Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kreditur Garuda Indonesia termasuk Rolls-Royce Inggris (OTC:RYCEY) dan pembuat pesawat Perancis Airbus pada Jumat akan memberikan suara untuk proposal restrukturisasi hutang senilai $9.7 miliar. Maskapai tersebut yakin akan mendapatkan dukungan yang cukup untuk bergerak maju.

Mayoritas dari kreditur pada pertemuan tersebut perlu untuk mengamankan kesepakatan yang mengikat 501 penuntut. Hal ini termasuk pemegang sukuk perusahaan sebesar $500 juta.

GAMBAR BROKER ONLINE

Garuda Indonesia

Garuda jatuh ke dalam masalah keuangan ketika pandemi menghancurkan perjalanan udara global.

Maskapai telah mengusulkan penyelesaian hutangnya kepada lessor pesawat dan pemegang obligasi Islam dengan obligasi 9 tahun baru dan ekuitas senilai $ 1.15 miliar.

CEO Irfan Setiaputra pada hari Kamis mengatakan dalam jumpa pers bahwa dia yakin rencana tersebut akan mendapatkan suara yang persetujuan. Dan mengatakan Airbus dan produsen mesin Rolls-Royce telah mendukung proposal tersebut.

“Kami cukup optimis (dukungan dari) lessor dan kreditur sudah berada di level di atas 50%,” katanya, Kamis.

Unit Rolls-Royce dan Airbus masing-masing mengajukan klaim kepada Garuda senilai Rp 9.9 triliun dan Rp 7.8 triliun, menurut dokumen pengadilan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS memperpanjang penurunannya pada hari Kamis. Dari hari sebelumnya mengalami ‘rasa sakit’ namun diperkirakan tidak akan bertahan lama. Hal ini karena goyangan dalam ekonomi global dan Fed yang condong lebih hawkish akan mendorong investor ke ‘pelukan’ aman greenback.

Indeks dollar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 1.2% menjadi 103.64.

Dollar telah mendapat dukungan dari bantuan ganda sikap hawkish Fed dan goyangan dalam ekonomi global. Tetapi tidak ada tanda-tanda bahwa salah satu dari kondisi ini sedang bersiap untuk pembalikan. Dan kemungkinan menandakan bahwa dollar masih akan bergerak lebih jauh.

“Ahli strategi FX kami memperkirakan USD akan tetap kuat; baik pro-dovish maupun peningkatan yang nyata dalam ekspektasi pertumbuhan global tampaknya akan terjadi dalam waktu dekat,” kata Morgan Stanley dalam sebuah catatan.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 0.75% pada hari Kamis. Dan membuka kemungkinan jalur untuk kenaikan suku bunga yang jauh lebih curam. Bank sentral memperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 1.5% lagi atau 150 basis poin menjadi sekitar 3.4% pada akhir tahun. Itu jauh lebih curam daripada proyeksi Fed sebelumnya di Maret ketika suku bunga bergerak ke sekitar 1.9% pada akhir tahun.

Ketua Fed Jerome Powell mengakui bahwa kenaikan yang lebih besar dari perkiraan karena data inflasi yang mengejutkan. Beberapa analis di Wall Street percaya bahwa Powell belum memahami berapa lama lagi inflasi kemungkinan akan memanas.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ketua Fed Jerome Powell

“Intinya adalah The Fed masih percaya inflasi inti sebagian besar bersifat sementara,” kata Morgan Stanley. Morgan Stanley enunjuk pada perkiraan Fed untuk inflasi inti mencapai puncaknya pada 4.3% tahun ini. Dan akhirnya turun menjadi di bawah 3% tahun depan.

Jika The Fed mendapati dirinya menatap ke bawah kejutan inflasi sekali lagi maka Fed akan terpaksa untuk memperpanjang perkiraannya tentang berapa banyak suku bunga lebih lanjut yang perlu bergerak sebelum memuncak untuk meredam inflasi.

Bank sentral saat ini menempatkan alat kenaikan suku bunganya kembali ke dalam kotak alat kebijakan moneter. Ketika suku bunga acuan mencapai 3.5% hingga 4.5%. Jika inflasi terus berjalan di atas 8% seperti perkiraan sebelumnya maka Fed terpaksa menaikkan tingkat terminalnya menjadi 4.5% hingga 5%.

“Perjalanan yang lebih lama dari perkiraan ke tingkat puncak akan memperpanjang dollar lebih tinggi pada saat ekspektasi pertumbuhan global yang memburuk,” kata Morgan Stanley. Juga membuktikan tempat berkembang biak yang subur untuk tawaran dollar. “Pengurangan ekspektasi pertumbuhan investor dapat memperkuat USD dengan memengaruhi selera risiko.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of England tampaknya akan mengesampingkan kekhawatirannya tentang perlambatan tajam dalam ekonomi Inggris. BOE akan menaikkan suku bunga lagi pada Kamis ketika mencoba untuk mengatasi tingkat inflasi di jalur dua digit.

Setelah Fed AS menaikkan biaya pinjaman paling tinggi sejak 1994 dengan kenaikan 75 bp hari Kamis, pertanyaan besar bagi investor yang menunggu pengumuman kebijakan BOE bulan Juni adalah seberapa besar kenaikan tersebut.

Pasar keuangan sepenuhnya memperhitungkan kenaikan suku bunga sebesar seperempat poin persentase menjadi 1.25%.

Tetapi investor telah menempatkan probabilitas hampir 50% pada kenaikan setengah poin oleh BOE, sesuatu yang belum pernah dilakukan sejak 1995.

BOE telah menaikkan biaya pinjaman empat kali sejak Desember. BOE menjadi yang pertama dari bank sentral utama dunia yang menaikkan suku bunga setelah pandemi virus corona.

Inggris lebih dari banyak negara kaya lainnya, menghadapi campuran inflasi tinggi dan pertumbuhan nol atau resesi.

Ekonominya sudah menunjukkan tanda perlambatan dan akan menjadi yang terlemah di antara negara-negara besar di dunia tahun depan. Seperti perkiraan IMF dan Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Tetapi inflasi yang mencapai level tertinggi 40 tahun sebesar 9% pada bulan April. Akan dapat melampaui 10% akhir tahun ini, lebih dari lima kali target 2% BOE, menurut perkiraan terbaru bank sentral.

Perkiraan tersebut masih dapat terbukti setelah penurunan sterling baru-baru ini yang akan dapat menambah biaya impor, terutama minyak dan gas.

“Inggris terjebak dalam yang terburuk dari kedua dunia. Dan itulah yang membuat pembuatan kebijakan menjadi sangat sulit,” kata Luke Bartholomew, ekonom senior dari perusahaan investasi Abrdn.

“Ini masih memiliki periode yang sulit di depan dengan inflasi yang meningkat lebih tinggi dan pertumbuhan yang melambat.”

GAMBAR BROKER ONLINE

BOE

Bagian dari masalah inflasi Inggris adalah mekanisme negara mengatur harga listrik domestik. Yang berarti kenaikan harga kemungkinan akan berlangsung lebih lama daripada di tempat lain.

Inggris juga memiliki kekurangan pekerja yang parah untuk mengisi lowongan. Dengan mendorong kenaikan gaji yang tajam untuk beberapa orang dan hal ini dapat meningkatkan inflasi.

Lalu ada permasalahan Brexit yang belum tuntas. Inggris dan Uni Eropa kembali berselisih yang dapat menyebabkan hambatan perdagangan yang lebih besar dan harga menjadi lebih tinggi.

BOE kemungkinan akan memberi sinyal lagi pada hari Kamis bahwa rangkaian kenaikan suku bunga akan terus berlanjut. Meskipun bulan lalu menyarankan investor bertindak terlalu jauh dengan menetapkan Suku Bunga Bank mencapai 2.5% pada pertengahan tahun depan.

Sejak itu, taruhan kenaikan suku bunga tersebut telah meningkat lagi dengan harga pasar Bank Rate hampir 3% segera setelah Desember.

Kenaikan ini sebagian karena ekspektasi lebih banyak bantuan biaya hidup oleh pemerintah setelah menteri keuangan Rishi Sunak mengumumkan dukungan baru pada Mei dan dengan Perdana Menteri Boris Johnson mencari cara untuk menopang popularitasnya yang lesu.

David Zahn, kepala pendapatan tetap Eropa dari Franklin Templeton, mengatakan imbal hasil obligasi pemerintah Inggris jangka pendek mungkin hanya naik sedikit lebih tinggi.

“Saya pikir kita semakin dekat dengan titik belok di mana bank sentral mungkin harus berhenti mendaki,” katanya. “Bank of England mungkin melakukan satu atau dua lagi (kenaikan suku bunga). Tapi saya pikir kita akan berada dalam resesi akhir tahun ini di Inggris.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve menyetujui kenaikan suku bunga terbesarnya dalam lebih dari seperempat abad untuk membendung lonjakan inflasi. Pejabat bank sentral AS mengakui inflasi dapat mengikis kepercayaan publik pada kekuatan mereka. Dan terdorong oleh berbagai peristiwa di luar kendali mereka.

Langkah tersebut dengan menaikkan tingkat dana federal target tiga perempat poin persentase ke kisaran antara 1.5% dan 1.75%. Namun masih relatif rendah menurut standar historis.

Tapi komitmen hawkish Fed untuk mengendalikan inflasi telah memicu pengetatan luas kondisi kredit. Hal ini terjadi di pasar perumahan dan saham AS dan kemungkinan akan memperlambat permintaan di seluruh perekonomian.

Pejabat juga membayangkan kenaikan suku bunga stabil sepanjang sisa tahun ini mungkin termasuk kenaikan tambahan 75 basis poin. Dan suku bunga dana federal sebesar 3.4% pada akhir tahun. Itu akan menjadi level tertinggi sejak Januari 2008 dan cukup. Proyeksi Fed menunjukkan hal tersebut. Termasu untuk memperlambat ekonomi secara nyata dalam beberapa bulan mendatang dan akan menyebabkan peningkatan pengangguran.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ketua Fed Jerome Powell

Kami tidak berusaha membuat orang kehilangan pekerjaan,” kata Ketua Fed Jerome Powell pada konferensi pers setelah akhir FOMC dua hari, menambahkan bahwa bank sentral tidak berusaha menginduksi resesi.

Namun pernyataan kepala Fed termasuk di antara yang paling serius tentang tantangan yang dia dan rekan-rekan pembuat kebijakan hadapi dalam menurunkan inflasi dari level tertinggi 40 tahun saat ini, ke tingkat yang lebih dekat dengan target 2% tanpa perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi atau penurunan tajam. peningkatan tajam dalam pengangguran.

“Tujuan kami sebenarnya adalah untuk menurunkan inflasi ke 2% sementara pasar tenaga kerja tetap kuat … yang menjadi lebih jelas adalah bahwa banyak faktor yang tidak dapat kami kendalikan akan memainkan peran yang sangat signifikan dalam memutuskan apakah itu mungkin atau tidak.” kata Powell, mengutip perang di Ukraina dan kekhawatiran pasokan global.

“Ada jalan bagi kita untuk sampai ke sana … Tidak semakin mudah. Ini semakin menantang,” katanya kepada wartawan. Powell mencatat bahwa kenaikan suku bunga yang diumumkan bulan lalu dan bulan Maret sejauh ini tidak hanya gagal memperlambat inflasi tetapi membiarkannya terus berakselerasi ke tingkat yang ditunjukkan oleh data terbaru. Hal ini telah mulai mempengaruhi sikap publik dengan cara yang dapat membuat pekerjaan The Fed akan semakin sulit.

MENANGKAP MATA

Sebuah survei rilisan pada hari Jumat menunjukkan ekspektasi inflasi konsumen melonjak tajam pada bulan Juni. Hasil yang oleh Powell ‘cukup menarik’ dan cukup membuat para pembuat kebijakan menuju kenaikan 75 basis poin yang lebih besar. Dengan harapan membuat kemajuan lebih cepat di bidang inflasi dan mempertahankan kepercayaan publik bahwa kenaikan harga akan melambat.

“Ini adalah sesuatu yang perlu kita anggap serius,” kata Powell tentang perubahan ekspektasi inflasi konsumen. “Kami benar-benar bertekad untuk membuat mereka tetap berlabuh.”

Laju kenaikan suku bunga yang lebih cepat oleh para pejabat pada hari Kamis lebih menyelaraskan kebijakan moneter dengan perubahan cepat yang terjadi minggu ini dalam pandangan pasar keuangan tentang apa yang perlu untuk mengendalikan tekanan harga.

Imbal hasil obligasi turun setelah rilis proyeksi Fed pada hari Rabu menunjukkan pertumbuhan ekonomi melambat ke tingkat di bawah tren 1.7% namun pembuat kebijakan memperkirakan akan memangkas suku bunga pada tahun 2024. Saham di Wall Street mengakhiri hari lebih tinggi.

Pasar suku bunga berjangka juga mencerminkan sekitar 85% kemungkinan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuan kebijakan berikutnya di bulan Juli. Untuk pertemuan September kemungkinan yang lebih besar, lebih dari 50% adalah untuk peningkatan 50 basis poin.

“Mengingat lonjakan tak terduga dalam laporan inflasi bulanan pada hari Jumat dan lonjakan juga ekspektasi, 75 basis poin sepertinya hal yang tepat untuk dilakukan pada pertemuan ini dan itulah yang kami lakukan,” katanya.

Tapi dia mengatakan kenaikan suku bunga sebesar itu tidak mungkin umum dan bahwa ketika pembuat kebijakan Fed berkumpul pada bulan Juli, peningkatan setengah poin persentase atau tiga perempat poin akan menjadi ‘kemungkinan besar’.

BUKAN MOMEN VOLCKER

Pengetatan kebijakan moneter seiring dengan penurunan peringkat prospek ekonomi The Fed dengan ekonomi sekarang terlihat melambat ke tingkat pertumbuhan 1.7% di bawah tren tahun ini, pengangguran meningkat menjadi 3.7% pada akhir tahun ini dan terus berlanjut, naik menjadi 4.1% hingga 2024.

Meskipun tidak ada pembuat kebijakan Fed yang memproyeksikan resesi langsung, kisaran perkiraan pertumbuhan ekonomi mendekati nol pada 2023 dengan indeks opini Fed menunjukkan para pejabat hampir sepakat dalam berpikir risiko pertumbuhan menjadi lebih lambat, dan inflasi dan pengangguran lebih tinggi dari yang diperkirakan.

Analis, banyak yang kritis terhadap proyeksi Fed pada Maret yang melihat penurunan inflasi dengan kenaikan suku bunga moderat. Dan tidak ada peningkatan tingkat pengangguran, mengatakan pandangan baru lebih realistis.

“The Fed bersedia membiarkan tingkat pengangguran naik dan mengambil risiko resesi sebagai kerusakan jaminan untuk menurunkan inflasi kembali. Ini bukan momen Volcker untuk Powell mengingat besarnya kenaikan. Tapi seperti versi ‘Mini-Me dari Volcker’ dengan langkah ini.” Brian Jacobsen, ahli strategi investasi senior dari Allspring Global Investments mengatakan. Hal ini mengacu pada mantan Ketua Fed Paul Volcker, yang perjuangannya melawan inflasi pada awal 1980-an. Dengan melibatkan kenaikan suku bunga yang tajam dan tak terduga sebanyak empat poin persentase sekaligus.

Bahkan suku bunga yang lebih agresif, pembuat kebijakan tetap melihat inflasi dari indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi 5.2% tahun ini. Dan hanya melambat secara bertahap menjadi 2.2% pada 2024.

Inflasi telah menjadi masalah ekonomi yang paling mendesak bagi The Fed. Termasuk mulai membentuk lanskap ke politik juga dan sentimen rumah tangga yang memburuk di tengah kenaikan harga makanan dan bensin.

Presiden Fed Kansas City Esther George adalah satu-satunya pembuat kebijakan yang tidak setuju dalam keputusan Kamis. Dia lebih memilih kenaikan suku bunga setengah poin.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA