Bank of England Akan Menaikkan Suku Bunga Lagi Karena Inflasi Menuju 10%

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Bank of England tampaknya akan mengesampingkan kekhawatirannya tentang perlambatan tajam dalam ekonomi Inggris. BOE akan menaikkan suku bunga lagi pada Kamis ketika mencoba untuk mengatasi tingkat inflasi di jalur dua digit.

Setelah Fed AS menaikkan biaya pinjaman paling tinggi sejak 1994 dengan kenaikan 75 bp hari Kamis, pertanyaan besar bagi investor yang menunggu pengumuman kebijakan BOE bulan Juni adalah seberapa besar kenaikan tersebut.

Pasar keuangan sepenuhnya memperhitungkan kenaikan suku bunga sebesar seperempat poin persentase menjadi 1.25%.

Tetapi investor telah menempatkan probabilitas hampir 50% pada kenaikan setengah poin oleh BOE, sesuatu yang belum pernah dilakukan sejak 1995.

BOE telah menaikkan biaya pinjaman empat kali sejak Desember. BOE menjadi yang pertama dari bank sentral utama dunia yang menaikkan suku bunga setelah pandemi virus corona.

Inggris lebih dari banyak negara kaya lainnya, menghadapi campuran inflasi tinggi dan pertumbuhan nol atau resesi.

Ekonominya sudah menunjukkan tanda perlambatan dan akan menjadi yang terlemah di antara negara-negara besar di dunia tahun depan. Seperti perkiraan IMF dan Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Tetapi inflasi yang mencapai level tertinggi 40 tahun sebesar 9% pada bulan April. Akan dapat melampaui 10% akhir tahun ini, lebih dari lima kali target 2% BOE, menurut perkiraan terbaru bank sentral.

Perkiraan tersebut masih dapat terbukti setelah penurunan sterling baru-baru ini yang akan dapat menambah biaya impor, terutama minyak dan gas.

"Inggris terjebak dalam yang terburuk dari kedua dunia. Dan itulah yang membuat pembuatan kebijakan menjadi sangat sulit," kata Luke Bartholomew, ekonom senior dari perusahaan investasi Abrdn.

"Ini masih memiliki periode yang sulit di depan dengan inflasi yang meningkat lebih tinggi dan pertumbuhan yang melambat."

GAMBAR BROKER ONLINE

BOE

Bagian dari masalah inflasi Inggris adalah mekanisme negara mengatur harga listrik domestik. Yang berarti kenaikan harga kemungkinan akan berlangsung lebih lama daripada di tempat lain.

Inggris juga memiliki kekurangan pekerja yang parah untuk mengisi lowongan. Dengan mendorong kenaikan gaji yang tajam untuk beberapa orang dan hal ini dapat meningkatkan inflasi.

Lalu ada permasalahan Brexit yang belum tuntas. Inggris dan Uni Eropa kembali berselisih yang dapat menyebabkan hambatan perdagangan yang lebih besar dan harga menjadi lebih tinggi.

BOE kemungkinan akan memberi sinyal lagi pada hari Kamis bahwa rangkaian kenaikan suku bunga akan terus berlanjut. Meskipun bulan lalu menyarankan investor bertindak terlalu jauh dengan menetapkan Suku Bunga Bank mencapai 2.5% pada pertengahan tahun depan.

Sejak itu, taruhan kenaikan suku bunga tersebut telah meningkat lagi dengan harga pasar Bank Rate hampir 3% segera setelah Desember.

Kenaikan ini sebagian karena ekspektasi lebih banyak bantuan biaya hidup oleh pemerintah setelah menteri keuangan Rishi Sunak mengumumkan dukungan baru pada Mei dan dengan Perdana Menteri Boris Johnson mencari cara untuk menopang popularitasnya yang lesu.

David Zahn, kepala pendapatan tetap Eropa dari Franklin Templeton, mengatakan imbal hasil obligasi pemerintah Inggris jangka pendek mungkin hanya naik sedikit lebih tinggi.

"Saya pikir kita semakin dekat dengan titik belok di mana bank sentral mungkin harus berhenti mendaki," katanya. "Bank of England mungkin melakukan satu atau dua lagi (kenaikan suku bunga). Tapi saya pikir kita akan berada dalam resesi akhir tahun ini di Inggris."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA