bahwa permintaan tetap lemah.

Persediaan naik 5.46 juta barel dalam seminggu hingga 5 Agustus, jauh di atas perkiraan analis untuk peningkatan 73,000 barel. Stok minyak mentah juga secara tak terduga meningkat hampir lima juta barel pada minggu sebelumnya.

Aktivitas pabrik yang lemah di China, seperti terlihat dari PMI yang lesu dan penurunan inflasi harga produsen , juga menunjukkan bahwa permintaan minyak mentah di ekonomi terbesar kedua akan tetap lemah.

Rilisan data inflasi harga pabrik AS nanti pada hari Kamis, akan menunjukkan apakah tekanan inflasi pada industri AS berkurang.

Perkiraan angka tersebut dapat mencerminkan penurunan yang terlihat pada harga konsumen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar melemah pada hari Senin, memberikan kembali beberapa keuntungan yang terjadi karena laporan pekerjaan AS pada Jumat. Namun sekarang investor menantikan data inflasi Rabu untuk petunjuk lebih lanjut tentang langkah Federal Reserve selanjutnya.

Pertumbuhan pekerjaan AS naik jauh lebih dari perkiraan pada bulan Juli, data menunjukkan pada hari Jumat. Setidaknya mengangkat tingkat pekerjaan di atas tanda pra-pandemi dan menenangkan kekhawatiran bahwa ekonomi berada dalam resesi. Investor membaca data sebagai indikasi The Fed bisa menaikkan suku bunga lebih agresif untuk memerangi inflasi.

Suasana optimis dibawa ke hari Senin, dengan saham Eropa naik dan pasar saham Amerika dibuka lebih tinggi. Bahkan dalam perdagangan berombak karena perhatian investor beralih ke laporan pendapatan perusahaan.

“Kami melihat beberapa pelemahan dollar secara luas. Karena getaran risiko cukup ringan,” Erik Bregar, direktur manajemen risiko FX & logam mulia dari Silver Gold Bull, mengatakan tentang mata uang safe haven.

Indeks dollar yang mengukur mata uang safe haven terhadap sekeranjang rekan-rekan, berada di 106.43. Penurunan 0.2% dibandingkan dengan tertinggi 10 hari Jumat di 106.930.

Imbal hasil Treasury AS mereda setelah melonjak pada hari Jumat. Sementara para pedagang memperkirakan peluang 69% dari Fed menaikkan suku bunga sebesar 75bps pada pertemuan September, menurut data Refinitiv.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pasar menantikan rilisan data inflasi AS untuk bulan Juli pada hari Rabu. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi tahunan telah berkurang menjadi 8.7% pada Juli dari 9.1% sebelumnya.

“Dengan penurunan dollar yang tidak bertepatan dengan repricing dovish di pasar uang AS. Bagaimanapun juga tampaknya batasan untuk reli dollar yang melandasi data CPI sedang mengalami penurunan hari ini.” Simon Harvey, kepala analisis FX dari Monex Eropa berpendapat.

Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan pada hari Sabtu bahwa bank sentral AS harus mempertimbangkan lebih banyak kenaikan 75bps pada pertemuan mendatang untuk menurunkan inflasi kembali.

“Dollar AS telah mendapat dukungan dari kombinasi rilis data ekonomi AS yang lebih kuat dan komentar hawkish dari presiden Fed regional yang telah mendorong pelaku pasar untuk mendorong kembali ekspektasi untuk poros kebijakan dovish dari Fed,” kata analis mata uang MUFG Derek Halpenny dan Lee Hardman. dalam catatan untuk klien.

Kombinsasi data inflasi tinggi dengan pembacaan pasar tenaga kerja hari Jumat dapat mendorong pasar untuk sepenuhnya menetapkan harga 75bp dari kenaikan Fed untuk bulan September, menurut Tim Graf, kepala strategi makro EMEA di State Street (NYSE:STT).

Mata uang yang merupakan barometer risiko, yakni dollar Australia dan Selandia Baru, memperoleh keuntungan, dengan Aussie naik 0.97% pada $0.6978 dan Kiwi naik 0.62% pada 0.62825.

Dollar turun 0.12% terhadap yen, dengan pasangan berpindah tangan di 134.835.

Imbal hasil obligasi zona euro turun kembali setelah naik menyusul data pekerjaan pada hari Jumat. Obligasi Italia tampaknya menepis keputusan Moody’s (NYSE:MCO) untuk menurunkan prospek peringkat Italia.

Euro turun tipis 0.07% menjadi $ 1.01865.

Sterling Inggris berdetak 0.02% lebih tinggi menjadi $ 1.2075.

Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss yang mungkin akan menggantikan Boris Johnson sebagai perdana menteri bulan depan. Namun dia mengatakan berencana untuk mengadakan peninjauan kembali atas mandat Bank of England.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Para kreditur Ukraina memberikan suara minggu ini pada proposal pemerintah untuk menunda pembayaran obligasi internasional. Karena negara tersebut sedang mengalami perang selama 24 bulan. Sebagai tambahan, Kyiv berharap dapat menghindari default $ 20 miliar yang berantakan.

Pemegang obligasi memiliki waktu hingga pukul 17.00 waktu New York (21:00 GMT) pada hari Selasa besok untuk memutuskan apakah akan mendukung atau menolak proposal dari pemerintah Ukraina, yang menghadapi kesenjangan pembiayaan bulanan $ 5 miliar dan tekanan likuiditas menyusul invasi Rusia pada 24 Februari. Waktu sangat berharga, negara ini memiliki obligasi $ 1 miliar yang jatuh tempo pada 1 September.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kreditur kemungkinan akan menunggu sampai relatif dekat dengan batas waktu untuk memilih, kata seseorang yang akrab dengan pemikiran Ukraina. Harapan Investor adalah untuk mendukung penghentian hutang, orang itu menambahkan.

Ketika mengumumkan proposalnya, menteri keuangan Ukraina Sergii Marchenko mengatakan telah indikasi eksplisit dukungan dari beberapa dana investasi terbesar dunia termasuk BlackRock (NYSE:BLK), Fidelity, Amia Capital dan Gemsstock.

Kreditur Ukravtodor dan Ukrenergo, dua perusahaan milik negara yang memiliki jaminan pemerintah atas hutang mereka, juga memiliki waktu hingga 9 Agustus untuk memberikan suara pada rencana yang serupa dengan penguasa.

APAKAH INI DEFAULT?

Moratorium dua tahun pembayaran hutang luar negeri akan memungkinkan Ukraina untuk menghindari default kontrak atau hukum karena setiap amandemen pada persyaratan obligasi akan mendapat dukungan kreditur, Rodrigo Olivares-Caminal, profesor hukum perbankan dan keuangan, di Queen Mary Universitas London, mengatakan kepada Reuters.

Namun, kreditur dapat menanyakan apakah asuransi default yang terkenal sebagai credit default swaps (CDS) harus segera mulai karena penangguhan pembayaran dapat dianggap sebagai peristiwa kredit oleh International Swaps and Derivatives Association (ISDA).

Investor duduk di sekitar $221 juta asuransi hutang Ukraina, menurut data Depository Trust & Clearing Corporation (DTCC) di CDS.

Lembaga pemeringkat kredit mungkin juga mengklasifikasikan ini sebagai default selektif atau default.

“Default kontrak, peristiwa kredit, dan default peringkat kredit adalah tiga konsep yang berbeda meskipun terkait,” kata Olivares-Caminal. “Menimbulkan salah satu dari ketiganya tidak berarti bahwa dua lainnya akan memicu.”

Sementara perkiraan investor akan mendukung pembekuan, tidak jelas apakah negara tersebut mungkin masih memerlukan restrukturisasi hutang dalam jangka menengah.

“Ini hanya tombol jeda – kita tidak tahu bagaimana bentuk Ukraina dalam beberapa bulan atau beberapa tahun ke depan,” kata Luis Peixoto, ekonom pasar berkembang dari BNP Paribas (OTC: BNPQY ) di London. “Investor sudah mempersiapkan restrukturisasi hutang.”

Obligasi berdenominasi dollar diperdagangkan dengan sangat tertekan, beberapa di antaranya serendah 17 sen dollar.

Terpukul oleh perang, yang disebut Rusia sebagai operasi militer khusus, Ukraina menghadapi kontraksi ekonomi. Sebesar 35%-45% pada tahun 2022, menurut perkiraan dari pemerintah dan analis. Dengan kata lain sangat bergantung pada pembiayaan asing dari mitra Baratnya.

Ukraina bertujuan untuk mencapai kesepakatan untuk program $15 miliar-$20 miliar dengan Dana Moneter Internasional sebelum akhir tahun.

proposal terpisah

Ukraina merestrukturisasi hutangnya pada 2015 setelah krisis ekonomi terkait dengan pemberontakan yang mendapat dukungan dari Rusia di timur industrinya. Kesepakatan itu meninggalkannya dengan sejumlah besar pembayaran yang jatuh tempo setiap tahun antara 2019 dan 2027. Dan kembali ke pasar internasional pada 2017 dengan penerbitan hutang mata uang keras senilai $3 miliar.

Agar rencana pembekuan hutang luar negeri berhasil, apa yang tercantum di permohonan persetujuan memerlukan dukungan investor yang memegang dua pertiga di 13 Eurobonds yang jatuh tempo dari 2022 hingga 2033, dan setidaknya 50% dari pemegang setiap catatan.

Pemerintah meluncurkan proposal terpisah pada $2.6 miliar dari waran PDB yang beredar. Secara umum melalui mekanisme ‘derivative security’ yang memicu pembayaran terkait dengan pertumbuhan ekonominya.

Pada akhir Juli, perusahaan energi negara Ukraina Naftogaz menjadi entitas pemerintah Ukraina pertama yang gagal bayar sejak invasi Rusia. Obligasi Naftogaz tidak mendapat jaminan oleh penguasa.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS memperpanjang reli terbaiknya terhadap yen sejak pertengahan Juni pada Senin. Hal ini mendapat dukungan dari imbal hasil Treasury yang lebih tinggi. Karena data pekerjaan blockbuster AS mengangkat ekspektasi untuk pengetatan kebijakan Federal Reserve yang lebih agresif.

Greenback terakhir 0.31% lebih tinggi pada 135.42 yen. Yang sebelumnya naik menjadi 135.585 yen, tertinggi sejak 28 Juli, setelah melonjak 1.57% di sesi sebelumnya. Dengan kenaikan satu hari terbesar sejak 17 Juni.

Indeks dollar yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang, berdiri di 106.77 dari puncak Jumat di 106.93 juga yang terkuat sejak 28 Juli.

Pedagang saat ini melihat probabilitas 73.5% The Fed melanjutkan laju kenaikan suku bunga 75 basis poin. Untuk keputusan kebijakan berikutnya pada 21 September, dari sekitar 41% sebelum data penggajian yang kuat secara mengejutkan pada hari Jumat. Karena menimbulkan kekhawatiran bahwa pertumbuhan upah akan memicu inflasi tekanan.

Fokus minggu ini adalah rilisan indeks harga konsumen AS yang pada Rabu. Dan apakah itu dapat memperkuat peluang kenaikan suku bunga berukuran super. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan inflasi tahunan turun menjadi 8.7% pada Juli dari 9.1% sebelumnya.

“Kemungkinan akan membutuhkan angka di bawah 8.4% untuk mendapatkan peluang kenaikan 50bp pada September sebagai pengaturan default meskipun itu tampaknya tidak mungkin,” Chris Weston, kepala penelitian dari Pepperstone, menulis dalam sebuah catatan.

“Saya tidak ingin menjadi short USD jika CPI mencetak di atas 9%.”

GAMBAR BROKER ONLINE

Imbal hasil Treasury dua tahun tetap tinggi pada 3.2628% di perdagangan Tokyo pada hari Senin, setelah mencapai 3.3310% pada akhir pekan lalu, level yang tidak terlihat sejak pertengahan Juni.

Imbal hasil 10-tahun berada di 2.8470%, mendekati tertinggi dua minggu di 2.8690% yang disentuh Jumat.

Spread negatif antara imbal hasil dua dan 10-tahun adalah 42 basis poin, setelah mencapai 45 basis poin pada hari Jumat, terbesar sejak Agustus 2000. Kurva imbal hasil terbalik secara luas sebagai perkiraan pra-kursor resesi.

Di tempat lain, euro merosot 0.35% menjadi $ 1.01595 sementara sterling turun 0.19% menjadi $ 1.2050.

Sterling Inggris turun serendah $ 1.2004 pada hari Jumat sehari setelah Bank of England menaikkan suku bunga sebesar setengah poin yang mungkin pada saat yang sama sebagai peringatan penurunan yang berlarut-larut.

“Perkiraan resesi Bank of England menopang kerentanan sterling ke depan,” tulis ahli strategi senior FX Rabobank Jane Foley dalam sebuah catatan, memprediksi sterling bisa turun ke $ 1.14 dalam tiga bulan.

Sementara itu, dollar Australia turun 0.06% menjadi $0.6907 sedangkan dollar Selandia Baru turun 0.19% menjadi $0.62315.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Data inflasi AS Juli hari Rabu dan Kamis akan menjadi sorotan utama dalam seminggu ke depan setelah laporan pekerjaan Jumat lalu yang jauh lebih kuat dari yang diantisipasi membatalkan harapan bahwa Federal Reserve dapat mengalah dalam kampanye agresifnya untuk menjinakkan inflasi tertinggi dalam beberapa dekade.

Setiap indikasi bahwa inflasi masih belum mendekati puncaknya dapat menguji reli baru-baru ini di pasar saham AS. Investor juga akan mendengar dari beberapa pembicara pejabat Fed, dengan pembuat kebijakan di bawah tekanan baru untuk memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga pada pertemuan mendatang mereka di bulan September. Sementara itu, musim pendapatan mereda dan data PDB Inggris pada hari Jumat mungkin menunjukkan awal kontraksi setelah Bank of England memperingatkan pekan lalu bahwa Inggris menghadapi lebih dari satu tahun resesi. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai awal minggu.

data inflasi AS

Inflasi selama berbulan-bulan mengacaukan ekspektasi bahwa inflasi akan berkurang. Namun tetap lebih dari tiga kali lebih tinggi dari target 2% Fed.

Perhatian investor akan terfokuskan pada angka indeks harga konsumen hari Rabu dengan para ekonom memperkirakan tingkat inflasi tahunan moderat menjadi 8.7% pada Juli dari 9.1% pada Juni, yang merupakan kenaikan terbesar sejak 1981.

Tetapi perkiraan CPI inti akan meningkat sebesar 0.5% bulan ke bulan, mendorong tingkat tahunan hingga 6.1% dari 5.9% pada bulan Juni, menggarisbawahi kesulitan yang The Fed hadapi dalam mencoba mengembalikan inflasi sesuai dengan targetnya.

Rilisan angka indeks harga produsen untuk bulan Juli pada hari Kamis, bersama dengan laporan mingguan klaim pengangguran awal. Sementara publikasi indeks sentimen konsumen Universitas Michigan pada hari Jumat.

Pembicara Fed

Presiden Fed Chicago Charles Evans, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari dan Presiden Fed San Francisco Mary Daly akan berbicara dalam minggu mendatang. Komentar mereka akan diawasi dengan ketat.

Pertanyaan apakah Fed akan memberikan kenaikan suku bunga 75 bps ketiga berturut-turut bulan depan. Atau sedikit melonggarkan saat ini merupakan kunci penting bagi investor.

Kekuatan pasar tenaga kerja adalah pedang bermata dua bagi The Fed. Mereka dapat terus menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi tanpa menyebabkan peningkatan tajam dalam tingkat pengangguran. Tetapi di sisi lain, pasar tenaga kerja perlu dingin untuk membantu mengurangi tekanan harga.

Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan Sabtu bahwa Fed harus mempertimbangkan lebih banyak kenaikan suku bunga 75 bps untuk membawa inflasi kembali sejalan dengan target bank sentral. Hal ini menggemakan juga komentar baru-baru ini oleh pejabat Fed lainnya.

Tes untuk reli pasar saham AS

Sebuah reli di saham AS dapat diuji dalam seminggu ke depan. Karena data inflasi Rabu dapat mematahkan harapan untuk pergeseran dovish oleh Fed. Fed juga telah memberikan kenaikan suku bunga senilai 225 bps sepanjang tahun ini.

S&P500 dan Nasdaq berakhir Juli dengan persentase kenaikan bulanan terbesar sejak 2020, sebagian terdorong oleh harapan bahwa Fed dapat menarik kembali kampanye agresifnya untuk mengekang inflasi.

Keuntungan yang berkelanjutan dapat bergantung pada apakah investor percaya The Fed berhasil dalam pertempurannya melawan inflasi. Tanda-tanda bahwa inflasi masih belum mencapai puncaknya dapat mengurangi ekspektasi bahwa bank sentral akan dapat menghentikan kenaikan suku bunga awal tahun depan, mengirim saham lebih rendah.

“Kami berada pada titik di mana data harga konsumen telah mencapai tingkat kepentingan Super Bowl,” kata Michael Antonelli, direktur pelaksana dan ahli strategi pasar dari Baird kepada Reuters. “Ini memberi kita beberapa indikasi tentang apa yang kita dan The Fed hadapi.”

Pendapatan

Pasar lebih dari setengah jalan ke periode pelaporan kuartal kedua dan sejauh ini, perusahaan-perusahaan AS telah melaporkan sebagian besar berita optimis. Hal ini justru mengejutkan investor yang telah bersiap untuk prospek yang lebih suram pada bisnis dan ekonomi.

Sekitar 78% dari laporan pendapatan mengalahkan ekspektasi Wall Street, di atas rata-rata jangka panjang, menurut Reuters.

Memasuki musim pendapatan, investor khawatir jika inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga akan mendorong ekonomi ke dalam resesi. Karena perkiraan pendapatan untuk 2022 terlalu tinggi.

Disney (NYSE:DIS) nama profil tertinggi yang akan melaporkan pendapatan dalam minggu mendatang akan merilis hasil setelah pasar tutup pada Rabu. Beberapa nama lain yang akan melaporkan selama minggu ini. Termasuk Take-Two (NASDAQ: TTWO), Palantir (NYSE:PLTR), Wynn Resorts (NASDAQ:WYNN), Six Flags (NYSE:SIX). Dan saham perjalanan Norwegian Cruise Line (NYSE:NCLH) dan Spirit Airlines (NYSE:SAVE).

PDB Inggris

Inggris akan merilis data PDB bulanan untuk Juni dan kuartal kedua secara keseluruhan pada hari Jumat. Sebelumnya Bank of England memperingatkan pekan lalu bahwa mereka memperkirakan ekonomi akan memasuki resesi 15 bulan akhir tahun ini.

Namun, Institut Riset Ekonomi dan Sosial Nasional, sebuah wadah pemikir, percaya bahwa resesi mungkin telah mulai pada kuartal saat ini.

BoE mengatakan inflasi harga konsumen sekarang kemungkinan akan mencapai puncaknya pada 13.3% pada Oktober. Tertinggi sejak 1980 dengan sebagian besar karena melonjaknya biaya energi menyusul invasi Rusia ke Ukraina dan penyesuaian terhadap Brexit.

Bank sentral Inggris telah menaikkan suku bunga enam kali sejak Desember.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Otoritas Rusia dan pialang terkemuka pada Kamis menyuarakan keprihatinan tentang kepemilikan individu dan perusahaan dollar AS dan mata uang lain tidak bersahabat, menyerukan konversi mereka ke mata uang dan aset alternatif.

Negara-negara Barat memberlakukan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia setelah puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari. Hal ini mengganggu akses Moskow ke ekonomi internasional dan sistem perdagangan global.

Sanksi telah membekukan sekitar setengah dari pengelolaan cadangan internasional Rusia oleh bank sentral, yang pada hari Kamis merekomendasikan memerintahkan perusahaan negara untuk mentransfer kepemilikan FX mereka dalam mata uang negara-negara yang telah menargetkan Moskow dengan sanksi kepada negara-negara yang belum.

“Pemblokiran aset Rusia oleh negara-negara yang tidak bersahabat, serta pembatasan operasional pada penyelesaian dalam mata uang cadangan utama dunia, menciptakan risiko bagi warga dan bisnis saat menggunakan dollar AS dan euro,” kata bank sentral dalam sebuah pernyataan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina

Rusia menyebut negara-negara yang telah menerapkan sanksi tidak ramah. Rumah tangga Rusia memegang sekitar $85 miliar dollar dan uang tunai euro, Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina mengatakan pada Juli. Dia menambahkan bahwa uang tunai dollar akan beredar di Rusia bahkan di bawah skenario yang paling apokaliptik.

Kementerian keuangan mengatakan pihaknya berbagi kekhawatiran bank sentral tentang kepemilikan perusahaan atas mata uang tidak bersahabat ini.

Bank juga mengatakan akan memperkenalkan langkah-langkah tambahan yang bertujuan untuk mengurangi operasi bank dalam dollar dan euro. Dengan mempercepat upaya de-dollarisasi pengharapan para pejabat dapat membantu melindungi ekonomi dan warga Rusia dari beberapa pembatasan.

Yury Maslov, kepala pialang Investasi Otkritie, bagian dari Grup Otkritie yang menjadi sasaran sanksi, mengatakan perusahaan itu meminimalkan porsi dollar dalam portofolio kliennya, yang mempertahankan kemampuan untuk membeli dan menjual greenback untuk saat ini.

“Euro hanya bisa jual, tidak beli. Seiring waktu, dollar juga akan tersedia untuk dijual, dan akhirnya tidak ada yang akan tersedia untuk dijual,” kata Maslov dalam pertemuan dengan klien pialang Otkritie di Hotel Marriott di pusat kota Moskow.

“Ini berlaku untuk perimeter Rusia secara keseluruhan. Saya sarankan untuk mengurangi jumlah dollar. Beli Eurobonds, yuan, dollar Hong Kong … apa saja. Tetapi ada risiko tinggi bahwa dollar pada titik tertentu tidak akan lagi menjadi mata uang yang dapat dengan mudah dikonversi.”

Bank sentral juga memberi tahu perusahaan bahwa penting untuk melanjutkan penerbitan laporan keuangan, sambil meminimalkan risiko sanksi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak jatuh lebih jauh di bawah level kunci pada hari Jumat dan bersiap untuk kerugian mingguan yang besar karena meningkatnya ketegangan China-Taiwan dan kenaikan suku bunga oleh Bank of England melukiskan gambaran suram untuk permintaan minyak mentah.

Perdagangan Minyak Mentah WTI Futures sempat terlihat turun 0.3% pada $88.30 per barel. Level terlemah sejak awal Februari, sebelum invasi Rusia ke Ukraina.

Minyak berjangka Brent naik 0.5% menjadi $93.81 per barel. Kedua indikator telah merosot lebih dari 3% pada hari Kamis dan menuju kerugian mingguan antara 12% hingga 17%.

Harga minyak mentah anjlok pada hari Kamis setelah China menembakkan rudal di sekitar Taiwan. Dapat memicu peningkatan ketegangan oleh kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei.

Langkah ini secara signifikan memperburuk sentimen terhadap ekonomi terbesar di Asia dan kemungkinan akan mengurangi harga aset lainnya di kawasan tersebut.

Selain itu, Bank of England menaikkan suku bunga dan mengisyaratkan lebih banyak tindakan untuk memerangi inflasi. Hal ini menunjukkan bahwa Inggris akan mengalami gangguan ekonomi dalam waktu dekat.

Pengetatan kebijakan moneter di negara maju meningkatkan kekhawatiran tentang resesi yang akan datang. Hal yang sama terjadi pada sebagian besar negara di dunia yang berjuang dengan inflasi yang tinggi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pemicu penurunan harga minyak minggu ini oleh data manufaktur yang lemah yang menimbulkan kekhawatiran atas permintaan yang melambat.

Lonjakan mengejutkan dalam stok minyak mentah mingguan AS juga menunjukkan potensi kelebihan pasokan di konsumen minyak terbesar dunia itu.

Terhadap latar belakang ini, Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) meluncurkan kenaikan pasokan terkecil yang pernah ada. Namun menunjukkan prospek permintaan yang suram.

Namun, krisis energi yang sedang berkembang di Eropa dapat membantu menjaga harga minyak tetap terdukung. Bahkan ketika permintaan global turun. Zona Euro tersebut sedang berjuang untuk melepaskan diri dari pasokan minyak dan gas dari Rusia atas invasi Moskow ke Ukraina.

Penurunan harga minyak juga memberikan sedikit kelegaan bagi negara-negara yang lebih banyak melakukan impor yang berjuang melawan inflasi karena harga bahan bakar yang meninggi.

Fokus sekarang pada rilisan data nonfarm payrolls AS malam ini jam 19:30 WIB. Setidak-tidaknya akan dapat memberikan lebih banyak petunjuk tentang ekonomi terbesar dunia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS melemah terhadap sebagian besar mata uang utama pada hari Kamis kemarin karena dukungan dari pesan hawkish Federal Reserve mereda dan investor mengalihkan perhatian mereka ke laporan pekerjaan AS yang mereka tunggu.

Dollar memperpanjang kerugian menyusul data AS yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat pekan lalu.

Sebelumnya pada hari Kamis, Bank of England menaikkan suku bunga paling banyak sejak 1995. Pound Inggris awalnya melemah karena bank sentral memperingatkan bahwa resesi panjang sedang dalam perjalanan dengan inflasi mencapai 13% tetapi kemudian menguat karena dollar jatuh.

Indeks dollar turun 0.704% menjadi 105.720. Sementara perdagangan sterling terakhir di $1.2166 naik 0.19%. Euro naik 0.79% pada $1.0244 dan yen Jepang menguat 0.76% versus greenback pada 132.83 per dollar.

“Sekarang ada mentalitas di seluruh pasar bahwa kita tahu apa yang akan terjadi dalam hal pengetatan moneter,” kata Juan Perez, direktur perdagangan dari Monex USA di Washington. Investor mengambil pandangan bahwa penurunan apa pun yang kita hadapi dalam beberapa bulan ke depan akan berumur pendek.”

Investor akan mendapatkan gambaran penting tentang bagaimana perekonomian AS berjalan pada Jumat ketika Departemen Tenaga Kerja melaporkan data ketenagakerjaan Juli. Tanda-tanda bahwa pasar kerja AS terus kuat kemungkinan akan meningkatkan ekspektasi pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut dari The Fed.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pejabat Fed terus menolak persepsi bahwa suku bunga AS hampir mencapai puncaknya. Pada hari Kamis, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan The Fed harus menaikkan suku bunga di atas 4%. Dengan tujuan untuk membantu menurunkan inflasi dan bertujuan untuk terus melakukan pengetatan hingga paruh pertama tahun depan.

Komentarnya diikuti oleh Presiden Fed San Francisco Mary Daly dan Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari yang menyuarakan tekad mereka semalam. Persamaannya ingn mengendalikan inflasi yang tinggi.

Kekuatan dollar belum mencapai puncaknya, sebuah rilisan jajak pendapat Reuters pada hari Kamis menunjukkan. Dari mereka yang disurvei, 70% berpikir dollar memiliki ruang untuk naik lebih lanjut dalam siklus ini. Bahkan setelah indeks mencapai level tertinggi dalam dua dekade di bulan Juli.

Harga pasar uang dalam kenaikan 50bp pada pertemuan Fed September dan peluang sekitar 44% untuk kenaikan besar-besaran 75bps lainnya. The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuannya di bulan Juni dan Juli.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA